Jumat 02 Dec 2022 09:20 WIB

PT Widodo Makmur Perkasa Tbk Bukukan Laba dan Pertumbuhan Aset di Kuartal III 2022

Masalah pakan ternak dan dampak PMK pada ternak sapi telah menekan laba perusahaan.

Red: Hiru Muhammad
...
Foto: a
Perusahan consumer goods and agricultural commodities nasional – PT Widodo Makmur Perkasa Tbk (IDX: WMPP) membukukan laba perseroan sebesar 11,1 milliar rupiah pada kuartal III 2022.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA--Perusahan consumer goods and agricultural commodities nasional – PT Widodo Makmur Perkasa Tbk (IDX: WMPP) membukukan laba perseroan sebesar 11,1 milliar rupiah pada kuartal III 2022. Perolehan laba tersebut juga diiringi dengan pertumbuhan aset Perusahaan yang tumbuh sebesar 7 persen dari periode tahun lalu. 

Lini bisnis unggas masih menjadi kontributor utama penyumbang pendapatan Perusahaan sebesar 61 persen, diikuti dengan lini bisnis peternakan sapi potong sebesar 16 persen, makanan olahan sebesar 15 persen, komoditas pertanian sebesar 4 persen, dan energi serta konstruksi sebesar 5 persen. Secara keseluruhan Perusahaan membukukan pendapatan hingga 3,3 triliun rupiah pada kuartal III 2022. 

Baca Juga

Masih mahalnya harga pakan ternak unggas nasional dan dampak wabah endemi Penyakit Kuku dan Mulut (PMK) pada ternak sapi menjadi faktor utama yang menekan pendapatan dan laba Perusahaan. Hal ini tidak hanya dialami oleh PT Widodo Makmur Perkasa, Tbk tetapi juga industri ternak unggas dan sapi potong secara umum di Indonesia.

“Kami memahami bahwa saat ini industri peternakan secara umum menghadapi kondisi yang menantang, di mana harga pakan unggas masih mahal dan dampak endemi PMK belum selesai. Kami terus berinovasi untuk menjawab tantangan tersebut untuk meningkatkan produktivitas dan efisiensi”, jelas Tumiyono, Chief Executive Officer, PT Widodo Makmur Perkasa, Tbk.

Tumiyono juga menambahkan bahwa jika dilihat dari data nasional (FAO Agricultural Outlook) bahwa konsumsi daging di Indonesia masih memiliki peluang untuk kembali naik. Terlebih pemerintah juga telah menggencarkan program vaksinasi PMK sehingga diharapkan endemi  dapat segera selesai.

Sejalan dengan langkah mitigasi PMK yang ditetapkan oleh Pemerintah, Perusahaan juga telah menerapkan sejumlah aksi pencegahan agar ternak sapi Perusahaan tetap aman dan sehat seperti menerapkan biosecurity di operasional Perusahaan. 

Biosecurity adalah langkah pengamanan pertama yang dilakukan saat terjadinya wabah, sehingga wabah tidak menyebar luas. Perusahaan juga mengontrol secara ketat akses keluar masuk area operasional untuk mencegah virus dari luar terbawa masuk ke dalam area Perusahaan. 

Untuk Laporan Keuangan WMPP selengkapnya, dapat diakses melalui website IDX: https://www.idx.co.id/id/perusahaan-tercatat/laporan-keuangan-dan-tahunan 

 

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement