Wednesday, 6 Jumadil Awwal 1444 / 30 November 2022

Wednesday, 6 Jumadil Awwal 1444 / 30 November 2022

6 Jumadil Awwal 1444
  • JELANG HUT BHAYANGKARA KE-76,< POLRI MENGADAKAN LOMBA MENEMBAK PATI TNI-POLRI BERSAMA INSAN PERS 10-11 JUNI 2022 DI BRIMOB KELAPA DUA

Anies Siapkan Pembangunan Fasilitas Bagi Warga Pesisir

Selasa 04 Oct 2022 06:33 WIB

Red: Agus Yulianto

Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan.

Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan.

Foto: ANTARA/Hafidz Mubarak A
Pembangunan fasilitas itu dalam upaya meningkatkan kesejahteraan masyarakat.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan mengatakan, sudah menyiapkan program pembangunan fasilitas bagi masyarakat pesisir dan kepulauan di DKI Jakarta. Pembangunan fasilitas itu dalam upaya meningkatkan kesejahteraan masyarakat setempat.

"Kami di antaranya sudah bangun Jak Grosir yang bertujuan untuk memudahkan warga kepulauan bisa mendapatkan kebutuhan pokok dengan harga yang setara dengan warga di kawasan daratan," kata Anies menjawab pertanyaan wartawan dalam video peresmian revitalisasi Pelabuhan Muara Angke, Penjaringan, Jakarta Utara, Selasa (4/10/2022).

Ikut hadir dalam peresmian revitalisasi Pelabuhan Muara Angke adalah Kepala Dinas Perhubungan Provinsi DKI Jakarta Syafrin Liputo, Kepala Dinas Ketahanan Pangan, Kelautan dan Perikanan Provinsi DKI Jakarta Suharini Eliawati, Wali Kota Jakarta Utara Ali Maulana Hakim, dan Bupati Kepulauan Seribu Junaedi.

Berikutnya, ujar Anies, pengadaan air bersih, yang tujuannya supaya warga memiliki akses pada air yang bersih dengan harga terjangkau, kemudian pengolahan limbah. Sehingga, setiap pulau-pulau menjadi bersih dan nyaman, kemudian pembangkit listrik dikerjakan berdasarkan solar atau tenaga matahari, lalu pembangunan fasilitas kesehatan, fasilitas pendidikan yang seluruhnya merupakan bagian dari membuat Kepulauan Seribu bisa merasakan kemajuan sebagaimana di daratan.

Terkait program sekolah rendah emisi (net zerocarbon), Anies berharap, warga Jakarta Utara dan Kabupaten Kepulauan Seribu bisa bersabar untuk menunggu pelaksanaannya.

Saat ini, sekolah dengan konsep bangunan emisi rendah emisi itu baru ada di SDN Duren Sawit 14, Jakarta Timur; SDN Grogol Selatan 09, Jakarta Selatan; SDN Ragunan 08 Pagi, Jakarta Selatan; dan SMAN 96 Jakarta, Jakarta Barat.

Anies mengingatkan, Jakarta adalah sebuah kota yang terdiri dari kawasan daratan dan kepulauan. Karena itu, pembangunan di Jakarta haruslah pembangunan yang harus menjangkau semuanya.

Kendati belum ada pembangunan sekolah rendah emisi, Anies menyebut, Pemerintah Kota Jakarta Utara sudah merehabilitasi bangunan bertenaga panel surya yakni diKantor Lurah Kebon Bawang, Rawa Badak Utara, Lagoa, dan Kantor Camat Koja.

Sesuai fungsinya, solar panel menjadi pembangkit listrik yang mengkonversi sinar matahari menjadi arus listrik. Sehingga, langkah rehabilitasi bangunan ini menjadi upaya Pemerintah Kota Jakarta Utara menghemat pemakaian listrik dari PLN karena sebagian listriknya dimanfaatkan dari sinar matahari.

"Rehab tersebut telah memasuki empat puluh persen pengerjaan. Proses rehab total empat bangunan tersebut direncanakan rampung sebelum akhir tahun 2022," kata Wakil Wali Kota Jakarta Utara Juaini dalam keterangannya di Jakarta Utara, Selasa.

Di Kepulauan Seribu sendiri juga saat ini sudah memiliki pembangkit listrik tenaga surya di pulau paling utara yaitu Pulau Sabira.

PLTS berkapasitas daya sebesar 400 kilo Watt peak (kWp) tersebut dapat menghasilkan energi listrik sebesar 1.200 kWh per hari atau dapat memenuhi 50 persen konsumsi listrik harian masyarakat pulau yang berpenduduk sekitar 600 jiwa itu.

sumber : Antara
Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku Republika ...
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f
 

BERITA LAINNYA

 
 
 
 
 
hide ads show ads
desktop mobile