Sunday, 10 Jumadil Awwal 1444 / 04 December 2022

Sunday, 10 Jumadil Awwal 1444 / 04 December 2022

10 Jumadil Awwal 1444
  • JELANG HUT BHAYANGKARA KE-76,< POLRI MENGADAKAN LOMBA MENEMBAK PATI TNI-POLRI BERSAMA INSAN PERS 10-11 JUNI 2022 DI BRIMOB KELAPA DUA

Di Luar Teori: Apa Arti Ide Ekonomi Suku Bunga Tinggiyang Tidak Biasa dari Erdogan bagi Turki

Ahad 25 Sep 2022 02:57 WIB

Rep: Muhammad Subarkah/ Red: Partner

.

.

Foto: network /Muhammad Subarkah
Kebijakan Erdogan di luar teori ekonomi saat melawan inflasi

Kesibukan keseharian rakyat Turki. Erdogan sengaja menaikkan suku bunga bank untuk melawan inflasi. Kebijakannnya di luar teori ekonomi. Akan berhasilka?
Kesibukan keseharian rakyat Turki. Erdogan sengaja menaikkan suku bunga bank untuk melawan inflasi. Kebijakannnya di luar teori ekonomi. Akan berhasilka?

Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan bukan satu-satunya politisi yang tidak suka ketika bank-bank di negara itu membebankan biaya yang relatif besar kepada orang-orang untuk meminjam uang.

Apa yang membedakannya adalah keyakinannya yang tidak ortodoks pada suku bunga rendah dan tekad untuk merebut kendali kebijakan moneter dari para bankir sentral. Hasilnya: Serangkaian penurunan suku bunga acuan yang telah memicu inflasi yang tak terkendali dan memicu keruntuhan mata uang.

1. Apa 'daging' (tujuan utama) Erdogan dengan suku bunga tinggi?

Dia mengatakan bahwa mereka memperlambat pertumbuhan ekonomi dan memicu inflasi. Tesis ini telah membingungkan investor internasional selama bertahun-tahun. Sementara belanja negara dan pesta kredit selama pandemi mendorong pertumbuhan, ekonomi juga menderita inflasi dua digit dan pergerakan kebijakan yang tidak dapat diprediksi. Dia juga mengacu pada larangan Islam pada riba sebagai dasar kebijakannya.

2. Apakah argumennya masuk akal?

Poin tentang pertumbuhan yang lebih lemah adalah. Ketika bank sentral menaikkan suku bunga, bank kurang mampu meminjam untuk mempertahankan cadangan wajib dan cenderung meminjamkan pada tingkat tinggi mereka sendiri. Hal ini membuat pinjaman untuk bisnis lebih jarang dan lebih mahal sehingga dapat memperlambat perekonomian. Tetapi gagasan kedua Erdogan – bahwa kenaikan suku bunga menyebabkan harga naik – bertentangan dengan teori ekonomi konvensional.

3. Apa dasar teori Erdogan?

Kemungkinan itu sebagian didasarkan pada pengalamannya menjalankan bisnis, sebagian besar di industri makanan, sebelum karirnya sebagai politisi lepas landas. Banyak perusahaan Turki meminjam relatif banyak untuk menutupi biaya operasional, membuat volatilitas dalam biaya pinjaman menjadi sumber ketidakpastian dan kenaikan suku bunga sebagai biaya tambahan.

Dalam pandangan Erdogan, tarif yang lebih tinggi menghasilkan harga yang lebih tinggi karena bisnis harus memberikan peningkatan biaya kepada pelanggan mereka. Hal ini membuat asumsi yang ditantang oleh para ekonom ortodoks, yaitu bahwa suku bunga merupakan bagian penting dari biaya perusahaan dan bahwa produsen memiliki kekuatan penetapan harga yang cukup untuk memaksakan kehendak mereka pada konsumen.

4. Siapa yang setuju dengan Erdogan?

Argumen ini didasarkan pada teori ekonom Universitas Yale Irving Fisher tentang hubungan antara inflasi, tingkat bunga nominal dan tingkat bunga riil. Kritik terhadap neo-Fisherites mengatakan bahwa bahkan jika teori mereka pantas, itu tidak akan berlaku untuk ekonomi seperti Turki, yang menderita inflasi kronis tinggi dan bergantung pada pendanaan asing. Itu karena pemotongan suku bunga mengurangi pengembalian investasi dalam aset Turki, dan mata uang lokal cenderung melemah ketika orang asing memutuskan untuk menaruh uang mereka di tempat lain. Itu meningkatkan biaya barang impor dalam lira dan menghasilkan harga yang lebih tinggi, atau lebih banyak inflasi.


