Saturday, 16 Jumadil Awwal 1444 / 10 December 2022

Saturday, 16 Jumadil Awwal 1444 / 10 December 2022

16 Jumadil Awwal 1444
  • JELANG HUT BHAYANGKARA KE-76,< POLRI MENGADAKAN LOMBA MENEMBAK PATI TNI-POLRI BERSAMA INSAN PERS 10-11 JUNI 2022 DI BRIMOB KELAPA DUA

Ketua Parlemen Iran Peringatkan Protes Ganggu Stabilitas Negara

Senin 03 Oct 2022 01:37 WIB

Rep: Dwina Agustin/ Red: Friska Yolandha

Simi Mohajer, tengah, berpartisipasi dalam rapat umum menyerukan perubahan rezim di Iran setelah kematian Mahsa Amini, seorang wanita muda yang meninggal setelah ditangkap di Teheran oleh

Simi Mohajer, tengah, berpartisipasi dalam rapat umum menyerukan perubahan rezim di Iran setelah kematian Mahsa Amini, seorang wanita muda yang meninggal setelah ditangkap di Teheran oleh

Foto: AP Photo/Cliff Owen
Pasukan keamanan diminta menangani dengan keras demonstran yang dinilai membahayakan.

REPUBLIKA.CO.ID, TEHERAN  -- Ketua parlemen Iran Mohammad Bagher Qalibaf memperingatkan pada Ahad (2/10/2022), protes atas kematian Mahsa Amini dalam tahanan polisi dapat mengganggu stabilitas negara. Dia mendesak pasukan keamanan untuk menangani dengan keras demonstran yang dinilai telah membahayakan ketertiban umum.

Qalibaf mengatakan kepada anggota parlemen, bahwa protes saat ini tidak seperti demonstrasi-demonstrasi yang sebelumnya yang dilakukan atas dasar reformasi. Dia menilai, kali ini unjuk rasa bertujuan untuk menggulingkan pemerintah.

Baca Juga

"Poin penting dari protes (masa lalu) adalah bahwa mereka mencari reformasi dan tidak bertujuan untuk menggulingkan sistem. Saya meminta semua yang memiliki (alasan) untuk memprotes untuk tidak membiarkan protes mereka berubah menjadi destabilisasi dan penggulingan institusi," kata Qalibaf.

Qalibaf adalah mantan komandan berpengaruh di Garda Revolusi Islam paramiliter. Bersama dengan presiden dan kepala kehakiman, dia adalah salah satu dari tiga pejabat tinggi yang menangani semua masalah penting bangsa.

Ketiga pemimpin itu pun bertemu secara teratur dan kadang-kadang bertemu dengan Pemimpin Tertinggi Ayatollah Ali Khamenei yang memiliki keputusan akhir tentang semua masalah negara. Qalibaf yakin banyak dari mereka yang mengambil bagian dalam protes baru-baru ini tidak berniat berusaha menggulingkan pemerintah pada awalnya.

Tapi Qalibaf  mengklaim kelompok oposisi yang berbasis di luar negeri mengobarkan protes yang bertujuan untuk meruntuhkan sistem. Pihak berwenang Iran belum memberikan bukti atas tuduhan mereka tentang keterlibatan asing dalam protes tersebut.

“Menciptakan kekacauan di jalan-jalan akan melemahkan integritas sosial, membahayakan ekonomi sambil meningkatkan tekanan dan sanksi oleh musuh,” kata Qalibaf mengacu pada sanksi lama Amerika Serikat (AS) yang melumpuhkan terhadap Iran.

Qalibaf berjanji untuk mengubah struktur dan metode polisi mora dalam mencegah terulangnya yang terjadi pada Amini. Perempuan muda itu meninggal dalam tahanan polisi moral dengan keluarganya menuduh dia dipukuli, sementara para pejabat mengklaim dia meninggal karena serangan jantung.

Pernyataannya muncul setelah pertemuan tertutup Parlemen dan rapat umum singkat oleh anggota parlemen untuk menyuarakan dukungan bagi Khamenei dan polisi, meneriakkan "matilah orang munafik," merujuk pada kelompok oposisi Iran. Pernyataan Qalibaf dipandang sebagai seruan kepada rakyat Iran untuk menghentikan protes mereka sambil mendukung polisi dan aparat keamanan.

Ribuan orang Iran turun ke jalan selama dua minggu terakhir untuk memprotes kematian perempuan berusia 22 tahun yang telah ditahan oleh polisi moral Iran di ibukota Teheran. Penahanan yang berujung pada kematian ini diduga awalnya karena Amini tidak mematuhi aturan mengenakan jilbab yang rapat.

 

sumber : AP
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f
 

BERITA LAINNYA

 
 
 
 
 
hide ads show ads
desktop mobile