Friday, 21 Muharram 1444 / 19 August 2022

Friday, 21 Muharram 1444 / 19 August 2022

 

21 Muharram 1444
  • JELANG HUT BHAYANGKARA KE-76,< POLRI MENGADAKAN LOMBA MENEMBAK PATI TNI-POLRI BERSAMA INSAN PERS 10-11 JUNI 2022 DI BRIMOB KELAPA DUA

Desa Ramah Lansia Bantu Jaga Kesehatan Lansia

Senin 17 Jan 2022 19:50 WIB

Red: Hiru Muhammad

Lansia merupakan tahap akhir dari proses penuaan yang berpengaruh dalam kehidupannya di berbagai aspek. Salah satunya secara biologis, lansia akan mengalami proses penuaan secara terus menerus yang ditandai dengan penurunan daya tahan fisik dan rentan terhadap serangan penyakit.

Lansia merupakan tahap akhir dari proses penuaan yang berpengaruh dalam kehidupannya di berbagai aspek. Salah satunya secara biologis, lansia akan mengalami proses penuaan secara terus menerus yang ditandai dengan penurunan daya tahan fisik dan rentan terhadap serangan penyakit.

Foto: istimewa
Program ini merupakan kolaborasi Rumah Zakat dan pemerintah desa setempat.

REPUBLIKA.CO.ID, BOYOLALI--Lansia merupakan tahap akhir dari proses penuaan yang berpengaruh dalam kehidupannya di berbagai aspek. Salah satunya secara biologis, lansia akan mengalami proses penuaan secara terus menerus yang ditandai dengan penurunan daya tahan fisik dan rentan terhadap serangan penyakit.

 

Oleh karenanya, pentingnya pemeriksaan kesehatan lansia dilakukan secara rutin. Kementerian Kesehatan memberikan minimal pemeriksaan kesehatan dilakukan setiap 6 bulan sekali. Hal ini dilakukan agar kondisi stabil dan terpantau. Desa Ramah Lansia Keyongan, Kabupaten Boyolali, Jawa Tengah turut membantu dalam pemeliharaan kesehatan lansia, salah satunya pemeriksaan indeks massa tubuh, tekanan darah, gula darah sewaktu dan asam urat yang dilakukan pada Sabtu (08/1/2022).

Baca Juga

Selain pemeriksaan kesehatan, penyediaan kegiatan aktivitas fisik juga dilakukan dengan penyelenggaraan senam lansia. Hal ini menjadi salah satu aktivitas kunci dalam peningkatan status fisik lansia.

Program ini merupakan kolaborasi Rumah Zakat dan pemerintah desa setempat. Kolaborasi ini sangat dibutuhkan agar output program bisa maksimal dengan sharing sumber daya yang dimiliki masing- masing. Sebanyak 40 member Desa Ramah Lansia aktif dalam kegiatan tersebut.

Mbah Suriyem (68 Th) Lansia dengan keluhan kolesterol tinggi dan asam urat ini juga merasakan manfaat dari adanya pelayanan kesehatan yang diberikan oleh Rumah Zakat, ia selalu menyempatkan diri untuk bisa berangkat diacara posyandu lansia. “Saya berangkat rutin diacara posyandu lansia untuk mendapatkan pelayanan kesehatan berupa tensi darah, cek asam urat dan yang lainnya. Selain itu saya juga bisa berkumpul, ngobrol dengan teman sebaya, " kata Mbah Suriyem.

“Matur nuhun Rumah Zakat sudah menfasilitasi kami bisa bersosialisasi dan mendapatkan layanan kesehatan gratis,” tambah Mbah Suriyem.

 

Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f

 

 

BERITA LAINNYA

 

 

hide ads show ads
desktop mobile