Monday, 17 Muharram 1444 / 15 August 2022

Monday, 17 Muharram 1444 / 15 August 2022

17 Muharram 1444
  • JELANG HUT BHAYANGKARA KE-76,< POLRI MENGADAKAN LOMBA MENEMBAK PATI TNI-POLRI BERSAMA INSAN PERS 10-11 JUNI 2022 DI BRIMOB KELAPA DUA

Ampuh, Begini Cara Ajak Anak Aktif Bergerak Selama Pandemi

Kamis 20 Jan 2022 10:49 WIB

Rep: Shelbi Asrianti/ Red: Reiny Dwinanda

Anak olahraga (ilustrasi). Ada sejumlah dampak positif jika orang tua mengajak anak berolahraga bersama.

Anak olahraga (ilustrasi). Ada sejumlah dampak positif jika orang tua mengajak anak berolahraga bersama.

Foto: Wikimedia
Psikolog bagikan cara ampuh untuk membuat anak mau bergerak aktif.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Anak dan remaja cenderung sulit untuk bermain bersama kawan selama pandemi Covid-19, terlebih dengan lonjakan jumlah kasus yang kembali terjadi. Padahal, mereka tetap butuh bergerak supaya kebugaran tubuhnya terjaga.

Sebagai solusinya, orang tua bisa mengajak mereka aktif bergerak dengan berolahraga bersama. Psikolog Anak dan Remaja, Vera Itabiliana Hadiwidjojo, berpendapat peran olahraga sangat penting terhadap perkembangan anak. Perkembangan itu mencakup aspek fisik, kognitif, dan sosial/karakter.

Baca Juga

"Ada olah fisik, membuat badan anak bugar, sehat, dan koordinasi motorik baik. Karena mereka dalam tahap tumbuh kembang, olah fisik sangat penting," kata Vera pada acara pengumuman Milo Activ Academy All Stars, di Jakarta, Rabu (19/1/2022).

Pada aspek kognitif, olahraga memberi kesempatan pada anak untuk belajar menyusun strategi, serta seperti apa gerakan yang tepat dan efektif. Semua itu tentunya perlu pemikiran, begitu juga dalam memahami instruksi.

Vera menyebutkan pula manfaat luar biasa olahraga terhadap aspek sosial/karakter anak. Olahraga bisa memicu kedisiplinan, serta membentuk karakter baik seperti sikap pantang menyerah, sportif, serta percaya diri.

Menurut Vera, olahraga sebaiknya tidak dinomorduakan dan tidak dipisahkan dari kegiatan akademis. Pasalnya, olahraga punya dampak positif terhadap performa belajar anak. Sejumlah penelitian telah membuktikan itu.

Vera menyebutkan bahwa beberapa studi mengungkap olahraga membuat anak lebih fokus saat belajar dan punya stamina yang lebih baik sehingga betah lama-lama belajar. Dengan begitu, prestasi anak bisa meningkat.

Selain itu, olahraga bisa meningkatkan kesejahteraan psikologis anak. Hormon antistres yang dikeluarkan tubuh saat berolahraga akan membuat pikiran anak menjadi jernih dan memicu perasaan positif.

Ada sejumlah dampak positif jika orang tua mengajak anak berolahraga bersama. Anak akan belajar cara bekerja sama, bernegosiasi, dan memiliki empati. Kegiatan itu juga akan membangun keakraban antara orang tua dan anak.

Orang tua dan anak bisa lebih saling mengenal dan saling menyemangati. Banyak hal akan terasah dari kegiatan bersama tersebut. Supaya anak melakukannya dengan penuh semangat, ada beberapa hal yang perlu diperhatikan.

Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f
 

BERITA LAINNYA

 
hide ads show ads
desktop mobile