Wednesday, 13 Jumadil Awwal 1444 / 07 December 2022

Wednesday, 13 Jumadil Awwal 1444 / 07 December 2022

13 Jumadil Awwal 1444
  • JELANG HUT BHAYANGKARA KE-76,< POLRI MENGADAKAN LOMBA MENEMBAK PATI TNI-POLRI BERSAMA INSAN PERS 10-11 JUNI 2022 DI BRIMOB KELAPA DUA

Total Investasi Fantastis Neom Arab Saudi ke Metaverse, Tembus Rp 15 Trilun  

Kamis 29 Sep 2022 12:23 WIB

Rep: Alkhaledi Kurnialam/ Red: Nashih Nashrullah

Lahan yang diperuntukkan untuk kota bentuk Oktagon (Neom) di Arab Saudi. Neom merupakan gagasan dari putra mahkota Arab Saudi Mohammed bin Salman

Lahan yang diperuntukkan untuk kota bentuk Oktagon (Neom) di Arab Saudi. Neom merupakan gagasan dari putra mahkota Arab Saudi Mohammed bin Salman

Foto: Al Araby
Neom merupakan gagasan dari putra mahkota Arab Saudi Mohammed bin Salman

REPUBLIKA.CO.ID, RIYADH–Neom Tech & Digital, anak perusahaan dari Kota Megapolitan Saudi Neom telah mengubah namanya menjadi Tonomus karena dia menggunakan uang tunai ke dalam metaverse dan kecerdasan buatan (AI). 

Perusahaan ini baru saja menginvestasikan Rp 15 triliun pada  2022 dalam proyek AI yang mencakup platform metaverse, dengan harapan akan memajukan tujuan Tonomus untuk memposisikan Neom sebagai "komunitas kognitif" pertama di dunia.

Baca Juga

Kota megapolitan Neom Arab Saudi yang sedang dibangun yang disebut-sebut berukuran 33 kali ukuran New York, akan mencakup kota garis lurus 170 kilometer yang dikenal sebagai The Line. 

Termasuk kota delapan sisi yang mengapung di atas air, dan resor ski dengan desa vertikal terlipat, di antara proyek-proyek megah dan menantang arsitektur lainnya.

Joseph Bradley, kepala eksekutif Tonomus, mengatakan perusahaan sedang bekerja untuk mengintegrasikan teknologi AI ke dalam The Line, yang akan memiliki robot, hologram, fasad cermin dan menjalankan 100 persen pada energi terbarukan. 

"Neom benar-benar menjadi, menurut pendapat saya, mesin inovasi untuk GCC," kata Bradley kepada Reuters dilansir dari Middle East Eye, Rabu (28/9/2022).

Bradley mengatakan metaverse akan memungkinkan orang-orang dari seluruh dunia untuk mengunjungi Neom secara virtual sebelum berinvestasi di kota. 

Teknologi Digital Twin sudah digunakan dalam pembangunan The Line, dan akan membantu meningkatkan gaya hidup penduduk setelah kota ini selesai dibangun.

“Jadi, Anda memiliki apartemen di Neom dan Anda memutuskan akan membuka, Anda akan mengadakan pesta. Anda juga dapat memutuskan agar orang-orang datang secara virtual, secara holografik,” kata Bradley.

Neom berada di pusat rencana Putra Mahkota Saudi Mohammed bin Salman untuk mendiversifikasi ekonomi kerajaan Teluk dari petrodollar dan meningkatkan sektor non-minyak seperti pariwisata.

Namun proyek tersebut bukannya tanpa kontroversi dan perselisihan internal. Arab Saudi baru-baru ini memenjarakan 50 anggota suku karena penolakan mereka untuk diusir secara paksa dari tanah mereka, dengan dua dari mereka yang didakwa menerima hukuman yang panjang.

Arab Saudi bukanlah negara Teluk pertama yang mencari metaverse untuk meningkatkan daya tariknya di kalangan investor dan calon penduduk. 

Dubai mengumumkan rencana metaverse pada bulan Juli yang bertujuan untuk memberikan 40 ribu pekerjaan baru dan Rp 60 triliun untuk ekonomi kota dalam lima tahun. Terlepas dari persaingan, Bradley mengatakan dia optimis tentang prospek Neom.

"Saya tidak melihat kita harus mengejar ketinggalan dengan siapa pun. Ini adalah perubahan mendasar dalam permainan. Anda tidak bermain bola basket lagi, Anda memainkan permainan yang sama sekali berbeda, " katanya.

Sejauh ini, sangat sedikit konstruksi yang dilakukan untuk proyek tersebut, tetapi sejumlah besar telah dibayarkan kepada konsultan. Pihak berwenang Arab Saudi telah berusaha untuk membersihkan 170 kilometer dari Provinsi Tabuk dari penduduknya, banyak di antaranya adalah suku Howeitat.   

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f
 

BERITA LAINNYA

 
 
 
 
 
hide ads show ads
desktop mobile