Wednesday, 13 Jumadil Awwal 1444 / 07 December 2022

Wednesday, 13 Jumadil Awwal 1444 / 07 December 2022

13 Jumadil Awwal 1444
  • JELANG HUT BHAYANGKARA KE-76,< POLRI MENGADAKAN LOMBA MENEMBAK PATI TNI-POLRI BERSAMA INSAN PERS 10-11 JUNI 2022 DI BRIMOB KELAPA DUA

Dunia Terus Soroti Tragedi Meninggalnya Ratusan Orang Suporter Arema

Senin 03 Oct 2022 13:31 WIB

Rep: Muhammad Subarkah/ Red: Partner

.

.

Foto: network /Muhammad Subarkah
Tragedi meninggalnya ratusan supoter Arema menjadi perhatian dunia kepada dunia olah raga Indonesia.

Suporter Persija menyalakan lilin dan melakukan aksi solidaritas atas tragedi suporter Arema Malang.
Suporter Persija menyalakan lilin dan melakukan aksi solidaritas atas tragedi suporter Arema Malang.

Tragedi meninggalnya ratusan suporter sepakbola Arema di Stadion Kajuruhan Malang terus mendapat perhatian dunia. Sampai saat ini media internasional baik cetak dan televisi terus menanyangkan berita soap perkembangan kasus memilukan itu.

Kantor berita Inggris Reuters terus melaporkan soal itu. Kalii ini tulisannya diturnkan oleh media asal Selandia Baru: 1News.co. nz. Berita itu selengkapnya sebagai berikut:

Tulisan tersebut yang disertai aneka foto dan video selengkapnya sebagai berikaut:

Kericuhan pecah setelah Persebaya Surabaya mengalahkan Arema Malang 3-2 pada pertandingan Sabtu malam (waktu Malang) di kota Malang provinsi Jawa Timur.

Suporter sepak bola Jakarta menyalakan lilin saat berjaga-jaga untuk para korban kerusuhan sepak bola hari Minggu.

Polisi mengatakan ada sekitar 42.000 penonton di stadion, yang semuanya adalah pendukung Arema karena penyelenggara telah melarang penggemar Persebaya dalam upaya menghindari tawuran. Tapi kekalahan mengecewakan dari Arema - pertandingan pertama kalah dari Persebaya di stadion kandangnya - membuat penonton yang marah berhamburan ke lapangan setelah pertandingan untuk menuntut jawaban.

Pertanyaan yang muncul tentang penggunaan gas air mata dalam tragedi sepak bola Indonesia.

Ketegangan antara penggemar meledak menjadi bencana setelah polisi menembakkan gas air mata menyusul invasi lapangan. (Sumber: Sarapan)

Fans melemparkan botol dan benda-benda lain ke pemain dan pejabat sepak bola dan kekerasan menyebar di luar stadion, di mana setidaknya lima mobil polisi digulingkan dan dibakar dan lainnya dirusak. Polisi anti huru hara menanggapi dengan gas air mata, yang dilarang di stadion sepak bola oleh FIFA. Tapi itu memicu kepanikan.

Ratusan penonton bergegas ke gerbang keluar untuk menghindari gas air mata, yang mengakibatkan orang terinjak-injak atau tercekik hingga 34 mati hampir seketika, dengan lebih banyak kematian menyusul karena cedera.

Berapa banyak orang yang terbunuh?

Dalam salah satu bencana olahraga terburuk, polisi mengatakan setidaknya 125 orang tewas, termasuk anak-anak dan dua petugas polisi, yang sebagian besar terinjak-injak. Lebih dari 100 orang terluka. Polisi mengatakan jumlah korban tewas kemungkinan akan meningkat lebih banyak dengan banyak orang dalam kondisi kritis.

Data dari organisasi pengawas sepak bola Indonesia, Save Our Soccer, menyebutkan setidaknya 86 penggemar sepak bola telah tewas sejak 1995, sebagian besar dalam perkelahian.

