Wednesday, 6 Jumadil Awwal 1444 / 30 November 2022

Wednesday, 6 Jumadil Awwal 1444 / 30 November 2022

6 Jumadil Awwal 1444
  • JELANG HUT BHAYANGKARA KE-76,< POLRI MENGADAKAN LOMBA MENEMBAK PATI TNI-POLRI BERSAMA INSAN PERS 10-11 JUNI 2022 DI BRIMOB KELAPA DUA

Indonesia Diprediksi Segera Masuki Fase Endemi

Kamis 06 Oct 2022 12:29 WIB

Red: Andri Saubani

Sejumlah penumpang yang mengenakan alat pelindung diri (APD) turun dari pesawat rute Samarinda-Jakarta di Bandara Halim Perdanakusuma, Jakarta, Ahad (2/10/2022). Kementerian Kesehatan menyatakan Indonesia sedang bersiap menuju endemi berdasarkan parameter penilaian COVID-19 yang terus melandai.

Sejumlah penumpang yang mengenakan alat pelindung diri (APD) turun dari pesawat rute Samarinda-Jakarta di Bandara Halim Perdanakusuma, Jakarta, Ahad (2/10/2022). Kementerian Kesehatan menyatakan Indonesia sedang bersiap menuju endemi berdasarkan parameter penilaian COVID-19 yang terus melandai.

Foto: ANTARA/Akbar Nugroho Gumay
Laju kasus Covid-19 dalam dua pekan terakhir mengalami penurunan secara konsisten.

REPUBLIKA.CO.ID, oleh Antara, Dian Fath Risalah

 

Baca Juga

Pakar kesehatan Prof. Zubairi Djoerban memprediksi Indonesia akan segera memasuki masa endemi Covid-19, meskipun jumlah kasus harian masih tinggi. Berdasarkan analisa Pusat Data dan Informasi (Pusdatin) Kementerian Kesehatan, laju kasus Covid-19 dalam dua pekan terakhir mengalami penurunan konsisten dari 2.298 menjadi 1.692 kasus.

 

"Sebetulnya bukan siap enggak siap, tapi bagaimanapun kehidupan harus berjalan," kata Zubairi Djoerban di Jakarta, Kamis (6/10/2022).

Pernyataan Zubairi itu merujuk pada banyak negara yang saat ini telah melonggarkan berbagai pembatasan dalam menghadapi penularan Covid-19. Menurut dokter spesialis penyakit dalam subspesialis hematologi onkologi medik itu, setiap negara memiliki kriteria masing-masing terkait kesiapan memasuki masa endemi Covid-19.

Zubairi mencontohkan China dan Hongkong merupakan negara yang ketat dalam menerapkan pembatasan. Dua negara tersebut menargetkan zero transmission atau nol penularan Covid-19.

Sementara Inggris, Amerika Serikat dan Eropa menerapkan kebijakan yang lebih longgar. Adapun Korea Selatan menerapkan pelonggaran, tapi tetap melakukan mitigasi pencegahan penularan.

Zubairi Djoerban, mengatakan untuk memasuki masa endemi, Indonesia perlu menentukan seberapa besar tingkat penularan yang dapat ditolerir.

"Masing-masing negara termasuk Indonesia perlu menentukan sikapnya sendiri. Berapa besar penularan yang bisa kita terima. Apakah penularan sekarang ini bisa diterima, bagaimana mengatasi kondisi sekarang ini tanpa membebani negara, tanpa membebani sistem kesehatan nasional," katanya.

Mantan Ketua Satgas Covid-19 IDI ini mencatat kasus harian Covid-19 di Tanah Air saat ini masih di atas 1.000 kasus. Meski masih cukup tinggi, namun tingkat keterisian rumah sakit, rendah. Kemudian angka kematian juga rendah.

 

 

Silakan akses epaper Republika di sini Epaper Republika ...
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f
 

BERITA LAINNYA

 
 
 
 
 
hide ads show ads
desktop mobile