Wednesday, 13 Jumadil Awwal 1444 / 07 December 2022

Wednesday, 13 Jumadil Awwal 1444 / 07 December 2022

13 Jumadil Awwal 1444
  • JELANG HUT BHAYANGKARA KE-76,< POLRI MENGADAKAN LOMBA MENEMBAK PATI TNI-POLRI BERSAMA INSAN PERS 10-11 JUNI 2022 DI BRIMOB KELAPA DUA

Ekspansi, Cartier Berencana Buka 10 Toko Baru di AS

Kamis 29 Sep 2022 08:36 WIB

Rep: Iit Septyaningsih/ Red: Nidia Zuraya

Seorang pejalan kaki berjalan di sepanjang butik Cartier yang tertutup di pusat kota Moskow, Rusia, Senin, 14 Maret 2022.

Seorang pejalan kaki berjalan di sepanjang butik Cartier yang tertutup di pusat kota Moskow, Rusia, Senin, 14 Maret 2022.

Foto: AP/AP
Cartier saat ini memiliki 30 toko di AS.

REPUBLIKA.CO.ID, PARIS -- Cartier, pembuat jam tangan dan perhiasan kelas atas dari Prancis, berencana membuka sebanyak 10 toko di Amerika Serikat (AS) pada beberapa tahun mendatang. Tanda lainnya yaitu, beberapa merek mewah Eropa bertaruh permintaan Amerika akan tetap kuat. 

Perusahaan yang dimiliki oleh konglomerat mewah Richemont itu, kemungkinan akan mengubah toko sementara di Palm Beach, Florida, menjadi toko permanen, kata Chief Executive Officer Amerika Utara Cartier Mercedes Abramo dalam sebuah wawancara. Ia mengatakan, hal itu sedang mempertimbangkan toko permanen di kota-kota lain, seperti Seattle, Austin, Texas, dan Troy, Michigan, dan dapat menambahkan lokasi kedua atau ketiga di kota-kota yang sudah beroperasi. 

Baca Juga

Misalnya, membuka toko baru di distrik SoHo New York pada awal 2023. “Kami membutuhkan lebih banyak rekaman persegi karena lalu lintas sangat tinggi,” kata Chief Executive Officer Cartier Cyrille Vigneron seperti dilansir Bloomberg, Kamis (29/9/2022).

Cartier, kata dia, saat ini memiliki 30 toko di Amerika Serikat (AS). Dirinya pun mengatakan, rumah mewah itu bisa memiliki sebanyak 40 toko dalam setengah dekade mendatang atau lebih. 

Lonjakan permintaan AS untuk tas tangan, jam tangan, dan barang-barang mewah lainnya selama pandemi telah membuat perusahaan-perusahaan mewah Eropa lebih memperhatikan konsumen negara itu. Sebelumnya, merek sebagian besar berfokus pada kota-kota utama seperti New York, Chicago, dan Los Angeles. Itu sekarang berubah ketika pandemi memicu pergeseran populasi dan hedge fund AS serta perusahaan teknologi bermigrasi ke Texas dan Florida. 

"Dalam dua hingga tiga tahun terakhir, Cartier telah melihat nafsu makan yang meningkat dari pelanggan Amerika untuk produk-produk kelas atas. Perusahaan telah berkembang dengan cepat dan kami harus menyesuaikan dengan ukuran itu dan mungkin terus berkembang," ujar Vigneron.

Ekspansi AS merupakan bagian dari langkah Cartier yang lebih besar untuk meningkatkan 270 tokonya di seluruh dunia sekitar 10 persen selama lima tahun ke depan. Perusahaan membuka gerai baru dan mengambil alih lokasi yang dioperasikan oleh franchise sekaligus menyegarkan tampilan gerai yang sudah ada. 

Pandemi yang memicu perubahan cepat dalam perilaku konsumen, juga telah mendorong penjualan online untuk merek-merek mewah. E-commerce AS sekarang mewakili 10 persen dari pendapatan Cartier di negara itu, menjadikannya pasar terbesar perusahaan untuk penjualan online. 

Secara global, e-commerce mewakili sekitar 8 persen dari pendapatan Cartier, naik dari hanya 1 persen pada 2019. "Kesepakatan baru-baru ini antara Richemont dan pengecer mewah online dan perusahaan teknologi Farfetch Ltd akan membantu meningkatkan penjualan online lebih jauh dan meningkatkan manajemen inventaris," kata Vigneron.

Platform e-commerce Farfetch akan memudahkan Cartier bagi menawarkan opsi seperti pengambilan di toko untuk pesanan online. Sementara permintaan AS kuat, ketidakpastian ekonomi membuat sulit guna memproyeksikan seperti apa musim liburan mendatang. 

"Prospek tampaknya tidak menjadi resesi penuh, itu lebih merupakan perlambatan pertumbuhan. Bahkan jika itu terjadi, saya pikir itu tidak akan bertahan lama. Konsumen AS cenderung bangkit kembali dengan cepat," tutur dia.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f
 

BERITA LAINNYA

 
 
 
 
 
hide ads show ads
desktop mobile