Sunday, 10 Jumadil Awwal 1444 / 04 December 2022

Sunday, 10 Jumadil Awwal 1444 / 04 December 2022

10 Jumadil Awwal 1444
  • JELANG HUT BHAYANGKARA KE-76,< POLRI MENGADAKAN LOMBA MENEMBAK PATI TNI-POLRI BERSAMA INSAN PERS 10-11 JUNI 2022 DI BRIMOB KELAPA DUA

Resmi Dipecat, Ferdy Sambo tak Lagi Bergelar Irjen

Jumat 30 Sep 2022 09:54 WIB

Rep: Ali Mansur/ Red: Ratna Puspita

Kapolri Jendral Listyo Sigit Prabowo (kiri) didampingi jajaran petinggi polri lainnya saat memberikan keterangan dalam konferensi pers di Mabes Polri, Jakarta, Jumat (30/9/2022). Dalam keterangan tersebut, Kapolri Jendral Listyo Sigit Prabowo menegaskan mantan Kadiv Propam Polri Ferdy Sambo sudah tidak lagi menjadi anggota Polri serta resmi melakukan penahanan terhadap istrinya, Putri Candrawathi di Rutan Mabes Polri. Republika/Thoudy Badai

Kapolri Jendral Listyo Sigit Prabowo (kiri) didampingi jajaran petinggi polri lainnya saat memberikan keterangan dalam konferensi pers di Mabes Polri, Jakarta, Jumat (30/9/2022). Dalam keterangan tersebut, Kapolri Jendral Listyo Sigit Prabowo menegaskan mantan Kadiv Propam Polri Ferdy Sambo sudah tidak lagi menjadi anggota Polri serta resmi melakukan penahanan terhadap istrinya, Putri Candrawathi di Rutan Mabes Polri. Republika/Thoudy Badai

Foto: Republika/Thoudy Badai
Kasus pembunuhan Brigadir J ini telah banyak memberikan dampak negatif kepada Polri.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA — Kapolri Jenderal Sigit Listyo Sigit Prabowo menegaskan mantan Kadiv Propam Polri Ferdy Sambo sudah resmi dipecat dari keanggotaan Polri. Dengan demikian, tersangka kasus pembunuhan Brigadir Nofriansyah Yosua Hutabarat alias Brigadir J tidak lagi  lagi memiliki gelar Inspektur Jenderal (Irjen). 

Terkait pemecatan itu, Sekretariat Militer Presiden mengeluarkan surat Keputusan Presiden (Keppres) Joko Widodo (Jokowi). "Status FS (Ferdy Sambo) secara resmi saat ini sudah tidak menjadi anggota Polri," kata Sigit saat konferensi pers Mabes Polri, Jakarta Selatan, Jumat (30/9/2022).

Baca Juga

Dalam kesempatan itu, Sigit mengakui, kasus pembunuhan Brigadir J ini telah banyak memberikan dampak negatif kepada Polri. Karena itu, ia menyampaikan terima kasih kepada seluruh jajarannya yang terlibat dalam mengusut kasus ini dengan cepat. 

Sigit mengatakan, cepatnya pengusutan kasus pembunuhan Brigadir J sebagai bagian dari komitmen Polri dalam menuntaskan kasus tersebut. "Kami semua jajaran berkomitmen tentunya untuk melakukan langkah perbaikan dan evaluasi, perbaikan di bidang struktural, instrumental, dan yang paling utama adalah perbaikan di bidang kultural," kata Sigit.

Sebelumnya, Sekretaris Militer Presiden (Sesmilpres) Laksamana Muda TNI Hersan mengatakan, Presiden Joko Widodo (Jokowi) sudah menandatangani surat pemecatan mantan kepala Divisi Profesi dan Pengamanan Polri Ferdy Sambo. "(Surat) Sudah ditandatangani dan sudah dikirim ke ASDM (Asisten Sumber Daya Manusia) Polri, terima kasih," kata Hersan.

Ferdy Sambo telah dipecat melalui sidang Komisi Kode Etik Polri (KKEP) yang digelar pada 25 dan 26 Agustus 2022. Meskipun FerdySambo mengajukan banding atas putusan pemecatan itu, upaya bandingnya juga ditolak melalui sidang pada 19 September 2022.

Setelah resmi dipecat, Polri melakukan proses administrasi terhadap berkas pemecatan Ferdy Sambo di Divisi SDM Polri lalu meneruskannya ke Sesmilpres.

Dalam kasus pembunuhan ini, lima orang ditetapkan sebagai tersangka. Mereka adalah Bharada Richard Eliezer Pudihang Lumiu alias Bharada E, Brigadir Kepala Ricky Rizal (RR), Irjen Ferdy Sambo (FS), KM, dan Putri Candrawathi. 

Atas perbuatannya, para tersangka dijerat Pasal 340 tentang Pembunuhan Berencana subsider Pasal 338 KUHP tentang Pembunuhan juncto Pasal 55 dan 56 KUHP dengan ancaman hukuman mati atau seumur hidup atau selama-lamanya 20 tahun.

 

Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku Republika ...
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f
 

BERITA LAINNYA

 
 
 
 
 
hide ads show ads
desktop mobile