Tuesday, 29 Zulqaidah 1443 / 28 June 2022

Tuesday, 29 Zulqaidah 1443 / 28 June 2022

29 Zulqaidah 1443
  • JELANG HUT BHAYANGKARA KE-76,< POLRI MENGADAKAN LOMBA MENEMBAK PATI TNI-POLRI BERSAMA INSAN PERS 10-11 JUNI 2022 DI BRIMOB KELAPA DUA

Pencarian Korban Hilang Erupsi Semeru Terkendala Cuaca Buruk

Senin 06 Dec 2021 15:43 WIB

Red: Nora Azizah

Suasana Dusun Curah Kobokan tertimbun material longsor awan panas setelah erupsi Gunung Semeru di Desa Supitarang, Kabupaten Lumajang, Jawa Timur, Senin (6/12). Akibat erupsi Gunung Semeru pada Sabtu (4/12) menyebabkan sebanyak 5.205 warga terdampak, 27 orang hilang, dan 15 orang meninggal dunia. Republika/Thoudy Badai

Suasana Dusun Curah Kobokan tertimbun material longsor awan panas setelah erupsi Gunung Semeru di Desa Supitarang, Kabupaten Lumajang, Jawa Timur, Senin (6/12). Akibat erupsi Gunung Semeru pada Sabtu (4/12) menyebabkan sebanyak 5.205 warga terdampak, 27 orang hilang, dan 15 orang meninggal dunia. Republika/Thoudy Badai

Foto: Republika/Thoudy Badai
Hingga kini, 22 korban erupsi Semeru ditemukan dalam kondisi meninggal dunia.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Direktur Operasional Badan Nasional Pencarian dan Pertolongan (Basarnas) Wurjanto mengatakan, cuaca buruk menjadi penghambat utama pencarian korban hilang akibat erupsi Gunung Semerudi Jawa Timur. "Kendala memang terutama masalah cuaca. Jadi seperti ini kami dapat laporan bahwa turun hujan, ini memang akan jadi kendala bagi petugas-petugas pencarian," katanya, dalam konferensi pers daring yang diikuti di Jakarta, Senin (6/12).

Pihaknya berharap cuaca dapat lebih cerah sehingga memudahkan pencarian korban hilang sebanyak 27 orang. Ia juga meminta bantuan kepada masyarakat untuk segera melaporkan anggota keluarga atau orang yang dikenal, yang masih hilang.

Baca Juga

Sejak mendapatkan informasi terkait erupsi Gunung Semeru, kata dia, Basarnas telah bersiaga menyiapkan anggota terutama yang berasal dari Lumajang sendiri, Surabaya, dan Jember. Sejauh ini telah ditemukan 22 korban dalam keadaan meninggal dunia.

Pencarian para korban hilang pun, kata dia, dilakukan dengan hati-hati mengingat hujan masih turun yang berpotensi membuat susulan erupsi Gunung Semeru. Pada Rabu (7/12), pencarian akan difokuskan di Desa Curah, Desa Kajar Kuning, area penambangan pasir, Kampung Renteng, dan Kampung Bondeli.

"Rencananya, untuk masing-masing wilayah kita akan menggerakkan kurang lebih 50 personil. Tidak menutup kemungkinan kita akan kita mengembangkan sesuai dengan informasi yang kita dapat, akan kita kembangkan ke tempat lain yang mungkin lebih jelas," katanya.

Pencarian korban hilang secara lebih mendetil akan didasarkan pada laporan anggota keluarga yang terhimpun di posko. "Yang jelas, titik berat pencarian terutama di daerah-daerah yang sudah kita dapatkan informasi dari keluarga, sesuai dengan jumlah orang yang masih hilang," kata Wurjanto.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f
 

BERITA LAINNYA

 
hide ads show ads
desktop mobile