Wednesday, 6 Jumadil Awwal 1444 / 30 November 2022

Wednesday, 6 Jumadil Awwal 1444 / 30 November 2022

6 Jumadil Awwal 1444
  • JELANG HUT BHAYANGKARA KE-76,< POLRI MENGADAKAN LOMBA MENEMBAK PATI TNI-POLRI BERSAMA INSAN PERS 10-11 JUNI 2022 DI BRIMOB KELAPA DUA

Menelisik Kasus Dugaan Pelecehan Seksual Oleh Uskup Belo Hingga ke Leiden

Kamis 29 Sep 2022 12:00 WIB

Rep: Muhammad Subarkah/ Red: Partner

.

.

Foto: network /Muhammad Subarkah
Memastikan kabar soal dugaan pelecehan Seksual oleh Uskup Belo tersebar di media Indonesia

Uskup Belo dalam misa Jumat pagi di Dili, Timor Timur, pada tanggal 8 Oktober 1999. Belo kembali ke Timor-Leste pada tanggal 6 Oktober setelah diasingkan karena kekerasan di Dili. Dia melihat rumahnya dihancurkan oleh api dan artefak keagamaan yang dinodai oleh milisi pro-Jakarta. Sumber foto: Jason Reed / Reuters
Uskup Belo dalam misa Jumat pagi di Dili, Timor Timur, pada tanggal 8 Oktober 1999. Belo kembali ke Timor-Leste pada tanggal 6 Oktober setelah diasingkan karena kekerasan di Dili. Dia melihat rumahnya dihancurkan oleh api dan artefak keagamaan yang dinodai oleh milisi pro-Jakarta. Sumber foto: Jason Reed / Reuters

Hari ini, Kamis (29/9/2022), media di Indonesia heboh atas kasus dugaan pencabulan yang dilakukan oleh Uskup Belo (Carlos Filipe Ximenes). Nama ini sangat terkenal. Apalagi di masa lalu, Bello adalah pejuang kemerdekaan Timor Leste yang tangguh. Peran dia sangat penting dalam peristiwa lepasnya Timor Timur (kini Timor Leste) dari Indonesia. Bahkan saking pentinggnya, Belo atas perannya mendapat penghargaan Nobel perdamaian.

Tentu saja Belo nama besar. Nama yang tidak bisa dianggap main-main. Maka bila itu terjadi pasti 'dunia persilatan' akan geger. Persis peristiwa perundungan seksual oleh seorang pengasuh pondok pesantren hingga kasus penistaan seorang putri pengasuh Pondok Pesantren Lirboyo oleh beberapa orang di media sosial.

Maka meski semenjak semenjak Subuh saya sudah baca soal ini dari situs berita di Belanda, groene.nl, kami harus menahan diri untuk tidak emosi. Pertama kali berta itu kasus kiriman dari senior dan rekan di perhimpunan penulis 'Satu Pena' serta rekan berdiskusi di Wa Grup 'Demokrasi Kemanusian', abangda Dr Nasir Tamara.

Sikap hati-hati ini dilakukan karena ini terkait kerja-kerja jurnalistik yang sampai hari ini kami tekuni di Republika. Kasus ini sangat sensitif, pokoknya. Harus dibicarakan dan diskusikan dengan banyak teman. Kesimpulannya,kami tidak ingin memuat untuk pertama kali sebelum memastikan situsgroene.nl itu situs berita yang kredibel. Bahkan kami rela bila ada pihak atau situs berita lain memuatnya terlebih dahulu. Kami tidak ingin ikuti jargon: siapa cepat dia dapat!.'

Di tengah kebingungan mencari konfirmasi, kami teringat pada sahabat lama yang kini menjadi dosen di Univeritas Leiden, Belanda, yakni DR Suryadi Sururi. Pakar sejarah Indonesia yang 'urang awak' ini tentu tepat dijadikan sandaran bertanya mengenai kredibiltas sumber tulisan itu. Maka kami menulis pesan kepada 'uda dosen' Surryadi. Kami belum berani menelpon karena sadar saat itu di Belanda masih tengah malam. Akhirnya kami memutuskan ditunggu saja sampai sore hari.

