Friday, 15 Jumadil Awwal 1444 / 09 December 2022

Friday, 15 Jumadil Awwal 1444 / 09 December 2022

15 Jumadil Awwal 1444
  • JELANG HUT BHAYANGKARA KE-76,< POLRI MENGADAKAN LOMBA MENEMBAK PATI TNI-POLRI BERSAMA INSAN PERS 10-11 JUNI 2022 DI BRIMOB KELAPA DUA

Dokter: Siapapun Bisa Jadi Pendamping Pasien Kanker Asalkan dengan Hati

Rabu 05 Oct 2022 14:14 WIB

Red: Nora Azizah

Menjadi pendamping pasien kanker tidak mudah, khususnya yang sudah stadium lanjut.

Menjadi pendamping pasien kanker tidak mudah, khususnya yang sudah stadium lanjut.

Foto: Pexels
Menjadi pendamping pasien kanker tidak mudah, khususnya yang sudah stadium lanjut.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Dokter spesialis bedah onkologi dr. Walta Gautama Said Tehuwayo, Sp.B(K)Onk mengatakan, siapapun bisa bisa menjadi caregiver atau pendamping bagi pasien kanker, asal dia mau merawat dengan sepenuh hati. "Untuk menjadi caregiver, siapa saja bisa. Tapi, harus dengan hati karena memang melayani pasien kanker apalagi yang sudah stadium lanjut itu tidak mudah," kata Walta dalam acara bincang-bincang kesehatan yang digelar daring diikuti di Jakarta, Rabu (5/10/2022).

Dokter yang merupakan alumni Fakultas Kedokteran Universitas Indonesia (FKUI) itu menjelaskan bahwa caregiver bertugas membantu kehidupan sehari-hari pasien kanker, baik pasien yang baru memasuki stadium awal maupun pasien yang sudah stadium lanjut. Untuk menjadi caregiver pasien kanker, Walta mengatakan seseorang harus sudah tahu apa yang akan dihadapi dan memahami betul kondisi pasien yang akan dia rawat, tak hanya kondisi fisik tapi juga mental.

Baca Juga

"Secara garis besar, permasalahan nomor satu adalah masalah mental. Pasien kanker tidak hanya stadium empat, stadium satu, dua, tiga juga sama. Mereka biasanya mengalami mental breakdown," tutur Walta.

"Setiap orang yang divonis menderita kanker, yang paling terpengaruh adalah mentalnya sehingga kehidupan sehari-harinya terganggu. Makanya, pengobatan kanker yang paling sulit itu memperbaiki mentalnya," lanjut dia.

Walta juga mengatakan, caregiver harus menjadi orang yang paling tahu kondisi pasien. Tujuannya, agar dia memiliki gambaran tentang apa yang harus dilakukan jika pasien mengalami kondisi-kondisi tertentu.

"Misalnya, pasien kanker dengan luka pendarahan, atau dengan bau. Caregiver harus tahu bagaimana caranya menangani lukanya, membersihkan lukanya, menangani baunya. Sehingga, saat baunya tertangani, pasien akan merasa lebih baik karena dia tidak merasa mengganggu orang lain," jelasnya.

"Selain itu ada beberapa kasus pasien sulit mobilisasi sehingga butuh bantuan orang lain seperti untuk jalan, duduk, bahkan berubah posisi. Umumnya terjadi pada pasien kanker payudara stadium lanjut dengan metastasis tulang," sambungnya.

Ia melanjutkan, caregiver juga mungkin akan menghadapi saat-saat di mana pasien sulit makan dan gampang muntah, sehingga dia harus pandai mencari cara agar asupan nutrisi pasien bisa tetap terpenuhi sepanjang hari. Oleh karena itu, Walta mengatakan bahwa untuk menjadi caregiver, seseorang harus menguasai ilmu mengenai perawatan pasien kanker baik dengan membaca buku maupun bertanya kepada ahli. Selain itu, caregiver juga harus menjaga kesehatan mentalnya agar bisa terus merawat pasien dengan baik.

"Di sini pasien juga harus belajar berterima kasih karena orang yang mendampinginya itu butuh kesabaran ekstra. Kalau misalnya kita sudah dibantu dia lalu dia kita omelin, apakah next time dia akan berbuat manis? Kan tentu tidak. Sebaliknya kalau setiap dibantu mengucapkan terima kasih, pasti yang memberikan bantuan akan senang," tambah Walta.

"Jadi harus sama-sama happy. Pasien happy, caregiver happy. Saya (caregiver) membantu Anda (pasien), Anda (pasien) juga membantu saya (caregiver)," pungkasnya.

sumber : Antara
Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku Republika ...
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f
 

BERITA LAINNYA

 
 
 
 
 
hide ads show ads
desktop mobile