Friday, 8 Jumadil Awwal 1444 / 02 December 2022

Friday, 8 Jumadil Awwal 1444 / 02 December 2022

8 Jumadil Awwal 1444
  • JELANG HUT BHAYANGKARA KE-76,< POLRI MENGADAKAN LOMBA MENEMBAK PATI TNI-POLRI BERSAMA INSAN PERS 10-11 JUNI 2022 DI BRIMOB KELAPA DUA

Pengamat: PSI Melihat Ganjar Sosok yang Sama dengan Jokowi

Kamis 06 Oct 2022 04:48 WIB

Red: Agung Sasongko

Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo memberikan sambutan dalam kegiatan pelestarian budaya bertajuk 1000 Kebaya Untukmu Indonesiaku di Griya Persada Convention Hotel & Resort Bandungan, Kabupaten Semarang, Jawa Tengah, Minggu (21/8/2022). LKBN ANTARA Biro Jawa Tengah yang menjadi media mitra mendukung kegiatan tersebut yang diikuti 1.200 peserta dari berbagai komunitas perempuan di Kota dan Kabupaten Semarang, sebagai upaya mengampanyekan pelestarian kebaya yang akan didaftarkan ke UNESCO sebagai warisan budaya tak benda.

Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo memberikan sambutan dalam kegiatan pelestarian budaya bertajuk 1000 Kebaya Untukmu Indonesiaku di Griya Persada Convention Hotel & Resort Bandungan, Kabupaten Semarang, Jawa Tengah, Minggu (21/8/2022). LKBN ANTARA Biro Jawa Tengah yang menjadi media mitra mendukung kegiatan tersebut yang diikuti 1.200 peserta dari berbagai komunitas perempuan di Kota dan Kabupaten Semarang, sebagai upaya mengampanyekan pelestarian kebaya yang akan didaftarkan ke UNESCO sebagai warisan budaya tak benda.

Foto: ANTARA/Aji Styawan
Ganjar dinilai PSI sebagai sosok paling pas untuk melanjutkan kerja-kerja Jokowi.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA --Partai Solidaritas Indonesia (PSI) mendukung Ganjar Pranowo sebagai calon presiden 2024. Selain punya elektabilitas tinggi, Ganjar dinilai PSI sebagai sosok paling pas untuk melanjutkan kerja-kerja Presiden Jokowi. 

Direktur Eksekutif Parameter Politik Indonesia Adi Prayitno menilai, selama setahun belakangan Ganjar merupakan figur yang hampir menempati posisi teratas capres dalam lembaga survei mainstream. Ganjar bersaing kuat dengan Prabowo Subianto dan Anies Baswedan. 

Baca Juga

"Kalau melihat data data statistik hasil hasil survei ya tentu saja Ganjar merupakan figur yang sslama setahun ini merajai survei hampir semua survei mainstream menempatkan Ganjar di puncak elektabilitas, nomor urut pertama lalu disusul Prabowo Subianto dan Anies Baswedan, jadi Anies, Prabowo, Ganjar selalu masuk top three," kata Adi lewat pesan suara kepada wartawan, Kamis (6/10/2022). 

"Tentu kalau figur figur ini yang didukung dalam Pilpres, maka kompetisinya relatif agak bersaing, sangat bersaing karena masuk 3 besar," sambungnya. 

Menurutnya, alasan PSI mendukung Ganjar karena sosoknya yang nasionalis. Partai besutan Grace Natalie itu juga melihat karakter Ganjar seperti Presiden Jokowi. 

"Sebenarnya tidak mengherankan kalau PSI itu mengusung Ganjar Pranowo karena memang PSI itu dari dulu dekat ke personality politik yang berbasis nasionalis, pendukung utama Jokowi non parlemen jadi PSI sepertinya melihat Ganjar itu adalah sosok yang punya karakter sama dengan Jokowi, nasionalis dan seterusnya, ini yang menjelaskan kenapa PSI mendukung Ganjar sebagai kandidat capres," tuturnya. 

Menurutnya, dukungan PSI kepada Ganjar berpengaruh signifikan terhadap elektoral. Sebab, PSI punya basis tertentu di daerah perkotaan. 

"Secara elektoral, dalam rezim one man one vote tentu dukungan ini berpengaruh secara signifikan karena PSI sekali tidak lolos parlemen dia punya basis lah terutama di daerah tertentu di perkotaan," ucapnya. 

"Maka dukungan PSI ini berguna dalam konteks dukungan secara umum, untuk kepentingan politik elektoal one man one vote tapi tidak berpengaruh signifikan dalam konteks dukungannya untuk menggenapi ambang batas presiden 20 persen," sambungnya. 

Lebih lanjut, Adi mengatakan,  jika ada partai di luar PDIP yang mendeklarasikan Ganjar pasti membuat partai banteng meradang. Sevab, diianggap tak etis lantaran PDIP belum mengumumkan secara resmi siapa capres 2024 yang diusung. 

'Setidaknya, partai semacam PSI sowan atau izin ke PDIP sebagai partai tempat Ganjar bernaung," kata Adi. 

Sebelumnya, Wakil Ketua Dewan Pembina PSI, Grace Natalie mengatakan duet Ganjar- Yenny sangat cocok untuk Indonesia. 

"Kombinasi Ganjar-Yenny Wahid kami nilai sebagai pasangan yang cocok untuk memimpin Indonesia ke depan," katanya saat jumpa pers secara daring, Senin (3/10). 

PSI menilai, Ganjar sebagai sosok paling pas untuk melanjutkan kerja-kerja yang selama ini sudah dilakukan Presiden Jokowi dalam memajukan Indonesia. 

"Ini adalah calon presiden 2024 pilihan rakyat lewat rembuk rakyat, bukan keinginan dari elite PSI," kata Grace. 

Sedangkan, Yenny Wahid memiliki semangat untuk memajukan toleransi di Indonesia. Putri Gus Dur itu juga dinilai mumpuni sebagai tokoh perempuan di kursi pemimpin. 

"Mbak Yenny kami nilai konsisten melanjutkan perjuangan Gus Dur yang toleran," ucap Grace. 

"Sebagai tokoh pemikiran Islam, Mbak Yenny punya pemikiran di bidang sosial," ujarnya.

 

Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku Republika ...
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f
 

BERITA LAINNYA

 
 
 
 
 
hide ads show ads
desktop mobile