Jumat 02 Dec 2022 14:22 WIB

Jenazah Berlumuran Darah, Polisi Belum Pastikan Penyebab Kematian Siswi SMP di Tasikmalaya

Polisi mengaku masih menunggu hasil autopsi..

Rep: Bayu Adji P/ Red: Ilham Tirta
Pembunuhan, ilustrasi
Pembunuhan, ilustrasi

REPUBLIKA.CO.ID, TASIKMALAYA -- Aparat kepolisian masih belum bisa memastikan penyebab kematian seorang siswi sekolah menengah pertama (SMP) di Kecamatan Culamega, Tasikmalaya. Polisi masih harus menunggu hasil autopsi terhadap jenazah siswi tersebut.

Kepala Satuan Reserse Kriminal (Kasat Reskrim) Polres Tasikmalaya, AKP Ari Rinaldo mengatakan, pihaknya masih terus melakukan penyelidikan terkait kasus itu. Rencananya, hari ini akan dilakukan autopsi terhadap jenazah siswi tersebut.

Baca Juga

"Kami masih melakukan penyelidikan. Hari ini mau autopsi," kata dia, Jumat (2/12/2022).

Siswi berusia 13 tahun itu ditemukan meninggal dunia di dalam rumahnya pada Rabu (30/11/2022), malam. Saat ditemukan, kondisi siswi tersebut berlumuran darah.

Kepala Polres Tasikmalaya, AKBP Suhardi Hery Haryanto mengatakan, polisi mendapatkan laporan tersebut dari warga sekitar. Hasil olah TKP menyatan tidak ada barang-barang milik korban yang hilang.

Sementara saat ini, jenazah korban di Rumah Sakit (RS) Singaparna Medika Citrautama (SMC) untuk selanjutnya dilakukan autopsi. Menurit Hery, saat ditemukan, terdapat beberapa luka di bagian tubuh korban. Namun polisi masih belum mau memberi keterangan lebih lanjut.

"Untuk lebih jelasnya, kami tunggu hasil autopsi," kata dia.

Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku Republika ...
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement