Akses Jalan Menuju TPA Diblokade, Ini Kata Pemda Banyumas

Rep: Idealisa Masyrafina/ Red: Yusuf Assidiq

Truk sampah yang terhambat menuju TPA Gunung Cunil akibat jalan menuju lokasi diblokade warga.
Truk sampah yang terhambat menuju TPA Gunung Cunil akibat jalan menuju lokasi diblokade warga. | Foto: Idealisa Masyrafina

REPUBLIKA.CO.ID, BANYUMAS -- Sejumlah warga Desa Pegalongan RT 01 RW 03, Kecamatan Patikraja, Kabupaten Banyumas, Jawa Tengah, memblokade jalan menuju Tempat Pembuangan Akhir (TPA) sampah Gunung Cunil, Selasa (25/1) pagi. Mereka menuntut agar pemda setempat segera membayar ganti rugi atas akses jalan yang diambil tanpa seizin warga.

Awalnya sejumlah warga memberikan akses jalan sepanjang 131 meter secara sukarela, dengan lebar masing-masing 2,5 meter untuk jalan perintis dalam program TNI Manunggal Membangun Desa (TMMD). Kemudian jalan tersebut diperlebar menjadi enam meter tanpa persetujuan saat TPA Gunung Cunil dibangun di sana sekitar dua tahun lalu.

Terkait hal ini, Kepala Dinas Pekerjaan Umum Kabupaten Banyumas, Irawadi menjelaskan, pemda telah menyiapkan anggaran untuk tanah jalan ini sejak 2021. Hanya saja, kurangnya kelengkapan dokumen dari para pemilik tanah menghambat pemrosesan tersebut.

"Sebetulnya sudah kita siapkan sejak 2021, tapi berkas kelengkapan seperti sertifikat tanah, SPPT, KTP, dan KK yang diminta tidak dilengkapi, jadi belum bisa diproses. Bukan kita ingkar janji," ujar Irawadi kepada Republika.co.id, Selasa (25/1).

Ia memaparkan, dari pertemuan dengan perangkat Desa Pegalongan dan Sokawera, mereka diminta membantu memenuhi semua berkas untuk proses pengadaan tanah. Menurut Irawadi, kelengkapan dokumen pemilik dari Desa Pegalongan sudah lengkap, tetapi pemilik yang berdomisili di Desa Wiradadi sampai akhir 2021 belum menyampaikan berkas yang dimaksud.

"Untuk 2022, proses pengadaan tanah akan tetap dilanjutkan dengan syarat berkas terpenuhi dan harga tanah berdasar hasil apraisal," kata Irawadi.

Mengenai hal ini, besok pihaknya akan menindaklanjuti melalui Dinas Lingkungan Hidup (DLH), yang akan memanggil semua pemilik tanah yang terdampak pelebaran jalan. "Untuk sementara hari ini akses sudah bisa dibuka, tapi besok ditutup lagi oleh yang bersangkutan," ujarnya.

Kabid Pengelolaan Persampahan Dinas Lingkungan Hidup Wardoyo menjelaskan bahwa saat ini pihaknya tengah memfasilitasi agar masyarakat bisa mendapatkan hak mereka. Apalagi ini terkait dengan pengelolaan sampah di Kabupaten Banyumas.

"Kita akan berproses supaya segera diselesaikan. Sampah tetap bisa dibuang ke TPA, dan proses penggantian ganti rugi dipercepat," ujar Wardoyo.

Blokade ini menurut Wardoyo, telah menghambat pengambilan sampah masyarakat yakni sekitar 16 truk sampai maksimal 24-25 truk per hari. TPA Gunung Cunil yang diperkirakan akan beroperasi hingga Juni 2022 ini menampung sampah dari wilayah Purwokerto, Sumpiuh, Banyumas, Sokaraja, dan Baturraden.

"Kami berusaha nego dengan yang bersangkutan, sebenarnya sudah diproses, tapi karena masalah kepemilikan jadi terlambat," kata dia.

Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id

Terkait


Tanahnya Dipakai tanpa Izin, Warga Blokade Jalan ke TPA Gunung Cunil

Banyumas Salurkan Bantuan Penyandang Disabilitas dan Yatim Piatu

Ratusan Peserta Ikuti Sayembara Logo HUT ke-451 Banyumas

Pemkab Banyumas Evaluasi Dua Pekan PTM 100 persen

Antisipasi Omicron, Ini yang Dilakukan Kabupaten Banyumas

Republika Digital Ecosystem

Kontak Info

Republika Perwakilan DIY, Jawa Tengah & Jawa Timur. Jalan Perahu nomor 4 Kotabaru, Yogyakarta

Phone: +6274566028 (redaksi), +6274544972 (iklan & sirkulasi) , +6274541582 (fax),+628133426333 (layanan pelanggan)

yogya@republika.co.id

Ikuti

× Image
Light Dark