Pas, kebetulan pada sore ini dalam perjalanan pulang naik taksi, jawaban pesan dari Leiden itu datang. Jawabnya singkat: Situs groene.nl sangat kredibel. Bahkab media in sudah ada semenjak sebelum tahun 1900. Jadi sudah seabad lebih media itu. Bedanya, dahulu menggunakan kertas sekarang menggunakan media web.

Mendapat jawaban itu kami pun segera telepon Dr Suryadi di Leiden. Untunglah jawaban segera didapat melalui percapakan yang intens.

''Situs itu kredibel sekali mas di Belanda. Saya pun sudah tanya dengan cara menelepon ke wartawannya. Berita media anda ramai soal Uskup Belo ramai diperbicangkan di Indonesia,'' ujar Dr Suryadi. Menurutnya, wartawan itu juga terkejut namun dia hanya berkata menanggapinya pendek saja: "Oh ya?"

Ketika ditanya apakah soal dugaan kasus ini juga menghebohkan Belanda? Suryadi menjawab dengan berkata tidak.''Di sini beda ya. Selain biasa terjadi, masyarakat Belanda menganggap itu urusan pribadi. Mereka tak peduli. Apalagi mereka juga baca peristiwa semacam itu dengan mengkaitkan tokoh agama di Eropa biasa terjadi."

Lalu apakah di Belanda kasus pencabulan seperti itu perbuatan pidana serius? Menjawab soal ini Dr Suryadi menyatakan tak tahu persis aturan pidananya di Belanda. Namun yang jelas apa bila ada kasus seperti ini pihak gereja di Belanda segera memberhentikan orang tersebut.

''Kasus-kasus seperti ini orang Belanda sudah mahfum. Mereka tahu sekali. Namun atas kasus dugaan pelecehan oleh Uskup Belo ini, saya harus banyak mengkonfirmasi pertanyaan teman-teman dari Indonesia terkait laman groene.nl. Nanti malam malah saya diajak mendiskusikan soal ini pada sebuah tayangan situs beritadi Youtube yang dikelola Hersubeno Arif, jurnalis senior FNN itu,'' tandas Dr Suryadi.


Berikut ini kami sertakan berita soal dugaan pelecehan di situs groene.nl yang berjudul: 'What I want is apologies' ('Yang saya inginkan adalah permintaan maaf'. Kami muat selengkapnya dalam bentuk terjemahan dalam bahasa Indonesa:

Saat itu hari Minggu pagi. Paulo berdiri di antara umat lainnya mendengarkan dengan penuh perhatian misa yang diadakan Uskup Belo di taman tropis di kediamannya di Dili, ibu kota Timor-Leste. Setelah misa, Belo berjalan ke Paulo, yang saat itu masih remaja berusia lima belas atau enam belas tahun. 'Dia meminta saya untuk datang ke tempatnya', kata Paulo, sekarang 42 tahun, yang ingin tetap anonim demi privasi dan keselamatan dirinya dan keluarganya.

Suatu kehormatan diundang. 'Saya sangat senang,' kata Paulo. Uskup Carlos Filipe Ximenes Belo bukan hanya pemimpin kuat gereja Katolik Roma Timor-Leste, tetapi juga pahlawan nasional dan mercusuar harapan bagi rakyat. Dia berbicara untuk negaranya, kemudian sangat menderita di bawah pendudukan Indonesia yang ekstrem dan kejam (1975-1999), dan dia menuntut penghormatan terhadap hak asasi manusia dan penentuan nasib sendiri.

