Sunday, 10 Jumadil Awwal 1444 / 04 December 2022

Sunday, 10 Jumadil Awwal 1444 / 04 December 2022

10 Jumadil Awwal 1444
  • JELANG HUT BHAYANGKARA KE-76,< POLRI MENGADAKAN LOMBA MENEMBAK PATI TNI-POLRI BERSAMA INSAN PERS 10-11 JUNI 2022 DI BRIMOB KELAPA DUA

Kementerian BUMN Dorong Perhutani Tingkatkan Produksi Gula

Jumat 30 Sep 2022 22:20 WIB

Red: Nidia Zuraya

Proses produksi gula dalam pabrik (ilustrasi)

Proses produksi gula dalam pabrik (ilustrasi)

Foto: fxcuisine.com
Pemerintah menargetkan swasembada gula pada 2025.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Kementerian BUMN terus mendorong Perum Perhutani untuk meningkatkan produksi gula nasional sebagai upaya mewujudkan swasembada gula pada 2025.

"Kami terus mendorong Perhutani dan BUMN lainnya untuk meningkatkan produksi gula nasional sebagai salah satu program strategis nasional dengan target kurun waktu 3-5 tahun mendatang Indonesia bisa mencapai swasembada gula nasional," kata Wakil Menteri BUMN Pahala Mansury dalam pernyataan di Jakarta, Jumat (30/9/2022).

Baca Juga

Pahala telah melakukan kunjungan kerja di lokasi Agroforestry Tebu Mandiri Perhutani Kesatuan Pemangkuan Hutan (KPH) Jombang didampingi Asisten Deputi Bidang Industri Perkebunan dan Kehutanan Kementerian BUMN Rachman Ferry Isfianto, Direktur Utama Perhutani Wahyu Kuncoro dan Direktur PTPN X Tuhu Bangun.

Ia pun ikut mengapresiasi kinerja Perhutani KPH Jombang yang telah melakukan produksi gula hingga 78 ton per hektare sehingga turut mendukung sasaran swasembada tersebut.

Direktur Utama Perhutani Wahyu Kuncoro mengatakan KPH Jombang dan KPH Ngawi merupakan bagian dari pengembangan tanaman Agriforestry Tebu Mandiri untuk swasembada gula dengan rencana pengembangan sampai 2024 mencapai 18.256 hektare.

"Tanaman Agroforestry Tebu Mandiri ini dimulai pada tahun 2021 di dua lokasi yakni di KPH Jombang seluas 386,47 hektare dan KPH Ngawi seluas 187,52 hektare, dan sudah dipanen pada tahun 2022," katanya.

Wahyu menambahkan tanaman agroforestry tebu tersebut dikembangkan pada 12 KPH dengan luas 1.788 hektare pada 2022, kemudian pada 2023 dikembangkan pada 23 KPH seluas 7.962 hektare, dan pada tahun 2024 seluas 7.962 hektare.

Dengan demikian, total pengembangan lahan mencapai 18.256 hektare untuk memenuhi potensi produksi tebu giling pada 2025 sebesar 1,27 juta ton.

Sebelumnya, pemerintah menargetkan swasembada gula konsumsi sebanyak 2,54 juta ton pada 2045. Program swasembada gula konsumsi itu mulai digulirkan pada 2020 berupa pembukaan lahan tebu baru seluas 75.000 hektare dan bongkar ratun tebu seluas 125.000 hektare.

Pehutani bersama ID Food dan PTPN Group kembali diminta berpartisipasi dalam program tersebut. Selain itu, salah satu langkah strategis Kementerian BUMN untuk mewujudkan swasembada gula konsumsi pada 2025 adalah dengan pembentukan PT Sinergi Gula Nusantara (SGN).

Perusahaan tersebut merupakan sub holding dari Holding Perkebunan Nusantara PTPN III (Persero), yang fokus di bidang industri gula, mulai dari hulu hingga hilir. PT SGN saat ini mengonsolidasikan 36 pabrik gula di seluruh Indonesia.

Dalam kesempatan ini, Kepala Divisi Regional Perhutani Jawa Timur Karuniawan Purwanto Sanjaya menyampaikan kehadiran Agroforestry Tebu Mandiri di wilayah KPH Jombang dan KPH Ngawi memberikan manfaat berupa penyerapan tenaga kerja masing-masing sebanyak 347 orang dan 167 orang.

 

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f
 

BERITA LAINNYA

 
 
 
 
 
hide ads show ads
desktop mobile