Wednesday, 6 Jumadil Awwal 1444 / 30 November 2022

Wednesday, 6 Jumadil Awwal 1444 / 30 November 2022

6 Jumadil Awwal 1444
  • JELANG HUT BHAYANGKARA KE-76,< POLRI MENGADAKAN LOMBA MENEMBAK PATI TNI-POLRI BERSAMA INSAN PERS 10-11 JUNI 2022 DI BRIMOB KELAPA DUA

Akademisi: Tujuan Pemutaran Film G30S PKI Berubah Mengikuti Tuntutan Zaman

Jumat 30 Sep 2022 10:44 WIB

Red: Reiny Dwinanda

 Warga antusias menonton pemutaran film G30S/PKI di Taman Graha Mall Cijantung, Jakarta Timur, Sabtu (23/9/2017). Film tersebut rutin diputar di TV setiap tahun.

Warga antusias menonton pemutaran film G30S/PKI di Taman Graha Mall Cijantung, Jakarta Timur, Sabtu (23/9/2017). Film tersebut rutin diputar di TV setiap tahun.

Foto: Putra M. Akbar
Film Pengkhianatan G30S PKI rutin diputar setiap mendekati tanggal 30 September.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Dosen Prodi Ilmu Komunikasi Fakultas Ilmu Sosial dan Ilmu Politik UPN Veteran Jakarta Azwar menyatakan tujuan dari pemutaran film Penumpasan Pengkhianatan G 30 S PKI secara berulang telah berubah mengikuti tuntutan zaman. Film ini rutin diputar di televisi menjelang tanggal 30 September.

"Masih relevan atau tidak konten film Pengkhianatan G 30 S PKI menurut saya ini bukan masalah utamanya. Sebagai sebuah film sejarah, dia perlu dilihat dalam paradigma sejarah," kata Azwar saat dihubungi Antara di Jakarta, Jumat (30/9/2022).

Baca Juga

Azwar mengatakan bahwa pemutaran film G30S PKI yang diulang oleh televisi Indonesia setiap akhir bulan September pada mulanya merupakan media yang dimanfaatkan pemerintah untuk melakukan indoktrinasi seperti saat Orde Baru. Film G30S PKI dijadikan sebagai media untuk mendekatkan sejarah pada masyarakat, karena dianggap memiliki nilai-nilai kebangsaan seperti memperlihatkan perjuangan sejumlah tokoh bangsa dalam situasi yang mencekam.

Namun, pada masa kini, menurut Azwar, pemutaran film G30S PKI setelah Reformasi sampai hari ini tidak bisa dilepaskan dari kaitan ekonomi politik media. Pemutaran film dilakukan untuk mencari tayangan menarik yang dapat menaikkan jumlah penonton saja.

"Dalam pandangan saya, industri media perlu momen untuk membuat produk berupa film, program TV agar bisa menarik perhatian masyarakat. Kalau di bahasa TV-nya rating," kata peneliti pada Pusat Kajian Bela Negara UPN Veteran Jakarta itu.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f
 

BERITA LAINNYA

 
 
 
 
 
hide ads show ads
desktop mobile