Friday, 8 Jumadil Awwal 1444 / 02 December 2022

Friday, 8 Jumadil Awwal 1444 / 02 December 2022

8 Jumadil Awwal 1444
  • JELANG HUT BHAYANGKARA KE-76,< POLRI MENGADAKAN LOMBA MENEMBAK PATI TNI-POLRI BERSAMA INSAN PERS 10-11 JUNI 2022 DI BRIMOB KELAPA DUA

Perubahan Iklim Menyebabkan Malapetaka Bagi Petani Kurma Gaza

Selasa 04 Oct 2022 10:35 WIB

Rep: Mabruroh/ Red: Muhammad Hafil

 Perubahan Iklim Menyebabkan Malapetaka bagi Petani Kurma Gaza. Foto:  Petani Palestina mengatur kurma yang dipanen di ladang kurma di Kota Jericho, Tepi Barat, 01 September 2020. Kurma telah menjadi makanan yang stabil di Timur Tengah selama ribuan tahun. Para petani sekarang mulai menanam lebih banyak pohon kurma di Yerikho untuk meningkatkan produksi mereka lagi menyusul penurunan di tahun-tahun sebelumnya.

Perubahan Iklim Menyebabkan Malapetaka bagi Petani Kurma Gaza. Foto: Petani Palestina mengatur kurma yang dipanen di ladang kurma di Kota Jericho, Tepi Barat, 01 September 2020. Kurma telah menjadi makanan yang stabil di Timur Tengah selama ribuan tahun. Para petani sekarang mulai menanam lebih banyak pohon kurma di Yerikho untuk meningkatkan produksi mereka lagi menyusul penurunan di tahun-tahun sebelumnya.

Foto: EPA-EFE/ALAA BADARNEH
Petani kurma gaza mendapat masalah karena perubahan iklim.

REPUBLIKA.CO.ID,JAKARTA — Petani kurma Palestina di jalur pantai yang diblokade Israel melaporkan kerugian finansial yang besar pada musim panen kurma tahun ini. Kerugian tahun ini disebabkan oleh perubahan iklim yang membuat para petani kurma di Gaza merugi. 

Dilansir dari Alaraby pada Selasa (4/10/2022), beberapa petani mengatakan bahwa mereka menunggu musim panen kurma dari tahun ke tahun untuk mendapatkan sejumlah uang, yang akan membantu mereka menjaga keluarga tetap bertahan. Namun, tahun ini banyak pohon kurma yang tidak memiliki banyak buah, sehingga mengurangi jumlah kurma yang bisa masuk ke pasar lokal. 

Baca Juga

“Panen buah kurma tahun ini mengalami penurunan proses produksi sebesar 40 persen dibandingkan musim-musim sebelumnya,” kata Ketua Dewan Direksi Masyarakat Sipil untuk Pengembangan Sawit, Islam Abu Shuaib.

Di Gaza, musim panen kurma dimulai pada akhir September dan berlangsung hingga akhir Oktober, tapi tahun ini, baru akan dimulai pada pada akhir tahun.

“Alasan utama penundaan ini adalah perubahan iklim,” kata Mohammed Abu Maaza (59 tahun), seorang petani lokal yang berbasis di Gaza.

Ayah tujuh anak ini menjelaskan bahwa ia biasa menyerbuki 450 pohon palemnya pada awal Maret saat cuaca sedikit cerah dan tidak hujan.

“Sayangnya, saya tidak memiliki kesempatan untuk melakukan itu karena musim dingin berlanjut hingga akhir April,” kenang petani itu, mencatat bahwa dia menyerbuki pohonnya nanti, tetapi dia tidak yakin pohonnya akan berbuah. 

"Saya tidak mendapatkan apa-apa, Saya hanya berusaha membayar upah 15 pekerja saya yang tidak memiliki kesempatan kerja lain," katanya, seraya menambahkan bahwa dia takut memotong sebagian dari upah para pekerjanya. 

Petani lain dari Biet Hanoun di utara daerah kantong pantai, Salim al-Karafna (65), mengungkapkan ketakutannya akan kehilangan musim panen dan tidak dapat memperoleh keuntungan. 

"Tahun ini adalah yang terburuk untuk waktu yang lama sampai tahun lalu, semua warga Gaza, termasuk petani, pekerja dan orang-orang, menunggu waktu yang unik ini karena pohon palem kami akan berbuah dengan berbagai jenis kurma," kata ayah dengan 12 anak itu.

“Namun, pohon saya tidak menghasilkan buah yang cukup atau penduduk setempat tidak tertarik untuk membeli kurma karena mereka berpikir bahwa semua musim panen kurma saat ini tidak baik,” katanya. 

Abu Maaza dan al-Kafarna memperkirakan kerugian mereka sedikitnya 10 ribu dolar AS. Mereka juga menyalahkan otoritas lokal yang dikelola Hamas karena mengizinkan para pedagang mengimpor kurma dari luar negeri, yang semakin melemahkan kemampuan untuk memasarkan produk lokal. 

Mereka meminta kementerian pertanian yang dikelola Hamas, Komite Internasional Palang Merah dan Organisasi Pangan dan Pertanian Perserikatan Bangsa-Bangsa "FAO" untuk mendukung sektor kelapa sawit dan petani di jalur itu dan melindungi musim panen yang akan datang.

Di Gaza, ada sekitar 12 ribu dunam lahan pertanian pohon palem, sementara sekitar 8.500 dunam berbuah, dan sisanya tidak produktif, menurut kementerian pertanian yang dikelola Hamas. 

Juru bicara media kementerian, Adham al-Bassiouni, mengatakan produksi kurma telah mengalami penurunan yang signifikan tahun ini dan kementerian mengharapkan bahwa daerah kantong pantai akan menghasilkan paling banyak 10 ribu ton kurma dibandingkan menjadi 15 ribu ton pada tahun-tahun sebelumnya. 

"Para petani terkejut ketika mereka menyadari bahwa mereka kehilangan waktu penyerbukan buah kurma pada bulan Maret, yang menyebabkan kerusakan pada pohon palem mereka," kata al-Basiouny. 

Dia menambahkan bahwa kementerian mengadopsi perintis dan rencana strategis untuk melindungi pohon-pohon palem di musim depan, mencatat bahwa staf kementerian akan menghubungi petani dan melaksanakan lusinan lokakarya untuk mengajari mereka cara mengatasi masalah mereka yang belum pernah terjadi sebelumnya. 

Sumber:

https://english.alaraby.co.uk/news/climate-change-causes-havoc-gazas-date-harvest

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f
 

BERITA LAINNYA

 
 
 
 
 
hide ads show ads
desktop mobile