Saturday, 3 Zulhijjah 1443 / 02 July 2022

Saturday, 3 Zulhijjah 1443 / 02 July 2022

3 Zulhijjah 1443
  • JELANG HUT BHAYANGKARA KE-76,< POLRI MENGADAKAN LOMBA MENEMBAK PATI TNI-POLRI BERSAMA INSAN PERS 10-11 JUNI 2022 DI BRIMOB KELAPA DUA

Anak Buruh Alumni SMP 1 Dumai Itu tak Menduga Jadi Gubernur

Sabtu 06 Nov 2021 10:50 WIB

Red: Ichsan Emrald Alamsyah

Gubenur Sumatera Barat Mahyeldi bersama Baznas Sumbar menyerahkan bantuan beasiswa Rp. 50 juta untuk 100 siswa SMP 1 Dumai yang terdampak bencana banjir rob beberapa waktu lalu.

Gubenur Sumatera Barat Mahyeldi bersama Baznas Sumbar menyerahkan bantuan beasiswa Rp. 50 juta untuk 100 siswa SMP 1 Dumai yang terdampak bencana banjir rob beberapa waktu lalu.

Foto: Pemprov Sumbar
Gubernur Sumbar yang juga anak buruh becak menyebut keberhasilan berasal dari ikhtiar

REPUBLIKA.CO.ID, DUMAI -- Anak seorang buruh becak dayung yang juga merupakan salah satu alumi SMP 1 Dumai  tak pernah menduga jadi Gubernur. Keberhasilan seseorang bukan lantaran orang tuanya mampu atau tidak melainkan, seseorang berhasil karena usaha dan ikhtiar hidupnya sendiri. Jadi setiap orang punya kesempatan untuk mengubah nasibnya. 

Hal ini disampaikan Gubernur Sumatera Barat Mahyeldi Ansharullah dihadapan kepala sekolah, guru-guru, siswa dan alumni dalam acara silaturrahmi SMP 1 Dumai, Sabtu (6/11).

Gubernur Sumbar itu juga katakan, tak  ada yang tak mungkin jika Allah berkehendak, dari umatnya yang mau sungguh-sungguh mengubah nasibnya."Masih teringat semangat bangun pagi mengantarkan kue  ke lapau kemudian berjalan melewati pasar baru pergi kelaut membantu  nelayan menarik ikan dan menjualkan hingga habis, jam. 7.00 kembali ke rumah bersiap pergi sekolah," ungkap Mahyeldi mengenang masa lalunya. 

Mahyeldi juga menambahkan, pulang sekolah, hingga sore harinya ia juga menjual air minum di simpang jalan."Walaupun hanya lima tahun di Dumai ini, didikan keras alam tantangan kehidupan telah menepa dirinya, sebagai anak tertua yang ingin membantu kedua orangnya. Ibu saya yang sedikit cacat dan ayah yang kadang kurang sehat karena sakit yang diderita beliau, semua semakin menguatkan hati untuk berikhtiar, bersungguh-sungguh dalam hidup," ungkapnya. 

Mahyeldi juga menyampaikan presiden Joko Widodo pernah mengatakan pada tahun 2045 Indonesia masuk lima negara maju berpengaruh di dunia. Itu merupakan keuntungan demografi 1 abat Indonesia merdeka yang merupakan tampil generasi emas.

"Karena itu kepada guru-guru, sekolah-sekolah, kepala daerah agar memberikan perhatian sepenuh hati pentingnya menyiapkan generasi emas itu sedini mungkin dalam berbagai hal, mulai dari kepribadian keimanan, kemampuan skil, kecerdasan dan semangat daya saing, berjuang hidup," tuturnya.

Memanggil semua siswa SMP 1 Dumai yang berdiri bareng, Mahyeldi katakan, adik-adik SMP 1 Dumai saat ini adalah calon, presiden, menteri, pengusaha, advokat ternama, birokrat hebat dan sebagainya. 

"24 tahun lagi dari sekarang, anak-anak kita ini akan menjadi pemimpin dimasanya. Maka mempersiapkan mereka generasi masa datang itu bagian dari ikhtiar kita bersama untuk kejayaan dan kesejahteraan Indonesia. Kepada adik-adik agar terus belajar, bersungguh-sungguh, kerja keras dan berjuang menjadi yang terbaik," motivasinya. 

Dalam kesempatan itu Gubenur Sumatera Barat Mahyeldi bersama Baznas Sumbar menyerahkan bantuan beasiswa Rp. 50 juta untuk 100 siswa SMP 1 Dumai yang terdampak bencana banjir rob beberapa waktu lalu. 

Ikut hadir dalam acara tersebut, BPBD Sumbar, Kepala Biro Bina Mental, Biro Adpim, Kepala Sekolah SMPN 1 Dumai, Ketua Alumni, Ketua Yayasan Alumni dan beberapa tokoh masyarakat Dumai Alamater SMP 1 Dumai. 

BACA JUGA: Ikuti News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f
 

BERITA LAINNYA

 
hide ads show ads
desktop mobile