5. Apa yang telah dilakukan Erdogan untuk mewujudkan pandangannya?

Banyak bank sentral telah menaikkan biaya pinjaman untuk melawan inflasi setelah pandemi. Turki telah pergi ke arah lain, memotong suku bunga acuan sebesar 7 poin persentase menjadi 12% dalam 13 bulan hingga September. Selama periode itu, lira secara bertahap melemah dan inflasi meningkat. Pemerintah menaikkan upah minimum nasional pada bulan Desember dan Juli untuk membatasi pukulan bagi rumah tangga. Ini semakin meradang harga, mengirimkan inflasi ke level tertinggi 24 tahun di atas 80% pada Agustus -- tertinggi keempat di antara 120 negara yang dilacak oleh Bloomberg. Erdogan telah memegang teguh, mengatakan apa yang dibutuhkan Turki adalah lebih banyak investasi, produksi dan ekspor, bukan suku bunga yang lebih tinggi.

6. Apa dampaknya terhadap pasar keuangan?

Suku bunga utang komersial mulai menyimpang dari suku bunga acuan karena pemberi pinjaman menolak menawarkan pinjaman yang lebih murah ketika pasokan dana bank sentral jangka pendek diragukan. Sebagai tanggapan, otoritas moneter memberlakukan aturan untuk memaksa bank membawa suku bunga pinjaman mereka lebih dekat ke patokan. Mereka juga diwajibkan untuk meningkatkan kepemilikan mereka atas utang pemerintah berdenominasi lira dengan tingkat bunga tetap. Akibatnya, biaya utang lira turun, sementara imbal hasil obligasi dolar berperingkat sampah Turki bergerak ke arah yang berlawanan.

7. Apa yang dilakukan untuk perekonomian?

Rumah, mobil, dan banyak barang penting menjadi tidak terjangkau bagi sebagian besar penduduk Turki yang berjumlah 84 juta. Inflasi makanan melanda masyarakat berpenghasilan rendah, sementara kelas menengah mengalami tekanan dalam standar hidup.

Di sisi lain, pertumbuhan ekonomi mengungguli rekan-rekan Turki dan pengangguran relatif rendah karena berlimpahnya tenaga kerja murah. Sementara pasar saham menguat, mengikuti inflasi, investor obligasi telah berjuang untuk menyesuaikan diri dengan dunia dengan hasil negatif nyata 68%. Lira mencapai titik terendah sepanjang masa terhadap dolar pada bulan September, meskipun bank sentral telah menghabiskan sekitar $75 miliar untuk menopang mata uang tahun ini, menurut perhitungan Bloomberg Economics.

8. Bisakah Erdogan membalikkan arah?

Erdogan telah mengisyaratkan dia akan melakukan apa pun untuk menjaga kebijakan suku bunga rendahnya tetap utuh. Menteri Keuangan Nureddin Nebati mengatakan kepada investor yang frustrasi dengan imbal hasil obligasi yang rendah, mereka dapat menemukan pengembalian yang baik di saham Turki. Dengan pemilihan umum yang menjulang pada tahun 2023, Erdogan waspada terhadap perubahan arah dan mengambil risiko ledakan dalam suku bunga pinjaman yang dapat menimbulkan rasa sakit lebih lanjut pada konsumen.

Untuk menopang dukungan rakyat, ia mengumumkan proyek senilai $50 miliar untuk meningkatkan kepemilikan rumah, memperkenalkan batasan sewa, menghapus beberapa pinjaman mahasiswa dan menjanjikan kenaikan upah minimum besar lainnya. Dia sadar ekonomi adalah tantangan terbesarnya, dan para ekonom tidak mengesampingkan pemikiran ulang kebijakan setelah pemilihan.

Sumber: https://www.washingtonpost.com/business/what-erdogans-unusual-economic-ideas-mean-for-turkey/2022/09/23/9c5e8374-3b3d-11ed-b8af-0a04e5dc3db6_story.html

sumber : https://algebra.republika.co.id/posts/179373/di-luar-teori-apa-arti-ide-ekonomi-suku-bunga-tinggiyang-tidak-biasa-dari-erdogan-bagi-turki
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 

BERITA TERKAIT

 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f
 

BERITA LAINNYA

 
hide ads show ads
desktop mobile