Monday, 11 Jumadil Awwal 1444 / 05 December 2022

Monday, 11 Jumadil Awwal 1444 / 05 December 2022

11 Jumadil Awwal 1444
  • JELANG HUT BHAYANGKARA KE-76,< POLRI MENGADAKAN LOMBA MENEMBAK PATI TNI-POLRI BERSAMA INSAN PERS 10-11 JUNI 2022 DI BRIMOB KELAPA DUA

Semakin Banyak Perusahaan Jerman yang Berencana Naikkan Harga

Rabu 05 Oct 2022 07:56 WIB

Rep: Lintar Satria/ Red: Friska Yolandha

Cahaya pagi menyinari fasilitas pendaratan pipa Nord Stream 1 Laut Baltik dan stasiun transfer pipa gas OPAL, Link Pipa Laut Baltik, di Lubmin, Jerman, 21 Juli 2022. Lembaga penelitian ekonomi Jerman, Ifo Institute (Leibniz Institute for Economic Research at the University of Munich), mengatakan sejumlah perusahaan Jerman berencana menaikan harga mereka.

Cahaya pagi menyinari fasilitas pendaratan pipa Nord Stream 1 Laut Baltik dan stasiun transfer pipa gas OPAL, Link Pipa Laut Baltik, di Lubmin, Jerman, 21 Juli 2022. Lembaga penelitian ekonomi Jerman, Ifo Institute (Leibniz Institute for Economic Research at the University of Munich), mengatakan sejumlah perusahaan Jerman berencana menaikan harga mereka.

Foto: AP Photo/Markus Schreiber
Tingginya inflasi yang dipicu kenaikan harga gas alam menekan daya beli konsumen.

REPUBLIKA.CO.ID, BERLIN -- Lembaga penelitian ekonomi Jerman, Ifo Institute (Leibniz Institute for Economic Research at the University of Munich), mengatakan sejumlah perusahaan Jerman berencana menaikan harga mereka. Ifo menambahkan hal ini menandakan inflasi belum mereda.

Ifo mengatakan indeks ekspektasi harga pada beberapa bulan ke depan di bulan September bertahan pada 53,5 poin. Naik dari bulan Agustus yang 48,1 poin.

Baca Juga

"Sayangnya, ini mungkin artinya gelombang inflasi belum mereda," kata ketua prediksi ekonomi ifo, Timo Wollmershaeuser, Rabu (5/10/2022).

Harga konsumen Jerman diselaraskan agar sebanding dengan data inflasi negara Uni Eropa lain (HICP), naik hingga 10,9 persen pada tahun ini di bulan September. Artinya inflasi tertinggi Jerman selama lebih dari seperempat abad.

Sejak akhir bulan September lalu perekonomian terbesar di Eropa itu mengirim sinyal resesi. Survei kepercayaan bisnis Ifo yang merupakan indikator utama perekonomian Jerman menunjukkan penurunan selama empat bulan berturut-turut.

Tingginya inflasi yang dipicu kenaikan harga gas alam menekan daya beli konsumen dan memberikan beban yang berat bagi bisnis. Indeks yang dikumpulkan Ifo institute turun dari bulan Agustus yang sebanyak 88,5 poin menjadi 84,3 poin pada September.

"Tingginya harga komoditas dan energi memberatkan permintaan dan menekan margin keuntungan," kata ekonom zona euro ING bank  Carsten Brzeski.

"Perusahaan-perusahaan tidak dapat lagi membebankan biaya produksi yang tinggi ke konsumen dengan mudah seperti bulan-bulan awal tahun ini," tambahnya.

Pesanan perusahan menyusut sementara bisnis yang membutuhkan banyak energi seperti toko roti menghadapi tingginya biaya produksi. Sehingga mereka bertanya-tanya apakah dapat bertahan atau tidak.

Jerman sangat tergantung pada gas alam murah dari Rusia yang memotong pasokannya bahkan sebelum invasi ke Ukraina pada 24 Februari lalu. Gas dari Rusia biasanya digunakan sebagai bahan bakar penghangat ruangan, digunakan oleh pabrik dan pembangkit listrik.

sumber : Reuters
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f
 

BERITA LAINNYA

 
 
 
 
 
hide ads show ads
desktop mobile