Jokowi: Perusahaan Besar Perlu Bina Lingkungan dan Dampingi UMKM

Red: Fernan Rahadi

Presiden Joko Widodo berdialog dengan salah satu pelaku UMKM toko kelontong anggota Sampoerna Retail Community (SRC) pada acara dan forum diskusi KADIN Indonesia
Presiden Joko Widodo berdialog dengan salah satu pelaku UMKM toko kelontong anggota Sampoerna Retail Community (SRC) pada acara dan forum diskusi KADIN Indonesia "Gerakan Kemitraan Inklusif untuk UMKM Naik Kelas" di SMESCO Indonesia, Jakarta, Senin (3/10/2022). Dalam pidatonya, Presiden menekankan perlu adanya Indonesia Incorporated agar perusahaan yang besar, menengah, kecil bekerjasama, berkolaborasi bersama menyelesaikan persoalan di lapangan secara konkret. | Foto: dokpri

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Presiden Joko Widodo meluncurkan 'Gerakan Kemitraan Inklusif untuk UMKM Naik Kelas' yang digagas Kamar Dagang dan Industri (Kadin) Indonesia, di SMESCO Indonesia, Jakarta, Senin (3/10/2022). Dalam pidatonya, Presiden Jokowi mengingatkan, situasi perekonomian dunia sedang tidak baik-baik saja. Situasi ini menyebabkan terjadinya krisis pangan, energi, dan finansial.

Oleh karena itu, Presiden menekankan, tantangan yang dihadapi semua negara tidak mudah. Untuk menghadapi tantangan ini, semuanya harus kompak dan saling bersinergi. 

"Harus kompak, sehingga perlu yang namanya Indonesia incorporated. Yang besar, yang menengah, yang kecil, bekerja sama, berkolaborasi bersama, menyelesaikan persoalan yang ada di lapangan secara konkret dan nyata. Yang gede, menengah, kecil, kalau sudah bergandengan akan jadi kekuatan besar," kata Presiden dalam siaran pers, Selasa (4/10/2022).

"Jangan sampai perusahaan besar ada di sebuah daerah, pabriknya kelihatan tinggi dan besar, tetapi lingkungan sekitarnya miskin. Hati-hati. Bina lingkungan penting. Warung-warungnya kumuh," kata Jokowi menambahkan.

Jokowi mengungkapkan pentingnya perusahaan besar melakukan bina lingkungan. Menurut Presiden, hal ini bisa dilakukan melalui pendampingan yang dilakukan perusahaan besar. Salah satu contohnya, kata Presiden, pembinaan terhadap warung-warung sehingga memiliki penataan yang lebih baik. 

"Kenapa tidak seperti di depan tadi, ada pembinaan warung-warung sehingga penataan barangnya baik, packaging dari produk yang ada juga didampingi," ujar Presiden Jokowi. 

Di sela-sela acara tersebut, Presiden Joko Widodo menyempatkan berdialog dengan pelaku UMKM, termasuk pengusaha toko kelontong anggota Sampoerna Retail Community (SRC). Program pembinaan UMKM PT HM Sampoerna Tb. ini beranggotakan lebih dari 165 ribu toko kelontong di seluruh Indonesia dan turut mendukung UMKM di sekitarnya lewat Pojok Lokal.

Sementara itu, Ketua Umum Kadin Indonesia, Arsjad Rasjid mengatakan, Kemitraan Inklusif untuk UMKM Naik Kelas merupakan inisiatif Kadin dengan mengajak seluruh stakeholder, baik pemerintah maupun sektor swasta, dari perusahaan besar hingga UMKM, untuk memperkuat kolaborasi. Melalui gerakan ini, diharapkan bisa meningkatkan kesejahteraan petani maupun UMKM melalui pendampingan budidaya dan akses pasar, meningkatkan produktivitas dan pendapatan, serta menjaga stabilitas pasokan dan harga. 

"Kadin percaya, perusahaan, sektor swasta, dan pemerintah berperan krusial memperkuat UMKM. Gerakan ini merupakan awal gerakan bagi perusahaan, bagaimana kemitraan inklusif atau pendampingan melekat pada UMKM termasuk petani dan nelayan di seluruh Indonesia," kata Arsjad.

Kadin Indonesia juga telah meluncurkan Wikiwirausaha sebagai platform digital yang menghubungkan UMKM ke perusahaan besar secara digital sesuai dengan kebutuhan, termasuk kebutuhan akan teknologi, pembiayaan, akses ekspor, dan lain-lain.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini

Terkait


Jokowi Sebut Investasi akan Tumbuhkan Ekonomi

Terbitkan Keppres, Jokowi Instruksikan TGIPF Kanjuruhan Segera Bekerja

Airlangga: Pemerintah Gandeng Kadin Percepat Pengentasan Kemiskinan Ekstrem

Menko Airlangga: Kontribusi UMKM ke PDB Capai Rp 8.574 Triliun

Jokowi Ingin Perusahaan Besar dan UMKM Kompak

Republika Digital Ecosystem

Kontak Info

Republika Perwakilan DIY, Jawa Tengah & Jawa Timur. Jalan Perahu nomor 4 Kotabaru, Yogyakarta

Phone: +6274566028 (redaksi), +6274544972 (iklan & sirkulasi) , +6274541582 (fax),+628133426333 (layanan pelanggan)

yogya@republika.co.id

Ikuti

× Image
Light Dark