Jumat 09 Dec 2022 10:36 WIB

Tim Kampanye Lula da Silva Gugat Jair Bolsonaro Terkait Pemilihan Brasil

Selama kampanye Bolsonaro berulang kali mengkritik sistem pemilihan elektronik Brasil.

Rep: Lintar Satria/ Red: Friska Yolandha
...
Foto: AP/Andre Penner
Mantan Presiden Brasil Luiz Inacio Lula da Silva berbicara kepada para pendukungnya setelah mengalahkan petahana Jair Bolsonaro dalam pemilihan presiden putaran kedua untuk menjadi presiden negara berikutnya, di Sao Paulo, Brasil, Ahad, 30 Oktober 2022. Tim kampanye presiden terpilih Brasil Luiz InĂ¡cio Lula da Silva menggugat Presiden Jair Bolsonaro, pasangannya dalam pemilihan presiden dan dua putranya atas penyalahgunaan kekuasaan dan menyerang sistem pemilihan Brasil.

REPUBLIKA.CO.ID, BRASILIA -- Tim kampanye presiden terpilih Brasil Luiz Inácio Lula da Silva menggugat Presiden Jair Bolsonaro, pasangannya dalam pemilihan presiden dan dua putranya atas penyalahgunaan kekuasaan dan menyerang sistem pemilihan Brasil. Keduanya dilakukan selama kampanye bulan Oktober lalu.

Dua gugatan yang diajukan ke pengadilan pemilihan umum itu ingin melarang empat orang tersebut maju dalam pemilihan di masa depan. Bolsonaro dan calon wakilnya, purnawirawan jenderal Walter Braga Neto, kalah tipis dalam pemilihan.

Baca Juga

Selama kampanye Bolsonaro berulang kali mengkritik sistem pemilihan elektronik Brasil. Tanpa bukti ia mengklaim sistem itu dicurangi.

Salah satu gugatan yang diajukan Kamis (7/12/2022) itu menuduh Bolsonaro, Braga Neto dan dua putra presiden, Senator Flavio Bolsonaro dan anggota Kongres Eduardo Bolsonaro mengintervensi pemilihan dengan berulang kali menyerang sistem elektoral dan mencoba membangun dukungan untuk kudeta militer.

Gugatan yang kedua menuduh Bolsonaro menyalahgunakan kekuasaannya dengan memberikan keuntungan finansial secara ilegal pada warga selama kampanye. "Dengan niat yang jelas mendapatkan suara dan karena itu, mempengaruhi pilihan pemilih Brasil, sehingga merusak kelancaran pemilu," kata gugatan tersebut.

Kantor presiden tidak menanggapi permintaan komentar. Begitu pula dua putra Bolsonaro.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Terpopuler
Advertisement