Saturday, 2 Jumadil Awwal 1444 / 26 November 2022

Saturday, 2 Jumadil Awwal 1444 / 26 November 2022

2 Jumadil Awwal 1444
  • JELANG HUT BHAYANGKARA KE-76,< POLRI MENGADAKAN LOMBA MENEMBAK PATI TNI-POLRI BERSAMA INSAN PERS 10-11 JUNI 2022 DI BRIMOB KELAPA DUA

Duka Orang Tua Korban Tragedi Kanjuruhan, Anak Perempuan Satu-satunya Berpulang

Selasa 04 Oct 2022 01:50 WIB

Rep: Wilda Fizriyani/ Red: Israr Itah

Simpati dan rasa duka atas tragedi Kanjuruhan juga dirasakan oleh warga binaan di Rumah Tahanan Kelas 1 Labuhan Deli, Kota Medan, Sumatera Utara.

Simpati dan rasa duka atas tragedi Kanjuruhan juga dirasakan oleh warga binaan di Rumah Tahanan Kelas 1 Labuhan Deli, Kota Medan, Sumatera Utara.

Foto: Antara
Aris mengatakan petugas seharusnya melindungi penonton.

REPUBLIKA.CO.ID, MALANG -- Tak ada lagi sikap manja Riyang Ambarwati kepada orang tuanya di salah satu rumah wilayah Jalan Sengguruh, Kepanjen, Kabupaten Malang, Jawa Timur (Jatim). Tragedi Kanjuruhan pada Sabtu (1/10/2022, telah menewaskan perempuan berusia 20 tahun tersebut di lokasi kejadian.

Saat dikunjungi wartawan, rumah sederhana almarhumah terlihat ramai dikunjungi kerabat. Kedua orang tua perempuan yang disapa Riya itu nampak mencoba tegar di hadapan para kerabat. Mereka mengaku telah pasrah dan ikhlas melepaskan putri satu-satunya tersebut.

Baca Juga

Aris Budi (42 tahun) dan Kariyah, orang tua Riya, mengatakan, anaknya sebenarnya sudah biasa menonton pertandingan Arema FC di Stadion Kanjuruhan. Mereka terkadang sengaja tidak mengunci pintu rumah saat malam hari saat pertandingan berlangsung. Ini agar sang anak bisa dengan mudah memasuki rumah.

Menurut Aris, anaknya tidak pernah berbuat aneh-aneh dan memiliki karakter bertanggung jawab. Sebab itu, dia tidak pernah melarang anaknya untuk menyaksikan pertandingan Arema FC, meskipun berlangsung pada malam hari.

Pada pertandingan malam, Riya selalu mengabarkan kalau laga tersebut akan berakhir pada pukul 22.00 WIB. Kemudian ia meminta izin untuk pulang pukul 00.00 WIB, karena ingin bercengkrama dengan teman-temannya. "Izin pulang jam 12, ya pulang jam 12 (malam). Itu pun selalu sama. Pamitnya sama, cuma saat ini kondisinya yang tidak sama," kata Aris kepada wartawan di Kepanjen.

Aris dan istri tidak menyangka anaknya akan pergi meninggalkan mereka selamanya. Terlebih, dia sempat mengantarkan anaknya di luar stadion sebelum pertandingan. Masih terkenang jelas bagaimana anaknya terlihat ceria dan bersemangat hendak menonton pertandingan sepak bola.

Informasi duka cita diterima Aris dan istri sekitar pukul 00.00, ketika ia baru terbangun dari tidur. Semula, Aris menduga anaknya hanya kecelakaan biasa akibat tersenggol.

"Kedengaran saya itu kesenggol jadi mungkin kecelakaan. Mau saya jemput tetapi tidak dibolehkan. Saya disuruh siap-siap di rumah katanya Pak Kades mau ambil (anak). Pas itu saya mikir kok Pak Jamhuri (kepala desa) yang manggil. Keponakan saya suruh cek juga tidak boleh," jelas Aris.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f
 

BERITA LAINNYA

 
 
 
 
 
hide ads show ads
desktop mobile