Tuesday, 21 Safar 1443 / 28 September 2021

Tuesday, 21 Safar 1443 / 28 September 2021

China Lawan Kripto Sekeras Lawan Pandemi

Selasa 06 Jul 2021 10:55 WIB

Rep: wartaekonomi.co.id/ Red: wartaekonomi.co.id

China Lawan Kripto Sekeras Lawan Pandemi (Foto: Unsplash/Pierre Borthiry)

China Lawan Kripto Sekeras Lawan Pandemi (Foto: Unsplash/Pierre Borthiry)

China menyebut Bitcoin yang hanya akan bisa eksis di bawah tanah.

Bendera dan perayaan adalah urutan hari ketika Partai Komunis Tiongkok merayakan ulang tahunnya yang ke-100 pada 1 Juli. Banyak yang menunjuk peristiwa ini sebagai bagian dari motivasi di balik tindakan keras crypto baru-baru ini.

Desas-desus tersebar tentang kemungkinan komunitas pertambangan yang diatur, memungkinkan pemerintah untuk mengenakan pajak, mengatur, dan bahkan berpartisipasi dalam kegiatan pertambangan.

Baca Juga: Studi: AS Jadi Negara Paling Siap untuk Kripto

Pada hari-hari terakhir sebelum 1 Juli, tekanan tampaknya meningkat pada mereka yang berada di ruang cryptocurrency. Dilansir dari Cointelegraph (5/7/2021), Global Times, sebuah divisi berbahasa Inggris dari People's Daily, memuat opini berjudul Bitcoin hanya bisa eksis di bawah tanah.

Artikel yang ditulis oleh seorang peneliti di Universitas Renmin dan Universitas Studi Asing Beijing itu meramalkan bahwa kegiatan spekulatif ilegal secara bertahap akan dihapus dari China dan harganya akan turun tajam pada saat itu.

Caixin, sebuah majalah bisnis dan keuangan, menerbitkan editorial pedas pada 28 Juni yang merekomendasikan penggunaan kekuatan yang sama yang digunakan negara itu untuk melawan epidemi untuk memerangi cryptocurrency.

Ini tampak ekstrem, mengingat betapa seriusnya negara itu menanggapi Covid-19. Namun demikian, kelompok media blockchain lokal terkemuka adalah korban terbaru ketika platform micro-blogging Weibo menangguhkan akun populer BlockBeats dan Chainnews.

Pertukaran teratas Huobi memperbarui perjanjian penggunanya pada 28 Juni untuk mengecualikan pengguna China dari mengakses perdagangan berjangka. Ini mengikuti serangkaian pembatasan internasional yang berfokus pada derivatif karena regulator di Ontario di Kanada, serta Inggris, menindak Binance.

Perdagangan berjangka populer di China dan larangan berkepanjangan dari Huobi kemungkinan akan mengakibatkan pengguna China membanjiri tempat lain. Pertukaran luar negeri seperti Binance dan protokol terdesentralisasi paling diuntungkan.

Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id
Disclaimer: Berita ini merupakan kerja sama Republika.co.id dengan Warta Ekonomi. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi berita menjadi tanggung jawab Warta Ekonomi.
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f
 

BERITA LAINNYA