Thursday, 18 Syawwal 1443 / 19 May 2022

Thursday, 18 Syawwal 1443 / 19 May 2022

10 Masjid Terbesar Dunia Manfaatkan Panel Surya

Senin 15 Nov 2021 12:30 WIB

Rep: Dea Alvi Soraya/ Red: Muhammad Hafil

10 Masjid Terbesar Dunia Manfaatkan Panel Surya. Foto:  Masjid Al Azhar, Kairo, Mesir

10 Masjid Terbesar Dunia Manfaatkan Panel Surya. Foto: Masjid Al Azhar, Kairo, Mesir

Foto: memphistours
Panel surya dimanfaatkan 10 masjid terbesar di dunia.

REPUBLIKA.CO.ID,RIYADH—Greenpeace melaporkan setidaknya ada 10 masjid besar di Timur Tengah, Afrika, Asia dan Eropa yang memanfaatkan panel surya, membantu menghemat ribuan ton emisi karbon dioksida per tahun. Kelompok lingkungan mengatakan bahwa memafaatkan potensi lingkungan masjid juga dapat membantu program penghijauan. 

Di antara masjid yang telah dianalisis secara terperinci oleh Greenpeace adalah Masjid Al Haram di Makkah, masjid terbesar di dunia, dan Masjid Al Nabawi di Madinah. Sementara itu Masjid Pusat Glasgow, di kota Skotlandia tempat penyelenggaraan konferensi perubahan iklim Cop26, saat ini juga sedang memasang panel surya yang didanai oleh Islamic Relief.

Baca Juga

Dalam laporan berjudul The Green Mosque Initiative ini diterbitkan Greenpeace dan Ummah for Earth, sebuah aliansi kelompok pakar lingkungan yang bertujuan untuk komunitas Muslim. Ghiwa Nakat, direktur eksekutif Greenpeace Timur Tengah dan Afrika Utara, menegaskan pentingnya meyoroti inovasi dan solusi yang diinisiasi oleh masyarakat.

“Laporan ini menunjukkan potensi bahwa umat [komunitas Muslim] harus menjadi bagian dari solusi, tidak hanya melalui manfaat lingkungan langsung dari 'penghijauan' masjid-masjid ini, tetapi juga karena potensi mereka untuk mempengaruhi orang-orang sebagai pusat budaya, spiritualitas dan kehidupan masyarakat,” katanya.

“Mereka adalah ekspresi dari keinginan Muslim dan pemimpin agama untuk menjadi bagian dari solusi iklim.”

Perkiraan penghematan biaya dari pemasangan panel fotovoltaik (PV) di masjid akan menjadi $375.420 (Rp 5.33 miliar) per tahun di Masjid Al Nabawi, angka tunggal terbesar, dan $373.200 (Rp 5,30 miliar) di Masjid Umayyah di Damaskus, Suriah. Penghematan terkecil adalah di Masjid Nizamiye di Johannesburg, Afrika Selatan, di mana panel PV akan menghemat $9.493 (Rp 134 juta) per tahun.

Emisi karbon dioksida akan berkurang 12.025 ton per tahun jika panel PV dipasang di 10 masjid, dengan penghematan terbesar di Masjid Al Nabawi, di mana penghematan akan mencapai 3.199 ton karbon dioksida per tahun.

Angka terkecil akan berada di Masjid Pusat Glasgow, di mana 43,5 ton karbon dioksida akan disimpan setiap tahun, yang berkali-kali lipat dari jejak karbon seseorang di Inggris.

Panel PV akan menyumbang antara 23 persen dan 100 persen dari permintaan energi di setiap masjid, kata para peneliti. Teknik termasuk pemodelan 3D digunakan untuk menentukan penghematan energi, sementara peneliti juga menentukan kemiringan optimal untuk panel PV di setiap masjid. Para peneliti di American University of Beirut, Yayasan Energi Terbarukan Lebanon dan Dewan Nasional untuk Penelitian Ilmiah di Lebanon menghasilkan angka-angka laporan tersebut.

Selain dipasang di atap masjid, para peneliti menyusun rencana untuk menempatkannya di halaman yang berdekatan dengan bangunan, jika memungkinkan. Biaya pemasangan yang dihitung bisa mencapai $3,1 juta (Rp 44 miliar) di Masjid Al Nabawi, angka yang paling mahal, tetapi ini akan dibayar kembali dalam waktu delapan tahun. Dalam beberapa kasus, biaya pemasangan dibayar kembali dengan lebih cepat, seperti 5,2 tahun di Masjid Pusat Glasgow.

“Sementara kami terus menuntut kebijakan yang memberikan keadilan iklim, kami harus mengambil inisiatif dan menetapkan solusi yang mampu kami terapkan sendiri, seperti yang dilakukan di Masjid Pusat Glasgow minggu ini,” kata Nouhad Awwad, juru kampanye proyek untuk Ummah for Bumi di Greenpeace Mena.

Panel surya dipasang tahun lalu di masjid studi lainnya, Masjid Istiqlal di Jakarta, yang sekarang menggunakan sebagian listrik yang dihasilkannya. Masjid-masjid lain dalam laporan tersebut adalah Masjid Al Azhar di Kairo, Masjid Al Hassan II di Casablanca, Masjid Agung Jamia di Lahore dan Masjid Agung Aljir.

Sumber

https://www.thenationalnews.com/uae/2021/11/14/worlds-largest-mosque-in-makkah-could-lead-green-charge-under-solar-power-plan/

BACA JUGA: Ikuti News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f
 

BERITA LAINNYA

 
hide ads show ads
desktop mobile