Wednesday, 6 Jumadil Awwal 1444 / 30 November 2022

Wednesday, 6 Jumadil Awwal 1444 / 30 November 2022

6 Jumadil Awwal 1444
  • JELANG HUT BHAYANGKARA KE-76,< POLRI MENGADAKAN LOMBA MENEMBAK PATI TNI-POLRI BERSAMA INSAN PERS 10-11 JUNI 2022 DI BRIMOB KELAPA DUA

Polri Bantah Amankan Aremania yang Unggah Tragedi Kanjuruhan

Rabu 05 Oct 2022 15:23 WIB

Rep: Wilda Fizriyani/ Red: Teguh Firmansyah

Kadiv Humas Polri, Irjen Dedi Prasetyo memberikan keterangan pers terkait perkembangan penyidikan kasus tragedi Kanjuruhan di Mapolres Malang, Kepanjen, Kabupaten Malang, Jawa Timur (Jatim), Rabu (5/10/2022) malam.

Kadiv Humas Polri, Irjen Dedi Prasetyo memberikan keterangan pers terkait perkembangan penyidikan kasus tragedi Kanjuruhan di Mapolres Malang, Kepanjen, Kabupaten Malang, Jawa Timur (Jatim), Rabu (5/10/2022) malam.

Foto: Republika/Wilda Fizriyani
Tim investigasi telah melaksanakan rapat yang dipimpin oleh Kapolri.

REPUBLIKA.CO.ID,  MALANG -- Beredar kabar di medsos bahwa salah satu pengunggah video tragedi Kanjuruhan yang juga seorang Aremania telah ditangkap oleh kepolisian. Kadiv Humas Polri, Irjen Pol Dedi Prasetyo pun meluruskan informasi tersebut.

Dedi mengaku telah menanyakan hal tersebut kepada tim dan Kapolda Jawa Timur (Jatim) terkait info itu. Hasilnya, tidak ada penangkapan terhadap Aremania yang juga pengunggah video kondisi tragedi Kanjuruhan.

Baca Juga

Menurut Dedi, hal yang dia sebutkan sudah melalui proses analisa dan pendalaman oleh tim. "Dan itu salah satu alat bukti penunjuk yang menjadi bahah penyidikan maupun analisa tim penyidik," ucap Dedi kepada wartawan di Mapolres Malang, Rabu (5/10/2022) malam.

Sebagai informasi, tim investigasi telah melaksanakan rapat yang dipimpin oleh Kapolri. Pada rapat tersebut, tim investigasi melaporkan sejumlah progres yang sudah dicapai. Salah satunya, tim sudah melakukan pemeriksaan terhadap 31 anggota Polri yang terlibat dalam proses pengamanan tragedi Kanjuruhan.

Total setidaknya ada 35 saksi yang telah dimintai keterangan. Dari jumlah tersebut, 31 di antaranya anggota Polri dan lainnya dari pihak eksternal. "Saksi eksternal, menurut Kapolri, masih ada beberapa hal yang perlu didalami," ucapnya.

Seperti diketahui, tragedi Kanjuruhan telah menyebabkan ratusan orang meninggal dunia. Sebagian besar korban meninggal merupakan Aremania sedangkan dua orang dari kepolisian. Selain itu, juga dilaporkan ada ratusan Aremania yang mengalami luka-luka, baik ringan, sedang maupun berat.

Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku Republika ...
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f
 

BERITA LAINNYA

 
 
 
 
 
hide ads show ads
desktop mobile