Akibat Sistem Zonasi, di Solo 35 Anak Terpaksa Daftar Kelas Virtual

Red: Nidia Zuraya

Sejumlah calon peserta didik bersama orang tuanya mengikuti proses verifikasi berkas administrasi akademik dan non akademik di SMA Negeri (ilustrasi).
Sejumlah calon peserta didik bersama orang tuanya mengikuti proses verifikasi berkas administrasi akademik dan non akademik di SMA Negeri (ilustrasi). | Foto: Republika/Bowo Pribadi

REPUBLIKA.CO.ID, SOLO -- Sebanyak 35 anak di Kota Solo, Jawa Tengah, terpaksa mendaftar kelas virtual untuk jenjang SMA, menyusul keterbatasan akses akibat sistem zonasi."Jumlah pendaftar sebetulnya melebihi kuota, namun ada yang mengundurkan diri jadi sekarang yang terdata 35 orang. Kemudian nanti dijadikan draf untuk SK. Kami konsultasi dan setelah dapat arahan dari pak wali, DPRD kemudian dikirim ke dinas terkait," kata Camat Pasar Kliwon Ahmad Khoironi pada sosialisasi kelas virtual di Kantor Kecamatan Pasar Kliwon Solo, Selasa (5/7/2022).

Meski tidak ada batas waktu penyerahan draf tersebut, dikatakannya, arahan dari Dinas Pendidikan Provinsi Jateng agar data dimasukkan maksimum tanggal 7 Juli 2022."Karena kaitannya dengan nomor induk siswa dan administrasi siswa, agar database terdaftar di SMAN 2 Surakarta," katanya.

Ia mengatakan, sosialisasi tersebut dilakukan untuk memastikan calon siswa maupun wali murid benar-benar berminat untuk mengikuti program kelas virtual tersebut."Kalau orang tua kan inginnya agar pendidikan anak terjamin mutunya, kualitas pendidikannya. Memang semua program ada kelemahan dan kelebihannya asal semua unsur berperan," katanya.

Terkait hal itu, anggota Komisi IV DPRD Kota Surakarta Ekya Sih Hananto mengatakan, masyarakat Pasar Kliwon mendesak agar Pemerintah Provinsi Jawa Tengah melalui Cabang Dinas Pendidikan Wilayah VII segera mendirikan SMA di wilayah tersebut."Setiap tahun selama ada zonasi warga Pasar Kliwon tidak pernah dapat sekolahan. Kalau terlempar sekolah pasti di daerah Sukoharjo dan sekitarnya, yang terdekat ke SMAN 3 saja tidak bisa. Akhirnya banyak warga sekolah di swasta," katanya.

Baca Juga

Menurut dia, kondisi tersebut tidak mudah bagi sebagian warga mengingat banyak warga Pasar Kliwon yang kondisi ekonominya di bawah rata-rata."Kalau tidak bisa di sekolah negeri kan kasihan, makanya warga memohon untuk membuat pernyataan bahwa kami membutuhkan dan siap agar SMAN 2 dipindah di sini," katanya.

Pada kesempatan yang sama, salah satu warga Suyamto mengeluhkan sistem zonasi tersebut."Dari dulu memang zonasi, warga Pasar Kliwon termasuk agak terpinggir, daerah yang sulit terjangkau dengan adanya zonasi. Jauhnya beberapa kilometer dari rumah ke sekolah. Makanya kami minta pak camat dan pihak terkait untuk didirikan SMA Negeri di daerah Pasar Kliwon. Ini hak kami sebagai warga negara," katanya.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini

Terkait


Pemprov Jateng Buka Kelas Virtual untuk Siswa Putus Sekolah

Penempatan Pemondokan Jamaah Haji di Makkah Berdasarkan Sistem Zonasi

'Materi Akademik tak Cukup dalam Sistem Zonasi'

Emil Dardak Beberkan Tantangan Pendidikan di Jatim

Zoom Tambah Autentikasi Eksternal

Republika Digital Ecosystem

Kontak Info

Republika Perwakilan DIY, Jawa Tengah & Jawa Timur. Jalan Perahu nomor 4 Kotabaru, Yogyakarta

Phone: +6274566028 (redaksi), +6274544972 (iklan & sirkulasi) , +6274541582 (fax),+628133426333 (layanan pelanggan)

yogya@republika.co.id

Ikuti

× Image
Light Dark