Sunday, 10 Jumadil Awwal 1444 / 04 December 2022

Sunday, 10 Jumadil Awwal 1444 / 04 December 2022

10 Jumadil Awwal 1444
  • JELANG HUT BHAYANGKARA KE-76,< POLRI MENGADAKAN LOMBA MENEMBAK PATI TNI-POLRI BERSAMA INSAN PERS 10-11 JUNI 2022 DI BRIMOB KELAPA DUA

Mengenal Kandungan Gas Air Mata dan Cara Mengatasinya

Ahad 02 Oct 2022 03:15 WIB

Rep: Dadang Kurnia/ Red: Muhammad Hafil

 Mengenal Kandungan Gas Air Mata dan Cara Mengatasinya. Foto ilustrasi:  Polisi menembakkan gas air mata ke arah mahasiswa saat unjuk rasa mengenang kematian dua mahasiswa di Kendari, Sulawesi Tenggara, Senin (26/9/2022). Unjuk rasa mengenang kematian dua mahasiswa Randi dan Muh Yusuf Kardawi pada September 2019 itu berujung bentrok antara mahasiswa dan polisi.

Mengenal Kandungan Gas Air Mata dan Cara Mengatasinya. Foto ilustrasi: Polisi menembakkan gas air mata ke arah mahasiswa saat unjuk rasa mengenang kematian dua mahasiswa di Kendari, Sulawesi Tenggara, Senin (26/9/2022). Unjuk rasa mengenang kematian dua mahasiswa Randi dan Muh Yusuf Kardawi pada September 2019 itu berujung bentrok antara mahasiswa dan polisi.

Foto: ANTARA/jojon
Gas air mata mengandung tiga kumpulan bahan kimia.

REPUBLIKA.CO.ID,SURABAYA -- Dosen Fakultas Ilmu Kesehatan Universitas Muhammadiyah Surabaya (UMS), Dede Nasrullah mengungkapkan, gas air mata mengandung tiga kumpulan bahan kimia. Salah satunya yang sering digunakan adalah chloroacetophenone yang disingkat dengan CN dan chlorobenzylidenemalononitrile atau yang disingkat CS. 

Paparan bahan kimia tersebut, lanjut Dede, secara langsung dapat menyebabkan iritasi pada mata, sistem pernapasan, dan kulit. Senyawa CS ini biasanya diformulasikan dengan beberapa bahan kimia, terutama pelarut metil isobutil keton (MIBK) yang digunakan sebagai pembawa.

Baca Juga

"Senyawa CS ini yang berhubungan dengan reseptor syaraf yang dapat menyebabkan rasa nyeri, ketika gas air mata terpapar di kulit terutama pada bagian wajah dan mata akan menimbulkan rasa perih dan pedih," kata dia, Ahad (2/9/2022).

Selain menimbulkan nyeri, lanjut Dede, gas air mata juga dapat menimbulkan rasa gatal pada kulit, panas, dan penglihatan kabur. Gejala lainnya yaitu terkait dengan pernapasan, seperti sulit bernapas, batuk, mual, dan muntah.

"Yang bisa kita lakukan pertama ketika terkena gas air mata siram dengan air bersih yang mengalir karena air ini dapat menurunkan konsentrasi senyawa CS dalam formulasi," kata dia.

Selain itu, lanjut Dede, cara lain yang bisa dilakukan adalah menutup hidung, mata , dan mulut untuk meminimalisir terhirupnya gas tersebut. Cara selanjutnya adalah segera mengganti pakaian yang sudah terkontaminasi dan jangan sampai terkena atau menyentuh anggota tubuh. 

"Keempat segera menjauh dari area yang terdampak gas air mata, dan carilah pertolongan medis. Jika masih ada efek akibat gas air mata 20 menit setelahnya atau jika mengalami sesak segera minta pertolongan medis," ujarnya.

 

 

 

Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku Republika ...
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f
 

BERITA LAINNYA

 
 
 
 
 
hide ads show ads
desktop mobile