Sore hari tanpa curiga Paulo pergi ke kediaman Uskup, di jalan pesisir Dili dengan pemandangan laut yang indah. Malam itu Belo membawanya ke kamar tidurnya. ‘Uskup melepas celana saya, mulai menyentuh saya secara seksual dan melakukan seks oral pada saya,’ kata Paulo. Bingung dan kaget remaja itu tertidur. Ketika dia bangun, 'dia memberi saya sejumlah uang,' kenangnya. 'Di pagi hari saya lari cepat. Aku sedikit takut. Saya merasa sangat aneh.' Paulo merasa malu, sampai dia menyadari: 'Ini bukan salah saya. Dia telah mengundang saya. Dia adalah imam. Dia adalah seorang uskup. Dia memberi kami makanan, dan berbicara baik padaku. Dia mengambil keuntungan dari situasi itu.’ Dia menambahkan: ‘Saya pikir: ini menjijikkan. Saya tidak akan pergi ke sana lagi.’

Paulo tidak memberi tahu siapa pun tentang pelecehan seksual dan eksploitasi seksual. Itu terjadi sekali, sekali itu. Tapi itu tidak berlaku untuk Roberto, sekarang 45, yang juga memutuskan untuk tetap anonim. Baik Paulo maupun Roberto kemudian menetap di luar negeri untuk membangun kehidupan mereka.

Ada suasana kegembiraan di kota Roberto, di mana pesta gereja sedang berlangsung. Orang-orang senang karena bahkan uskup telah datang. Sementara Roberto menonton pertunjukan dan mendengarkan musik, mata Belo tertuju padanya. Uskup meminta remaja itu, yang berusia sekitar empat belas tahun, untuk datang ke biara. Roberto pergi ke biara dan itu terjadi kemudian dan kemudian. Sudah terlambat untuk pulang. Uskup kemudian membawa Roberto ke kamarnya, di mana remaja yang kelelahan itu tertidur. Sampai dia tiba-tiba terbangun. ‘Uskup memperkosa dan melecehkan saya secara seksual malam itu’, kata Roberto. 'Pagi-pagi sekali dia menyuruhku pergi. Saya takut karena hari masih gelap. Jadi saya harus menunggu sebelum saya bisa pulang. Dia juga meninggalkan uang untukku. Itu dimaksudkan agar aku tutup mulut. Dan untuk memastikan saya akan kembali.’

Jumlah yang besar bagi remaja yang telah kehilangan banyak anggota keluarga akibat pendudukan Indonesia, di mana sebanyak 183.000 orang Timor meninggal karena kelaparan, penyakit, kelelahan dan kekerasan. Pada kunjungan berikutnya ke kota, uskup akan mengirim seseorang untuk menjemput Roberto. Belo bermain di hati dan pikirannya. 'Saya merasa diakui, dipilih, dicintai, dan istimewa,' kata Roberto. 'Sampai saya mengerti bahwa uskup tidak benar-benar tertarik pada saya, tetapi itu hanya tentang dirinya sendiri. Kemudian itu hanya tentang uang bagi saya. Uang yang sangat kami butuhkan.’

Ketika Roberto pindah ke Dili, pelecehan seksual dan eksploitasi seksual pindah ke kediaman uskup di kota. Di sana Roberto melihat anak-anak yatim piatu tumbuh di kompleks dan anak laki-laki lain yang dipanggil seperti dia. Roberto dan Paulo keduanya mengatakan orang-orang dikirim dengan mobil untuk membawa anak laki-laki yang diinginkan Belo ke kediaman.


Uskup menyalahgunakan posisi kekuasaannya atas anak laki-laki yang hidup dalam kemiskinan ekstrem, kata Paulo. “Dia tahu bahwa anak-anak lelaki itu tidak punya uang. Jadi ketika dia mengundang Anda, Anda datang dan memberi Anda sejumlah uang. Tapi sementara itu Anda adalah korban. Begitulah cara dia melakukannya,' Paulo menjelaskan.

Tidak mungkin mengungkapkan apa yang terjadi di kamar Belo, kata Paulo. “Kami takut membicarakannya. Kami takut untuk menyampaikan informasi. Seperti saya, tentang kisah buruk saya dengan uskup Belo’.

