Khofifah Minta Bank Jatim Perkuat Teknologi Digital

Rep: Dadang Kurnia/ Red: Yusuf Assidiq

Gubernur Jawa Timur Khofifah Indar Parawansa meminta jajaran manajemen PT Bank Pembangunan Daerah Jawa Timur Tbk. (Bank Jatim) melakukan perluasan dan memenangkan pasar dengan memahami preferensi costumer dengan memperkuat pasukan IT.
Gubernur Jawa Timur Khofifah Indar Parawansa meminta jajaran manajemen PT Bank Pembangunan Daerah Jawa Timur Tbk. (Bank Jatim) melakukan perluasan dan memenangkan pasar dengan memahami preferensi costumer dengan memperkuat pasukan IT. | Foto: istimewa

REPUBLIKA.CO.ID, SURABAYA -- Gubernur Jawa Timur Khofifah Indar Parawansa meminta jajaran manajemen PT Bank Pembangunan Daerah Jawa Timur Tbk (Bank Jatim) melakukan perluasan dan memenangkan pasar dengan memahami preferensi costumer dengan memperkuat pasukan IT.

Khofifah berpendapat, penguatan lini digital dan IT dibutuhkan lantaran saat ini fasilitas mobile banking sudah menjadi kebutuhan dan keniscayaan. Agar dapat merebut pangsa pasar, kata Khofifah, harus dilakukan dengan layanan yang cepat dan terbaik dengan tetap menjaga asas kehati-hatian.

"Memahami costumer preference salah satunya adalah dengan memperkuat pasukan IT dan kualitas layanan terbaik. Ini karena m-banking telah menjadi kebutuhan," kata Khofifah, Kamis (8/12/2022).

Ia menilai, upaya-upaya tersebut menjadi bagian yang sangat penting di tengah pesatnya perkembangan teknologi saat ini. Bahkan, kata dia, jika harus mengadopsi tim IT yang ahli atau expert, itu adalah sebuah kebutuhan. "Jika harus mencangkok maka lakukanlah, jika perlu melakukan short course maka kerjakanlah," ujarnya.

Khofifah melanjutkan, kemudahan dalam mengakses fasilitas perbankan memiliki pengaruh besar dalam mendorong pertumbuhan ekonomi, untuk kesejahteraan masyarakat Jatim. Ia pun mendorong Bank Jatim sebagai BUMD Pemprov Jatim untuk lebih kompetitif agar memenangkan pasar dengan produk yang dimilikinya.

"Semua produk keuangan harus kompetitif karena ini adalah kunci memenangkan pasar," kata Khofifah. Adapun langkah selanjutnya yang bisa diambil untuk memperluas pasar antara lain dengan menemukenali potensi Usaha Mikro Kecil Menengah (UMKM) di Jatim.

Terutama UMKM yang berpotensi untuk pasar ekspor. Mengingat jumlah UMKM di Jatim saat ini yang mencapai 9,78 juta dengan kontribusinya mencapai 57,81 persen terhadap PDRB. Begitu pula potensi bersinergi dengan perguruan tinggi dan rumah sakit, baik RSUD maupun RS swasta dan ribuan pesantren yang merupakan market besar di Jatim.

"Sangat mungkin kemudian Bank Jatim melakukan pendampingan, pengembangan, penguatan pemodalan, serta membangunkan akses pasar lebih luas," ujarnya.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini

Terkait


Khofifah Minta Bank Jatim Perkuat Teknologi Digital

Bank Jatim Permudah Akses Permodalan Petani Tebu

Bank Jatim Permudah Akses Permodalan Petani Tebu

Indeks Literasi dan Inklusi Keuangan Jatim Lampaui Target Nasional

Sistem Manajemen Keamanan Informasi Bank Jatim Berstandar Internasional

Republika Digital Ecosystem

Kontak Info

Republika Perwakilan DIY, Jawa Tengah & Jawa Timur. Jalan Perahu nomor 4 Kotabaru, Yogyakarta

Phone: +6274566028 (redaksi), +6274544972 (iklan & sirkulasi) , +6274541582 (fax),+628133426333 (layanan pelanggan)

[email protected]

Ikuti

× Image
Light Dark