Friday, 4 Rabiul Awwal 1444 / 30 September 2022

Friday, 4 Rabiul Awwal 1444 / 30 September 2022

 

4 Rabiul Awwal 1444
  • JELANG HUT BHAYANGKARA KE-76,< POLRI MENGADAKAN LOMBA MENEMBAK PATI TNI-POLRI BERSAMA INSAN PERS 10-11 JUNI 2022 DI BRIMOB KELAPA DUA

Warga Diminta Menjauh 13 Km dari Gunung Semeru Usai Erupsi 10 Kali

Selasa 08 Mar 2022 09:41 WIB

Rep: Wilda Fizriyani/ Red: Nur Aini

Petani memupuk tanaman cabai merah dengan latar belakang Gunung Semeru di Desa Supiturang, Pronojiwo, Lumajang, Jawa Timur, Sabtu (12/2/2022). Gunung Semeru tercatat mengalami erupsi atau gempa letusan sebanyak 10 kali.

Petani memupuk tanaman cabai merah dengan latar belakang Gunung Semeru di Desa Supiturang, Pronojiwo, Lumajang, Jawa Timur, Sabtu (12/2/2022). Gunung Semeru tercatat mengalami erupsi atau gempa letusan sebanyak 10 kali.

Foto: Antara/Seno
Gunung Semeru berstatus siaga

REPUBLIKA.CO.ID, LUMAJANG -- Gunung Semeru tercatat mengalami erupsi atau gempa letusan sebanyak 10 kali. Kejadian ini tercatat pada Selasa (8/3/2022) periode pukul 06.00 sampai 12.00 WIB.

 

Petugas Pemantauan Gunung Api Semeru, Liswanto mengatakan, erupsi di Gunung Semeru memiliki amplitudo sebesar 11 sampai 24 meter. Kemudian lama gempanya sekitar 55 hingga 75 detik. "Dan saat ini tingkat aktivitas Gunung Api Semeru berada pada level tiga atau siaga," kata Liswanto dalam laporannya, Selasa (8/3/2022).

Baca Juga

Dengan adanya kondisi tersebut, warga pun diminta tidak melakukan aktivitas apapun di sektor tenggara di sepanjang Besuk Kobokan sejauh 13 kilometer (km) dari puncak (pusat erupsi). Di luar jarak tersebut, masyarakat tidak melakukan aktivitas pada jarak 500 meter dari tepi sungai (sempadan sungai) di sepanjang Besuk Kobokan. Hal ini karena berpotensi terlanda perluasan awan panas dan aliran lahar hingga jarak 17 km dari puncak.

Selain itu, Liswanto berharap masyarakat tidak beraktivitas dalam radius 5 km dari kawah/puncak Gunung Api Semeru. Pasalnya, area pada jarak tersebut rawan terhadap bahaya lontaran batu (pijar).

Selanjutnya, warga juga diharapkan mewaspadai potensi awan panas guguran (APG), guguran lava, dan lahar di sepanjang aliran sungai/lembah yang berhulu di puncak Gunung Api Semeru. Hal ini terutama di sepanjang Besuk Kobokan, Besuk Bang, Besuk Kembar, dan Besuk Sat. Selain itu, warga diminta mewaspadai potensi lahar pada sungai-sungai kecil yang merupakan anak sungai dari Besuk Kobokan.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f

 

 

BERITA LAINNYA

 

 

hide ads show ads
desktop mobile