Gereja Katolik sangat dihormati di antara orang-orang di Timor-Leste, atas peran keagamaannya dan sebagai lembaga yang membantu orang dan menawarkan perlindungan. Jika tuduhan terhadap Belo dipublikasikan, itu akan menghebohkan negara dan merusak perjuangan kemerdekaan, kata Roberto. Masih sulit bagi orang untuk berbicara tentang dugaan kejahatan seksual Belo, dari ketakutan akan stigmatisasi, pengucilan, ancaman dan kekerasan.

Paulo ingin melupakan dan mengubur pikirannya tentang pelecehan seksual. Tetapi ketika dia menyukai seorang gadis, pengalamannya muncul. 'Saya sudah memiliki hal negatif dalam pikiran saya. Dengan cara itu, seperti yang dilakukan uskup kepada kita, itu tidak baik.’

Dari penelitian yang dilakukan De Groene ternyata Belo memiliki korban yang lebih banyak. De Groene berbicara dengan dua puluh orang yang mengetahui kasus ini: pejabat tinggi, pejabat pemerintah, politisi, pekerja LSM, orang-orang dari gereja dan profesional. Lebih dari separuh dari mereka secara pribadi mengenal seorang korban, sementara yang lain tahu tentang kasus tersebut dan sebagian besar membahasnya di tempat kerja. De Groene juga berbicara dengan korban lain yang tidak mau menceritakan kisah mereka di media. Paulo dan Roberto sama-sama mengenal sesama penderita. “Saya mengetahuinya dari beberapa sepupu saya. Saya mengetahuinya dari beberapa teman saya,' kata Paulo, menambahkan: 'Mereka pergi ke rumahnya, hanya untuk mendapatkan uang.'


Penelitian

Proyek penelitian ini dimulai pada tahun 2002, ketika seorang pria Timor mengatakan seorang teman dilecehkan secara seksual oleh Uskup Belo. Dia sangat khawatir tentang adik lelakinya yang mengunjungi kediaman uskup setiap minggu dan dia telah memberi tahu ibunya untuk tidak mengizinkannya pergi ke sana lagi. Belakangan tahun itu, pada November 2002, uskup tiba-tiba mengundurkan diri. Sejak saat itu, rumor tentang dugaan pelecehan seksual tumbuh menjadi rahasia publik besar-besaran.

Sejumlah wartawan mencoba meliput kasus tersebut. Tetapi uskup itu 'terlalu besar untuk gagal'. Kemungkinan pembukaan muncul pada Februari 2019, ketika Tempo Timor untuk pertama kalinya mengungkap kasus terhadap mantan imam Amerika Richard Daschbach.

Sejak itu De Groene meneliti kasus Belo dan berbicara dengan beberapa korban dan dua puluh orang yang mengetahui masalah ini: pejabat tinggi, pejabat pemerintah, politisi, pekerja LSM, orang-orang di gereja dan profesional. Lebih dari separuh dari mereka mengenal seorang korban, sementara yang lain tahu tentang kasus itu dan mendiskusikannya di tempat kerja.

Dalam beberapa tahun terakhir, retakan telah muncul dalam citra gereja yang sempurna di Timor Timur

Pelecehan berlangsung dalam jangka waktu yang lama. Tuduhan Paulo dan Roberto mengacu pada tahun 90-an. Menurut penelitian kami, Belo juga melecehkan anak laki-laki sebelum dia menjadi uskup, di awal tahun 80-an, di desa Fatumaca, ketika dia menjadi superior di pusat pendidikan Salesian Don Bosco (SDB), kongregasi tempat dia berasal. Uskup agung saat ini, Virgílio do Carmo da Silva, saat itu adalah seorang mahasiswa di pra-seminar di sana, seperti yang telah ditulis dalam artikel online, antara lain, Uskup Belo.


