Tuesday, 5 Jumadil Awwal 1444 / 29 November 2022

Tuesday, 5 Jumadil Awwal 1444 / 29 November 2022

5 Jumadil Awwal 1444
  • JELANG HUT BHAYANGKARA KE-76,< POLRI MENGADAKAN LOMBA MENEMBAK PATI TNI-POLRI BERSAMA INSAN PERS 10-11 JUNI 2022 DI BRIMOB KELAPA DUA

Penjaga Sekolah Simpan Sabu-Sabu di Buku Perpustakaan

Kamis 29 Sep 2022 10:20 WIB

Red: Teguh Firmansyah

Barang bukti sabu-sabu (ilustrasi)

Barang bukti sabu-sabu (ilustrasi)

Foto: Antara
Pelaku mengaku mendapat sabu dari seseorang yang berdomisili di Bali.

REPUBLIKA.CO.ID, MATARAM -- Seorang penjaga sekolah di wilayah Ampenan, Kota Mataram, Nusa Tenggara Barat, berinisial LDS (43) terungkap menyimpan paket sabu-sabu dalam buku yang ada di ruang perpustakaan.

Kepala Satuan Reserse Narkoba (Satresnarkoba) Polres Lombok Utara Inspektur Polisi Satu Ketut Artana melalui sambungan telepon, Kamis, mengatakan, modus penyimpanan narkoba ini terungkap dari hasil pengembangan penangkapan LDS di kawasan Pantai Klui, Kabupaten Lombok Utara.

Baca Juga

"Jadi, modus pelaku simpan paket sabu-sabu dalam buku perpustakaan ini terungkap dari penelusuran pengakuan pelaku yang berprofesi sebagai penjaga sekolah," kata Artana.

Pada awalnya polisi hanya memeriksa kamar jaga LDS yang ada di sekolah. Karena tidak menemukan barang bukti yang berkaitan dengan narkoba, polisi memperluas penggeledahan ke setiap ruang sekolah.

"Awalnya memang kami tidak menemukan apa-apa. Akan tetapi, berkat kejelian anggota kami di lokasi, barang bukti paket sabu-sabu berhasil ditemukan dalam susunan buku yang ada di ruang perpustakaan," ujarnya.

Jumlah barang bukti sabu-sabu yang disita petugas dari penangkapan LDS di akhir pekan lalu tersebut sedikitnya 39 gram. "Ada delapan paket klip plastik beragam ukuran dan berat. Itu semua kami sita dalam satu buku yang dalamnya sudah dimodifikasi dengan bentuk kotak," ucapnya.

Dari temuan barang bukti narkoba di perpustakaan sekolah, pengembangan berlanjut ke lokasi ketiga di rumah LDS di wilayah Ampenan. Dari rumah LDS, jelas Artana, anggota menemukan alat isap sabu-sabu dan timbangan elektrik. "Buku tabungan dan telepon seluler milik pelaku juga sudah kami sita untuk menelusuri jaringan LDS," kata dia.

Kepada polisi, LDS telah mengakui asal dirinya mendapatkan sabu-sabu. LDS membeli dengan memesan kepada seseorang yang berdomisili di Pulau Bali.

Namun, LDS mengaku tidak mengenal orang tersebut karena sistem pembelian dengan modus menempatkan barang di suatu tempat.

sumber : Antara
Silakan akses epaper Republika di sini Epaper Republika ...
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f
 

BERITA LAINNYA

 
 
 
 
 
hide ads show ads
desktop mobile