Wednesday, 13 Jumadil Awwal 1444 / 07 December 2022

Wednesday, 13 Jumadil Awwal 1444 / 07 December 2022

13 Jumadil Awwal 1444
  • JELANG HUT BHAYANGKARA KE-76,< POLRI MENGADAKAN LOMBA MENEMBAK PATI TNI-POLRI BERSAMA INSAN PERS 10-11 JUNI 2022 DI BRIMOB KELAPA DUA

Subvarian Centaurus Lebih Kebal Terhadap Vaksin Covid-19, Seberapa Mengkhawatirkan?

Kamis 06 Oct 2022 18:00 WIB

Rep: Gumanti Awaliyah/ Red: Reiny Dwinanda

Virus corona (ilustrasi). Subvarian centaurus dinilai mengkhawatirkan karena memiliki kemampuan untuk menghindari kekebalan yang diberikan oleh vaksin Covid-19 saat ini.

Virus corona (ilustrasi). Subvarian centaurus dinilai mengkhawatirkan karena memiliki kemampuan untuk menghindari kekebalan yang diberikan oleh vaksin Covid-19 saat ini.

Foto: Pixabay
Centaurus dikhawatirkan picu gelombang kasus baru di seluruh dunia.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA – Virus memiliki kemampuan untuk bermutasi menjadi versi berbeda hingga lebih mematikan dan lebih menular. Begitupun dengan SARS-CoV-2 yang terus bermutasi, salah satunya menjadi varian omicron lalu subvarian BA.2.75.2 alias centaurus.

Keberadaannya membunyikan alarm kewaspadaan di kalangan profesional medis. Sejauh ini, strain tersebut telah dilaporkan di 47 negara, termasuk Inggris dan AS.

Baca Juga

Subvarian BA.4 dan BA.5 saat ini merupakan galur yang paling dominan di Inggris. Menurut UK Health Security Agency (UKHSA), per 6 September 2022, ada 100 kasus BA.2.75 di Inggris Raya. Dari jumlah tersebut, 89 berada di Inggris, tujuh di Skotlandia, dan empat di Wales.

Centaurus dinilai mengkhawatirkan karena memiliki kemampuan untuk menghindari kekebalan yang diberikan oleh vaksin Covid-19 saat ini. Sebuah studi dari Swedia menemukan bahwa strain baru tidak dapat dinetralisir oleh beragam antivirus yang tersedia.

Tetapi temuan studi lain yang diterbitkan dalam New England Journal of Medicine lebih menggembirakan. Satu antivirus bernama bebtelovimab dilaporkan efektif melawan subvarian terbaru, begitupun perawatan antivirus seperti remdesivir, molnupiravir dan paxlovid.

Para ahli Swedia memperkirakan versi ini bisa menjadi strain dominan dan menyebabkan gelombang virus baru. Namun, perkiraan ini masih menjadi perdebatan di kalangan ahli. Prof Jonathan Ball, ahli virus dari University of Nottingham, misalnya, menilai terlalu dini untuk memprediksi dampak dari subvarian tersebut.

"Gelombang berikutnya sangat mungkin datang dari virus lain yang berasal dari varian yang berbeda. Kita juga mengandalkan sel B memori (yang merupakan bagian dari sistem kekebalan) untuk melindungi diri dari virus," kata Prof Ball, seperti dilansir The Sun, Kamis (6/10/2022).

Namun yang pasti, gejala varian omicron terbukti lebih ringan dibandingkan varian sebelumnya seperti delta dan alpha. Karena itu, sebagian besar penderita penyakit ini melaporkan gejala yang mirip dengan flu.

photo
Varian centaurus sudah masuk Indonesia. - (Republika)

Lalu, seberapa efektif vaksin Covid-19 bekerja melawan BA.2.75.2? Saat ini, tidak ada yang benar-benar tahu.

Studi pada manusia tentang efektivitas vaksin bivalen Covid-19 yang diperbarui pada BA.2.75.2 belum rampung. Vaksin baru, yang telah menunjukkan hasil positif, menargetkan dua subvarian omicron lainnya, yakni BA.4 dan BA.5.

Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku Republika ...
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f
 

BERITA LAINNYA

 
 
 
 
 
hide ads show ads
desktop mobile