Belo, kini berusia 74 tahun, lahir pada 3 Februari 1948 dari keluarga saleh di dusun Wailacama di Timor-Leste, yang saat itu masih jajahan Portugal. Ketika dia berusia tiga tahun, ayahnya meninggal. Keluarga itu menghadapi kehidupan yang sulit dalam kemiskinan yang mendalam yang telah merusak seluruh bangsa. Belo mulai bekerja di ladang ketika ia masih balita, kadang-kadang berjalan tiga jam sehari untuk mendapatkan beras. Sebagai anak laki-laki dia suka bermain pendeta. Suatu hari dia meletakkan kulit jeruk bali di kepalanya, mengambil tongkat sebagai crozier dan memerintahkan sepupunya untuk datang dan mencium tangan 'uskup', tulis Arnold S. Kohen dalam biografi pujiannya 'From the Place of the Dead. Uskup Belo dan Perjuangan untuk Timor Lorosa'e (1999).

Belo diajarkan di sekolah-sekolah Katolik dan seminari. Sebagai kepala sekolah dia keras pada teman sekelasnya. Dia bisa moody, suka berdebat, teater, sepak bola, lagu-lagu romantis dan The Beatles. Pada tahun 1968 ia meninggalkan Timor-Leste untuk belajar di Portugal, di mana ia menyaksikan revolusi Anyelir yang mengakhiri kolonialisme Portugis. Ia kembali ke Timor-Leste, menjadi Salesian pada 6 Oktober 1974, dan mulai mengajar di Fatumaca.

Ketika Indonesia menginvasi Timor-Leste pada tahun 1975, Belo tinggal di Makau. Pada tahun 1980 ia ditahbiskan sebagai imam. Ketika dia kembali ke negara asalnya pada tahun 1981, Belo dikejutkan oleh ketakutan yang ekstrem, kemiskinan, dan perang yang kejam. Tentara Indonesia menggunakan penduduk – termasuk saudara laki-laki, paman, dan sepupu Belo – sebagai tameng manusia selama operasi militer, tulis Kohen.

Belo pergi ke Fatumaca, di mana dia menjadi master novis dan setelah satu tahun dia dipromosikan ke posisi superior. Pada tahun 1983, Paus Yohanes Paulus II memilih pria berusia 35 tahun itu sebagai kepala gereja di Timor-Leste. Pada tahun 1988, Belo diangkat menjadi uskup. Ini adalah posisi yang sulit dan menegangkan. Orang-orang dengan putus asa berbicara kepada uskup untuk memberi tahu dia bagaimana pasukan Indonesia menyerbu rumah mereka, mengambil orang, menyiksa dan membunuh. Belo dipanggil untuk menengahi ketika militer dan polisi Indonesia yang kejam menargetkan penduduk. Terlepas dari bahayanya, dia 'memiliki rasa suka main-main yang menjadi ciri khas banyak Salesian', tulis Kohen, menafsirkan ungkapan berulang-ulang Belo: 'Saya hanyalah pendosa lain!'

Pada 12 November 1991, Belo mendengar suara senapan mesin. Di pemakaman Santa Cruz di Dili tentara Indonesia telah menembaki para demonstran. Banyak anak muda terbunuh. Ratusan orang mengungsi ke kediaman Belo. Ketika uskup mengunjungi kuburan, dia melihat para korban berlumuran darah dan peluru di tubuh mereka. Akhirnya Belo mendapat akses ke rumah sakit militer. Dia mengenali banyak orang yang sebelumnya dia sendiri bawa pulang dari kompleksnya, tetapi ditangkap dan terluka parah serta dipukul. Pada saat itu Paulo terlalu muda, tetapi ketika dia berusia 15 tahun dia bergabung dengan demonstrasi. Ini adalah kehidupan yang tidak teratur dan berbahaya. Banyak teman terbunuh. Selama serangan dia terluka parah dan kehilangan sahabatnya.

