Saturday, 16 Jumadil Awwal 1444 / 10 December 2022

Saturday, 16 Jumadil Awwal 1444 / 10 December 2022

16 Jumadil Awwal 1444
  • JELANG HUT BHAYANGKARA KE-76,< POLRI MENGADAKAN LOMBA MENEMBAK PATI TNI-POLRI BERSAMA INSAN PERS 10-11 JUNI 2022 DI BRIMOB KELAPA DUA

Ibu Minum Parasetamol Saat Hamil, Bayinya Kelak Cenderung Susah Tidur

Kamis 29 Sep 2022 21:04 WIB

Rep: Shelbi Asrianti/ Red: Reiny Dwinanda

Parasetamol (ilustrasi). Para ahli di AS mengatakan bahwa dokter harus hati-hati dalam menimbang aspek positif dan negatif terkait rekomendasi asetaminofen atau ketika meresepkannya untuk ibu hamil.

Parasetamol (ilustrasi). Para ahli di AS mengatakan bahwa dokter harus hati-hati dalam menimbang aspek positif dan negatif terkait rekomendasi asetaminofen atau ketika meresepkannya untuk ibu hamil.

Foto: www.freepik.com.
Konsumsi parasetamol saat kehamilan ada kaitannya dengan kebiasaan tidur bayi kelak.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Selama mengandung, ibu hamil mungkin mengonsumsi parasetamol karena berbagai alasan. Menurut studi terbaru, minum obat penghilang rasa sakit itu dapat memicu efek tertentu, yakni kaitannya dengan kebiasaan tidur bayi yang dilahirkan.

Pada uraian medis yang diterbitkan di PLOS One, para ahli mengatakan bahwa bayi yang terpapar asetaminofen di dalam rahim lebih mungkin mengalami masalah tidur dan rentang perhatian. Asetaminofen adalah istilah medis untuk parasetamol.

Baca Juga

Tim periset menggunakan data dari First Baby Study (FBS) yang mengamati sejumlah ibu hamil di Pennsylvania, Amerika Serikat. Selama kehamilan, para perempuan diwawancarai untuk menentukan untuk apa dan kapan mereka mengonsumsi parasetamol.

Berdasarkan data yang ada, alasan utama konsumsi parasetamol pada ibu hamil yakni demam, infeksi, nyeri otot, dan sakit kepala. Pedoman kesehatan dari Layanan Kesehatan Nasional Inggris (NHS) menyatakan bahwa parasetamol aman dikonsumsi selama kehamilan dan periode menyusui pada dosis yang dianjurkan.

Akan tetapi, para ahli di AS mengatakan bahwa dokter harus hati-hati dalam menimbang aspek positif dan negatif terkait rekomendasi asetaminofen atau ketika meresepkannya untuk ibu hamil. Pasalnya, penggunaan obat-obatan telah terbukti mengganggu perkembangan sel yang berisiko mengakibatkan kerusakan plasenta dan perubahan perkembangan janin.

Pada studi terbaru hanya diungkap bahwa ibu hamil yang mengonsumsi parasetamol bisa membuat bayinya kelak lebih sulit tidur dan memusatkan perhatian. Namun, penelitian tidak memantau penggunaan pil selama beberapa pekan terakhir kehamilan.

Selain itu, para ahli telah memperingatkan bahwa penelitian yang dilakukan tidak berarti konsumsi parasetamol dalam kehamilan pasti menyebabkan perubahan pada anak-anak. Salah satu pandangan disampaikan oleh profesor farmakologi klinis di Institut Penelitian Medis Queen, Universitas Edinburgh, James Dear.

"Kelemahan utama yang diakui oleh para penulis adalah mereka tidak mengetahui dosis atau durasi penggunaan parasetamol. Jika parasetamol menyebabkan masalah perhatian dan tidur pada keturunan, maka harus ada hubungan dosis-respons. Makalah ini tidak dapat mengujinya," ungkap Dear.

Dear menbutkan, British National Formulary (BNF) menyatakan bahwa parasetamol pada kehamilan tidak berbahaya. Royal College of Obstetrics and Gynecology pun menyatakan bahwa parasetamol adalah opsi analgesik alias pereda nyeri dalam kehamilan.

Silakan akses epaper Republika di sini Epaper Republika ...
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f
 

BERITA LAINNYA

 
 
 
 
 
hide ads show ads
desktop mobile