Thursday, 20 Muharram 1444 / 18 August 2022

Thursday, 20 Muharram 1444 / 18 August 2022

 

20 Muharram 1444
  • JELANG HUT BHAYANGKARA KE-76,< POLRI MENGADAKAN LOMBA MENEMBAK PATI TNI-POLRI BERSAMA INSAN PERS 10-11 JUNI 2022 DI BRIMOB KELAPA DUA

Peneliti Temukan Penyebab Utama dari Long Covid

Senin 04 Jul 2022 09:32 WIB

Rep: Rahma Sulistya/ Red: Nora Azizah

Sekelompok peneliti di Kanada temukan petunjuk penting penyebab 'Long Covid'.

Sekelompok peneliti di Kanada temukan petunjuk penting penyebab 'Long Covid'.

Foto: www.freepik.com.
Sekelompok peneliti di Kanada temukan petunjuk penting penyebab 'Long Covid'.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Misteri long covid telah lama membingungkan para dokter dan pasien. Saat ini, sekelompok peneliti Ontario, Kanada, menemukan petunjuk penting yang dapat mengarah pada beberapa jawaban penyebab kunci long covid.

 

Peraih medali emas Olimpiade Alex Kopacz mungkin terbiasa terengah-engah saat mendorong kereta luncur, tetapi tahun lalu setelah ia dirawat di rumah sakit karena Covid-19, ia mengalami sesak napas yang sangat berbeda.

Baca Juga

Dia diberi oksigen selama dua bulan dan mengalami sejumlah kemunduran kesehatan lainnya dalam beberapa bulan setelah infeksi Covid-19, termasuk pembekuan darah di paru-paru dan seluruh tubuhnya.

“Sulit untuk bernafas dan hanya masalah waktu untuk melihat apakah tubuh saya akan sembuh darinya,” kata Kopacz.

Butuh waktu hampir empat bulan sebelum dia kembali berdiri dan bernapas dengan normal lagi. Tetapi bahkan tanpa diagnosis resmi dari apa yang disebut long covid, pria berusia 31 tahun itu tidak memiliki jawaban tentang apa yang terjadi padanya.

Akhirnya dia terlibat dalam uji coba penelitian terbaru di Kanada, yang mengamati pasien yang menderita sindrom pasca-Covid. Penelitian ini telah mengidentifikasi penyebab utama paling potensial, yang menyebabkan beberapa orang terus mengalami masalah pernapasan berbulan-bulan setelah terinfeksi Covid-19.

Sebuah tim peneliti yang berbasis di lima pusat titik Ontario, telah memusatkan perhatian pada kelainan mikroskopis dalam cara oksigen bergerak dari paru-paru ke dalam pembuluh darah pasien long covid.

“Kelainan ini dapat menjelaskan mengapa pasien ini merasa sesak napas dan tidak dapat melakukan aktivitas berat,” kata Kepala Penelitian tersebut yang juga Kepala Penelitian Tier 1 Kanada dalam pencitraan paru-paru di Schulich School of Medicine & Dentistry di Western University, Grace Parraga.

Perasaan sesak napas itu benar-benar konsisten, dan itu tidak menggerakkan oksigen seefisien yang seharusnya. Banyak penderita long covid yang membuat dokter bingung tentang apa yang salah dengan mereka, karena tes klinis rutin dan pemeriksaan dada terbaca normal.

Penelitian ini mengamati 34 pasien (12 yang dirawat di rumah sakit karena Covid-19 dan 22 lainnya yang tidak dirawat di rumah sakit). Para pasien dievaluasi sekitar sembilan bulan setelah infeksi mereka dimulai, dan masih mengalami sejumlah gejala yang melemahkan.

Menggunakan teknik MRI yang dikembangkan oleh Western University yang lima kali lebih sensitif dan memiliki resolusi spasial lima kali dari CT scan, para peneliti dapat melihat bagaimana cabang-cabang kecil dari tabung udara di paru-paru memindahkan oksigen ke dalam sel darah merah.

Sel darah merah bertanggung jawab untuk mengangkut oksigen dari paru-paru ke seluruh tubuh. Setiap gangguan dalam aliran oksigen ke sel darah merah, akan memicu otak untuk mengatakan ‘bernapas lebih’, ini menghasilkan perasaan sesak napas.

Seluruh peserta dari 34 pasien yang berpartisipasi dalam penelitian itu, mengalami masalah pada tingkat oksigen yang diserap oleh sel darah merah mereka. Dan mereka semua memiliki hasil yang sama, terlepas dari tingkat keparahan gejala mereka saat terinfeksi covid.

Semua pasien ini memiliki kelainan serupa. Mereka semua memiliki gejala yang sangat serius, sehingga skor latihan mereka rendah, mereka terengah-engah saat berolahraga, dan ketika diukur kadar oksigen dalam darah mereka dari ujung jari mereka setelah berolahraga, itu juga rendah.

Pengukuran eksternal ini sesuai dengan kelainan yang ditemukan para peneliti dalam pengukuran MRI paru-paru mereka. “Hasilnya adalah sekarang kita tahu apa yang salah,” kata dia.

Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f

 

 

BERITA LAINNYA

 

 

hide ads show ads
desktop mobile