Pada tahun 1996 Belo menerima Hadiah Nobel Perdamaian, bersama dengan aktivis dan diplomat José Ramos-Horta, presiden Timor-Leste saat ini. Keduanya menerima penghargaan 'untuk pekerjaan mereka menuju solusi yang adil dan damai untuk konflik di Timor Timur'. Belo menampilkan dirinya selama pidato Nobelnya sebagai 'suara orang-orang tak bersuara di Timor Timur' dan menyatakan: 'yang diinginkan rakyat adalah perdamaian, diakhirinya kekerasan, dan penghormatan terhadap hak asasi manusia mereka.'

Pada tahun 1999, Timor-Leste akhirnya diberikan referendum tentang penentuan nasib sendiri. Ini diselenggarakan oleh Perserikatan Bangsa-Bangsa, dan Indonesia berusaha untuk melemahkan proses tersebut dengan kekerasan brutal. Dengan kemenangan 78,5 persen, rakyat Timor-Leste memilih untuk merdeka. Indonesia membalas dendam tanpa ampun. Militer dan polisi Indonesia bersama dengan milisi Timor menghancurkan rumah, gedung dan infrastruktur. Mereka menjarah, membunuh, dan mendeportasi seperempat populasi. Dalam ledakan kekerasan yang terorganisir itu, lebih dari 5.000 orang mengungsi ke tempat Uskup. Pada tanggal 6 September, milisi melancarkan serangan dan membakar kediamannya. Belo meninggalkan kawanannya, pertama-tama melarikan diri dengan helikopter Indonesia, lalu dengan pesawat tentara Australia ke Darwin. Pada Oktober 1999, ia kembali ke Timor-Leste. Di tengah kehancuran total itu, pelecehan seksual kembali terjadi, kata seorang saksi.


Pemerintah transisi PBB memerintah negara yang dibebaskan dari 1999 hingga 2002. Ada upaya untuk mengungkap kasus pelecehan seksual. Tetapi ada ketakutan akan pembalasan dan kekhawatiran bahwa pada tahap awal ini negara tidak dapat menangani skandal yang menghancurkan seperti itu. Rakyat Timor telah membayar harga yang mahal untuk kemerdekaan. Paulo sangat trauma dan menderita serangan panik. 'Banyak hal yang tercampur. Itu dari perang dan dari uskup. Saya telah melalui masa-masa kelam', katanya.

Tiba-tiba Belo mengundurkan diri sebagai kepala gereja. Paus membebaskannya dari tugasnya pada 26 November 2002. Peraih Nobel Perdamaian itu mengatakan dia menderita 'kelelahan fisik dan mental.' Pada Januari 2003, Belo meninggalkan Timor-Leste, secara resmi untuk pulih di Portugal. Setelah berbicara dengan prefek Kongregasi Evangelisasi Bangsa-bangsa dan rektor mayor kongregasi Salesian, dia memilih posisi baru, katanya dalam sebuah wawancara dengan agen Katolik UCA News. Pada Juni 2004 ia menjadi 'asisten imam' di Maputo, Mozambik. 'Saya telah turun dari atas ke bawah', kata Belo kepada UCA News.

Tetapi mengapa seorang uskup yang ambisius dan terkenal di dunia menerima posisi yang begitu rendah? Mengingat tuduhan pelecehan seksual, apa yang dia katakan tentang pekerjaannya di Maputo mengkhawatirkan: 'Saya melakukan pekerjaan pastoral dengan mengajarkan katekismus kepada anak-anak, memberikan retret kepada orang-orang muda.' Belo tidak pernah tinggal di Timor-Leste lagi, tetapi dia mengunjungi sesekali, terakhir saat Natal dan Tahun Baru 2018, dan meninggalkan negara asalnya pada Januari 2019.

Dalam beberapa tahun terakhir, retakan telah muncul dalam citra gereja Katolik yang pernah sempurna di Timor-Leste. Pada Februari 2019, platform berita lokal Tempo Timor mengungkapkan untuk pertama kalinya rincian kasus pelecehan pendeta.

