Tuesday, 5 Jumadil Awwal 1444 / 29 November 2022

Tuesday, 5 Jumadil Awwal 1444 / 29 November 2022

5 Jumadil Awwal 1444
  • JELANG HUT BHAYANGKARA KE-76,< POLRI MENGADAKAN LOMBA MENEMBAK PATI TNI-POLRI BERSAMA INSAN PERS 10-11 JUNI 2022 DI BRIMOB KELAPA DUA

Kantongi Komitmen INA, Hutama Karya akan Dapat Rp 34 Triliun Divestasi Tol

Kamis 29 Sep 2022 08:40 WIB

Rep: Intan Pratiwi/ Red: Ichsan Emrald Alamsyah

Foto udara suasana di salah satu bagian dari proyek pembangunan Tol Padang-Pekanbaru, Kabupaten Padang Pariaman, Sumatera Barat, Sabtu (27/8/2022). Pembangunan Tol Padang-Pekanbaru yang mangkrak selama 1,5 tahun tersebut akan dilanjutkan pengerjaannya oleh PT Hutama Karya pada awal bulan September 2022 dengan menggunakan Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara (APBN) sebesar Rp30 triliun.

Foto udara suasana di salah satu bagian dari proyek pembangunan Tol Padang-Pekanbaru, Kabupaten Padang Pariaman, Sumatera Barat, Sabtu (27/8/2022). Pembangunan Tol Padang-Pekanbaru yang mangkrak selama 1,5 tahun tersebut akan dilanjutkan pengerjaannya oleh PT Hutama Karya pada awal bulan September 2022 dengan menggunakan Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara (APBN) sebesar Rp30 triliun.

Foto: ANTARA/Muhammad Arif Pribadi
Hutama Karya dan INA teken kesepakatan untuk selesaikan divestasi tiga ruas tol

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- PT Hutama Karya (Persero) telah mengantongi komitmen dari Indonesia Investment Authority (INA) untuk pembelian divestasi tiga ruas tol Trans Sumatra.

Direktur Utama Hutama Karya Budi Harto menjelaskan nantinya dengan proses divestasi tersebut HK akan mengantongi dana Rp 34 triliun. HK dan INA telah meneken kesepakatan dan ditargetkan pada akhir tahun nanti keduanya bisa menyelesaikan proses divestasi tiga ruas tol.

"Insyallah akhir tahun ini deal dengan INA atas kesepakatan divestasi tiga ruas tol," ujar Budi di Kementerian BUMN, Kamis (29/9).

Budi menjelaskan tiga ruas tol yang rencananya akan didivestasikan adalah ruas tol Bakauheni - Terbanggi Besar, Terbanggi Besar - Kayu Agung dan Medan - Dumai. Nantinya, kata Budi dana yang diterima oleh HK ini akan menjadi modal perusahaan untuk mengurangi beban utang dari modal awal pembangunan ruas tol trans sumatra ini.

Budi tak menampik pada mula perencanaan pembangunan ruas tol trans sumatera memang tidak ekonomis secara investasi. Hal tersebut yang kemudian membuat pemerintah menugaskan HK untuk menjalankan proyek pembangunan trans sumatra.

Namun, usai dibangun ternyata memang diakui Budi pertumbuhan ekonomi Sumatera menjadi naik. Hal ini dikarenakan jalur yang sudah terhubung meningkatkan peluang investasi baru.

Hal ini dibuktikan dengan adanya tambah pasang baru listrik di sekitar ruas tol trans sumatra. "PLN melaporkan ada pertumbuhan pasang baru listrik ya di sekitar ruas tol. Ini menjadi trigger pertumbuhan ekonomi," tambah Budi.

Tak hanya itu, kata Budi saat ini traffic pengguna tol trans sumatera juga semakin meningkat. Hal ini didapat dari semula IRR tol trans sumatra masih di bawah 9 persen. Sepanjang tiga tahun terakhir, kata Budi IRR sudah mencapai 10 hingga 14 persen.

"Masyarakat kini bisa merasakan efisiensi dari perjalanan yang semakin dekat dan cepat. Sehingga ini mendorong pertumbuhan ekonomi dan manfaatnya bisa dirasakan langsung oleh masyarakat," ujar Budi.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f
 

BERITA LAINNYA

 
 
 
 
 
hide ads show ads
desktop mobile