Mengapa olahraga memicu kekerasan di Indonesia?

Sepak bola adalah olahraga paling populer di Indonesia dan liga domestik banyak diikuti. Fans sangat terikat pada klub mereka, dan fanatisme seperti itu sering berakhir dengan kekerasan dan hooliganisme. Tapi itu biasanya terjadi di luar stadion.

Perempuan menangis setelah menerima konfirmasi bahwa anggota keluarga mereka termasuk di antara mereka yang tewas dalam kerusuhan sepak bola, di sebuah rumah sakit di Malang, Jawa Timur, Indonesia. (Sumber: Associated Press)
Perempuan menangis setelah menerima konfirmasi bahwa anggota keluarga mereka termasuk di antara mereka yang tewas dalam kerusuhan sepak bola, di sebuah rumah sakit di Malang, Jawa Timur, Indonesia. (Sumber: Associated Press)

Perseteruan yang paling terkenal adalah antara Persija Jakarta dan Persib Bandung. Suporter kedua klub sempat bentrok dalam beberapa pertandingan yang berujung kematian. Pada tahun 2018, seorang pendukung Persija Jakarta dipukuli sampai mati oleh rival Persib Bandung.


Sepak bola Indonesia juga telah dilanda masalah di panggung internasional. Perkelahian pecah antara pendukung musuh bebuyutan Indonesia dan Malaysia pada 2019 selama kualifikasi Piala Dunia FIFA tahun ini.

Pada bulan September 2019, penggemar Malaysia diancam dan dilempari dengan proyektil pada kualifikasi Piala Dunia di Jakarta, dan menteri olahraga Malaysia yang berkunjung harus dievakuasi dari stadion setelah kekerasan pecah. Dua bulan kemudian, para penggemar saling melempar suar dan botol dalam pertandingan lain di Kuala Lumpur.

Juga pada tahun 2019, setelah kalah di final pertandingan U-22 dari Vietnam di Asian Games Tenggara, penggemar Indonesia turun ke media sosial untuk menghina, melecehkan, dan mengirim ancaman pembunuhan kepada pemain Vietnam dan bahkan keluarga mereka.

Sepasang sepatu kets terinjak-injak di tribun Stadion<a href= Kanjuruhan menyusul terinjak-injak pertandingan sepak bola mematikan. (Sumber: Associated Press)" />
Sepasang sepatu kets terinjak-injak di tribun Stadion Kanjuruhan menyusul terinjak-injak pertandingan sepak bola mematikan. (Sumber: Associated Press)

Pada Juni lalu, dua suporter Persib Bandung tewas saat berdesak-desakan memasuki stadion di Bandung untuk menyaksikan Piala Presiden 2022. Suporter yang marah menjadi agresif karena petugas di lapangan tidak mengizinkan mereka memasuki stadion yang sudah penuh.


Apa yang dilakukan pemerintah tentang hal itu?

Presiden Indonesia Joko Widodo telah menyatakan penyesalannya yang terdalam dan memerintahkan penyelidikan menyeluruh atas kematian tersebut. Dia juga telah memerintahkan liga sepak bola utama ditangguhkan sampai evaluasi ulang keselamatan dilakukan dan keamanan yang lebih ketat diberlakukan. Widodo mengatakan dia berharap “tragedi ini akan menjadi tragedi terakhir sepakbola di Indonesia.”

Asosiasi sepak bola Indonesia juga telah melarang Arema menjadi tuan rumah pertandingan sepak bola untuk sisa musim ini. Kelompok hak asasi Amnesty International mendesak Indonesia untuk menyelidiki penggunaan gas air mata di stadion dan memastikan bahwa mereka yang ditemukan dalam pelanggaran diadili di pengadilan terbuka.

sumber : https://algebra.republika.co.id/posts/180990/dunia-terus-soroti-tragedi-meninggalnya-ratusan-orang-suporter-arema
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 

BERITA TERKAIT

 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f
 

BERITA LAINNYA

 
hide ads show ads
desktop mobile