Sementara Vatikan telah menemukan misionaris Amerika Richard Daschbach bersalah dan telah memecatnya dari imamat, keputusan ini dirahasiakan. Pada 21 Desember 2021, pengadilan Timor-Leste memvonis Daschbach melakukan pelecehan seksual terhadap gadis-gadis di rumah penampungan yang dia kelola dan menjatuhkan hukuman 12 tahun penjara (lihat situs web De Groene untuk fitur bahasa Belanda tentang kasus ini). Pada tahun 2015 seorang frater Katolik menerima hukuman penjara sepuluh tahun karena pelecehan seksual terhadap remaja di sebuah pusat dukungan di distrik Ermera, meskipun putusan itu tidak sampai ke media.

Ada lebih banyak kasus. De Groene Amsterdammer berbicara dengan orang-orang yang menuduh empat imam di Timor-Leste. Ada banyak kekhawatiran tentang pendeta Inggris Patrick Smythe, yang dihukum tahun ini di Inggris karena melecehkan anak-anak, yang menghabiskan sepuluh tahun bepergian ke Timor-Leste dan memiliki anak-anak yang tidur di kamar hotelnya.

Beberapa sumber mengatakan otoritas gereja telah membatasi perjalanan Belo. Dia sekarang tinggal di Portugal dan dia tidak diizinkan untuk bepergian atas inisiatifnya sendiri ke negara asalnya, tetapi terlebih dahulu harus meminta izin dari Roma. Pembatasan perjalanan itu ditegaskan oleh ketua Konferensi Waligereja Timor-Leste. “Dia harus meminta izin dari Vatikan untuk melihat apakah mereka mengizinkannya datang atau tidak”, kata uskup Norberto do Amaral dalam sebuah wawancara pada September 2019. Dia mengatakan dia tidak tahu alasannya. 'Atas masalah mengapa dia tidak bisa datang, silakan tanyakan pada Vatikan'. Karena 'masalah dengan uskup' tidak ditangani oleh gereja lokal, 'tetapi Vatikan.'

Pembatasan perjalanan semacam itu adalah ukuran hukum kanonik yang dapat diterapkan oleh otoritas gereja selama penyelidikan suatu kasus untuk melindungi korban, penyelidikan, dan tersangka. Gereja juga dapat menerapkan pembatasan setelah vonis bersalah. Sumber mengkonfirmasi bahwa uskup masih tidak diizinkan untuk bepergian dengan bebas. Dia tidak hadir selama pelantikan agung baru-baru ini di Roma dari para kardinal Katolik yang baru, yang termasuk uskup agung Timor-Leste Virgílio do Carmo da Silva.

De Groene Amsterdammer telah meminta gereja Katolik untuk menanggapi tuduhan tersebut. Takhta Suci, lembaga-lembaga yang bertanggung jawab termasuk Dikasteri untuk Ajaran Iman (DDF), kardinal Virgílio do Carmo da Silva di Dili dan rektor mayor Kongregasi Salesian, belum menjawab pertanyaan kami, dan tetap diam mengenai masalah ini. Uskup Belo mengangkat telepon sejenak, tetapi kemudian segera meletakkannya.

Sebagai korban, Paulo menginginkan diakhirinya kebungkaman tentang pelecehan seksual tersebut. “Kita harus membicarakannya, dan meneriakkannya lebih keras kepada dunia,” katanya. Roberto menceritakan kisahnya karena dia ingin membuka jalan bagi korban lain untuk berbicara. 'Yang saya inginkan adalah permintaan maaf dari Belo dan gereja. Saya ingin mereka mengakui penderitaan yang menimpa saya dan orang lain, sehingga kekerasan dan penyalahgunaan kekuasaan ini tidak terjadi lagi.’

sumber : https://algebra.republika.co.id/posts/180266/menelisik-kasus-dugaan-pelecehan-seksual-oleh-uskup-belo-hingga-ke-leiden
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 

BERITA TERKAIT

 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f
 

BERITA LAINNYA

 
hide ads show ads
desktop mobile