Friday, 15 Jumadil Awwal 1444 / 09 December 2022

Friday, 15 Jumadil Awwal 1444 / 09 December 2022

15 Jumadil Awwal 1444
  • JELANG HUT BHAYANGKARA KE-76,< POLRI MENGADAKAN LOMBA MENEMBAK PATI TNI-POLRI BERSAMA INSAN PERS 10-11 JUNI 2022 DI BRIMOB KELAPA DUA

Ekonom Permata Optimistis Tahun Ini Ekonomi Tumbuh 5,2 Persen

Rabu 10 Aug 2022 11:43 WIB

Red: Ichsan Emrald Alamsyah

Kendaraan melintas dengan latar belakang gedung bertingkat di Jakarta. Kepala Ekonom PermataBank Josua Pardede optimistis perekonomian Indonesia tumbuh 4,9 persen hingga 5,2 persen pada keseluruhan tahun 2022, jika melihat capaian ekonomi triwulan II yang bertumbuh 5,44 persen jika dibandingkan dengan periode yang sama tahun lalu (year-on-year/yoy).

Kendaraan melintas dengan latar belakang gedung bertingkat di Jakarta. Kepala Ekonom PermataBank Josua Pardede optimistis perekonomian Indonesia tumbuh 4,9 persen hingga 5,2 persen pada keseluruhan tahun 2022, jika melihat capaian ekonomi triwulan II yang bertumbuh 5,44 persen jika dibandingkan dengan periode yang sama tahun lalu (year-on-year/yoy).

Foto: ANTARA/Aprillio Akbar
Josua Pardede yakin ekonomi Indonesia tumbuh ditopang konsumsi

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Kepala Ekonom PermataBank Josua Pardede optimistis perekonomian Indonesia tumbuh 4,9 persen hingga 5,2 persen pada keseluruhan tahun 2022, jika melihat capaian ekonomi triwulan II yang bertumbuh 5,44 persen jika dibandingkan dengan periode yang sama tahun lalu (year-on-year/yoy).

"Kalau kita lihat hingga semester I-2022 pertumbuhan ekonomi kita cukup solid dan konsumsi juga kembali ke level 5 persen yang sangat dipengaruhi oleh perkembangan dari mobilitas masyarakat," ucap Josua dalam Webinar bertajuk "Inflasi dan Bayang-bayang Kenaikan Suku Bunga, Kapan Waktunya Kredit?" di Jakarta, Rabu (10/8/2022).

Dengan demikian, ia menilai pertumbuhan ekonomi Indonesia cukup berdaya tahan dibandingkan dengan sebagian besar negara maju yang memang mengalami perlambatan. Kendati begitu, Josua mengingatkan masih terdapat beberapa risiko yang berpotensi menyebabkan perekonomian Indonesia menurun, yakni perang Rusia dan Ukraina, tantangan kebijakan zero COVID-19 di Tiongkok, serta kenaikan harga komoditas yang telah mendorong kenaikan inflasi global.

Di saat bersamaan, kenaikan inflasi global itu juga akan mendorong perlambatan ekonomi global. Akibat berbagai tantangan yang ada, seluruh lembaga internasional baik Dana Moneter Internasional (IMF), Bank Dunia, maupun Bank Pembangunan Asia (ADB), telah memproyeksikan pertumbuhan ekonomi global pada tahun akan cenderung lebih rendah, begitu pula dengan tahun depan.

Lain halnya dengan Indonesia, dirinya berpendapat meski proyeksi ekonomi Indonesia turut dipangkas, pertumbuhan ekonomi domestik hingga akhir tahun ini kemungkinan akan cukup berdaya tahan.

"Tetapi risiko dari inflasi harus kita pertimbangkan karena harga komoditas meski sudah agak landai, masih relatif lebih tinggi dibandingkan 2019. Begitu juga dengan harga kontainer yang masih belum kembali ke kondisi normal," ungkapnya.

Di sisi lain, ia menyebutkan inflasi global pun cenderung tinggi dan menyebabkan sebagian besar bank sentral global sudah mulai menaikkan suku bunga acuan yang kemungkinan akan mempengaruhi kinerja perekonomian dunia pada semester kedua tahun ini, yang tentunya juga akan mempengaruhi perkembangan ekonomi Indonesia.

Dengan demikian, inflasi domestik diperkirakan cenderung akan lebih tinggi dengan pengaruh peningkatan inflasi global, yang pada akhirnya kemungkinan bisa menghambat daya beli masyarakat khususnya di sisa akhir tahun ini.

sumber : Antara
Silakan akses epaper Republika di sini Epaper Republika ...
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f
 

BERITA LAINNYA

 
 
 
 
 
hide ads show ads
desktop mobile