Jumat 15 Dec 2023 06:05 WIB

Penelitian Mahasiswa Ungkap Banyak Makanan Terkontaminasi Mikroplastik

Pada dasarnya plastik berbasis minyak bumi tidak dapat musnah.

Rep: Wilda Fizriyani/ Red: Fernan Rahadi
Ilustrasi mikroplastik.
Foto: wikimedia
Ilustrasi mikroplastik.

REPUBLIKA.CO.ID, MALANG -- Mahasiswa Post Doctoral, Universitas Muhammadiyah Malang (UMM), Shazma Anwar melakukan penelitian tentang mikroplastik. Hal ini terutama tentang kontaminasi mikroplastik pada tanaman pangan. 

Mahasiswa asal Pakistan ini menjelaskan, penggunaan kemasan berbahan dasar plastik sekali pakai di Indonesia menjadi dasar kekhawatiran terkait masalah mikroplastik. Padahal di negara maju, pembatasan penggunaan plastik sekali pakai telah diterapkan dengan ketat. "Termasuk melalui penerapan cukai plastik," katanya.

Mikroplastik pada dasarnya merupakan partikel kecil dengan diameter kurang dari 5 milimeter (mm). Mikroplastik dapat mencemari lingkungan terutama pada tanaman. 

Adapun dalam risetnya, kentang menjadi sampel penelitian. Pangan ini dipilih karena menjadi salah satu makanan pokok di beberapa belahan dunia. Selain itu, kentang yang termasuk dalam kategori umbi-umbian dapat menjadi sasaran empuk dari mikroplastik.

Dalam prosesnya, ia juga ditemani alumnus doktoral UMM yakni Roy Hendroko Setyobudi. Penelitian yang dilakukan selama lima bulan ini berlangsung di berbagai tempat budidaya kentang di Malang Raya. Hal ini dimulai dari Desa Pujon Kidul, Desa Sumber Brantas, Desa Ngadas, dan Desa Ngantang. 

Hasil penelitiannya menunjukkan bahwa sampel kentang di semua wilayah tersebut terkontaminasi mikroplastik dengan kelimpahan 0,02 sampai dengan 0,24 partikel g–1. Bahkan, produk Usaha Mikro Kecil dan Menengah (UMKM) olahan kentang yang dipilih secara acak pun mengandung mikroplastik.

Shazma menyampaikan, bentuk mikroplastik yang paling mendominasi dari penelitian ini adalah filamen dan serat. Filamen bersumber dari kantong dan kemasan plastik, polybag, serta plastik UV. 

Sementara itu, serat mikroplastik berasal dari air cucian pakaian, deterjen, sabun, bahan kecantikan, filter rokok, saset kopi dan teh,  pampers, dan berbagai hal lainnya. Selain itu, mulsa plastik (penutup lahan tanaman) yang sering digunakan dalam pertanian di Indonesia juga menjadi penyumbang cemaran mikroplastik. 

Pada dasarnya, kata dia, plastik berbasis minyak bumi tidak dapat musnah. Ukurannya dapat semakin mengecil seiring waktu, berdampak pada peningkatan pencemaran. Tanah yang tercemar dapat menyebabkan penyumbatan akar tumbuhan, mematikan organisme  tanah, menurunkan kesuburan tanah, dan mengganggu pertumbuhan tanaman.

Dampak lebih buruk, yakni dapat masuk ke buah yang dikonsumsi manusia. Ini dapat juga memasuki batang dan daun yang dimakan hewan. "Sehingga, berpotensi membahayakan kesehatan,” ucapnya dalam pesan pers yang diterima Republika.

Hal ini dibuktikan pada uji coba tikus yang diberikan kentang terkontaminasi mikroplastik. Dalam waktu tiga minggu, tikus tersebut mengalami kematian. Situasi ini mengindikasikan risiko serius yang dapat ditimbulkan oleh mikroplastik terhadap lingkungan dan kesehatan.

Selain kentang, Shazma juga menemukan pencemaran mikroplastik pada tanaman padi dan jagung di wilayah Malang Raya. Penggunaan plastik di era baru memang  tidak dapat dihindari, namun penggunaannya harus dilakukan secara bijak. "Antara lain dengan penerapan 4R (reduce, reuse, recycle, and replace) atau mengurangi, menggunakan kembali, mendaur ulang, dan mengganti," ucapnya.

Menurut dia, UMM harus bergerak cepat dalam penelitian dan penerapan tentang bioplastik yang dapat terurai secara alami. Hal ini dapat dilakukan mulai dari penggunaan metode biologi untuk pemulihan cemaran mikroplastik, pembuatan pupuk organik bebas mikroplastik. Kemudian penggunaan tumbuhan hidup untuk membersihkan pencemaran lingkungan serta penggunaan zat padat untuk menyerap mikroplastik agar tak masuk ke perakaran tanaman.

Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Terpopuler
1
Advertisement