Sunday, 29 Safar 1444 / 25 September 2022

Sunday, 29 Safar 1444 / 25 September 2022

 

29 Safar 1444
  • JELANG HUT BHAYANGKARA KE-76,< POLRI MENGADAKAN LOMBA MENEMBAK PATI TNI-POLRI BERSAMA INSAN PERS 10-11 JUNI 2022 DI BRIMOB KELAPA DUA

Pemprov Kalteng Minta Perusahaan Daftarkan Semua Karyawan di Jamsostek

Ahad 14 Aug 2022 13:02 WIB

Red: Fuji Pratiwi

BPJAMSOSTEK (ilustrasi). Wakil Gubernur Kalimantan Tengah Edy Pratowo meminta seluruh perusahaan di provinsinya mendaftarkan seluruh karyawan yang ada sebagai peserta program jaminan sosial tenaga kerja (jamsostek).

BPJAMSOSTEK (ilustrasi). Wakil Gubernur Kalimantan Tengah Edy Pratowo meminta seluruh perusahaan di provinsinya mendaftarkan seluruh karyawan yang ada sebagai peserta program jaminan sosial tenaga kerja (jamsostek).

Foto: Dok Republika
Ini sangat diperlukan sebagai bentuk perlindungan bagi karyawan saat bekerja.

REPUBLIKA.CO.ID, PALANGKA RAYA -- Wakil Gubernur Kalimantan Tengah Edy Pratowo meminta seluruh perusahaan di provinsinya mendaftarkan seluruh karyawan yang ada sebagai peserta program jaminan sosial tenaga kerja (jamsostek).

 

"Saya minta perusahaan yang belum mendaftarkan karyawannya sebagai peserta BPJS Ketenagakerjaan (BPJAMSOSTEK), agar segera dilakukan," kata Edy.

Baca Juga

Dia mengatakan program jaminan sosial ketenagakerjaan yang diselenggarakan BPJS Kesehatan sangat diperlukan sebagai bentuk perlindungan bagi karyawan saat bekerja.

"Kami sangat mendukung program BPJS Ketenagakerjaan. Kepada Kadisnaker agar perusahaan di Kalimantan Tengah seluruh karyawannya terdaftar di BPJS Ketenagakerjaan. Semogakepesertaan di Kalteng meningkat," kata Edy.

Pernyataan itu diungkapkan dia terkait penyerahan santunan BPJAMSOSTEK kepada ahli waris almarhum Arif Budiman Nasution dengan nilai Rp 1,064 miliar lebih.

Almarhum Arif merupakan karyawan salah satu perusahaan di provinsi berjuluk "Bumi Tambun Bungai, Bumi Pancasila" itu yang mengalami kecelakaan saat bekerja.

Deputi Direktur BPJS Ketenagakerjaan Wilayah Kalimantan, Rini Suryani mengatakan sesuai amanat UU Nomor 24 Tahun 2011 BPJS Ketenagakerjaan selaku Badan Penyelenggara Jaminan Sosial wajib memberikan perlindungan terhadap risiko sosial ekonomi yang mungkin dialami oleh tenaga kerja.

"Santunan yang diserahkan Wakil Gubernur Kalteng itu berupa program Jaminan Kecelakaan Kerja (JKK), Jaminan Kematian (JKM), Jaminan Hari Tua (JHat) dan Jaminan Pensiun (JP) serta manfaat beasiswa pendidikan untuk dua orang anak ahli waris," katanya.

BPJS Ketenagakerjaan memberikan santunan klaim kepada ahli waris, hal ini merupakan bentuk tanggung jawab terhadap perwujudan kesejahteraan para pekerja.

Rini Suryani juga mengucapkan terima kasih atas dukungan dari Pemerintah Pusat dan Daerah, serta kesadaran yang tinggi dari perusahaan atau badan usaha dalam mendaftarkan tenaga kerjanya menjadi peserta BPJAMSOSTEK.

Sementara itu Kepala Cabang BPJS Ketenagakerjaan Palangka Raya Budi Wahyudi menyampaikan, pentingnya pekerja didaftarkan sebagai peserta BPJS Ketenagakerjaan, karena risiko kecelakaan kerja atau kematian pasti ada dan BPJS Ketenagakerjaan akan menjaminnya.

"Seluruh pekerja terdaftar sebagai peserta BPJS Ketenagakerjaan, maka saat pekerja mengalami risiko kecelakaan kerja hingga kematian, tidak lagi menjadi tanggung jawab perusahaan, karena telah dialihkan ke BPJS Ketenagakerjaan," katanya.

 

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f

 

 

BERITA LAINNYA

 

 

hide ads show ads
desktop mobile