Saturday, 3 Zulhijjah 1443 / 02 July 2022

Saturday, 3 Zulhijjah 1443 / 02 July 2022

3 Zulhijjah 1443
  • JELANG HUT BHAYANGKARA KE-76,< POLRI MENGADAKAN LOMBA MENEMBAK PATI TNI-POLRI BERSAMA INSAN PERS 10-11 JUNI 2022 DI BRIMOB KELAPA DUA

Siswa Sekolah BM 400 Bantu Korban Semeru

Kamis 06 Jan 2022 08:22 WIB

Red: Irwan Kelana

Pengurus OSIS SMP dan SMA Bakti Mulya (BM) 400 menyerahkan dana bantuan untuk korban erupsi Semeru kepada ACT, Rabu (5/1).

Pengurus OSIS SMP dan SMA Bakti Mulya (BM) 400 menyerahkan dana bantuan untuk korban erupsi Semeru kepada ACT, Rabu (5/1).

Foto: Dok BM 400
Peduli kemanusiaan merupakan bagian pembelajaran yang dilaksanakan di Sekolah BM 400.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA –Siswa Sekolah Bakti Mulya 400 (BM 400) menyerahkan donasi bagi korban erupsi Gunung Semeru melalui Yayasan Aksi Cepat Tanggap (ACT) pada Rabu (5/1).

 Kegiatan ini diprakarsai oleh siswa OSIS SMP dan SMA BM 400 melalui kegiatan “Pry for Semeru”. Kegiatan amal dilaksanakan pada Desember 2021. Dana yang berhasil dikumpulkan sebesar Rp 15.300.000  diserahkan pada acara tersebut.

 Adapun tujuan penyerahan dana itu agar dapat disalurkan kepada para korban erupsi Gunung Semeru di wilayah Kabupaten Lumajang, Jawa Timur.

 Penyerahan donasi dilakukan siswa di kantor ACT Menara 165 Jl TB Simatupang Jakarta, didampingi oleh Pembina OSIS dan Manager Bidang Kesiswaan, Drs  Ajibandi.

 Dalam sambutannya, Ajibandi menyampaikan bahwa kegiatan peduli kepada kemanusiaan merupakan bagian pembelajaran yang dilaksanakan sekolah.

 Oleh karena itu, “setiap ada bencana yang terjadi di lingkungan sekolah maupun di daerah, siswa bergerak untuk melakukan aksi peduli sosial,” tandas Ajibandi seperti dikutip dalam rilis yang diterima Republika.co.id.

 Perwakilan dari Yayasan ACT, Habibie sangat mengapresiasi bantuan donasi yang telah diberikan oleh Sekolah BM 400. Dia berharap kolaborasi semacam ini dapat terus terjalin.

 “ACT mengucapkan terima kasih dan mengapresiasi Sekolah Bakti Mulya 400. Semoga ACT dapat terus berkolaborasi dengan BM 400 ke depannya,” tutur Habibie.

Selain penyerahan donasi, siswa Sekolah BM 400 juga berkesempatan untuk melihat pemutaran film dan melakukan tanya jawab dengan pihak ACT terkait aksi-aksi kerelawanan dan kemanusiaan yang selama ini dilakukan.

Dari kunjungan tersebut siswa juga mendapatkan pelajaran tentang pengelolaan dan penanggulangan bencana. 

Keilla Thalita, ketua OSIS SMA Bakti Mulya 400 terkesan dengan kegiatan yang dilaksanakan ACT dalam membantu korban di daerah bencana. 

“Ini menjadi pelajaran tersendiri agar kita terus meningkatkan kepedulian kepada sesama”, kata Keilla. 

Keilla juga berharap solidaritas siswa dapat ditingkatkan meskipun tidak ada bencana alam. 

Dalam kesempatan yang sama, Khayr Izmunawar Suharnoko, ketua OSIS SMP Bakti Mulya 400 juga berpendapat bahwa program charity di sekolah sudah menjadi bagian kegiatan pembiasaan. 

“Kegiatan beramal tidak hanya dilakukan saat ada bencana, namun dilakukan juga saat peringatan hari besar Agama Islam atau peringatan kerelawanan sosial,”, kata Khayr.

 Baik Keilla maupun Khayr sepakat bahwa penanaman nilai kemanusiaan yang diperoleh dari pembelajaran guru-guru di sekolah sangat penting untuk dikembangkan untuk masyarakat luas.

“Kami siswa Sekolah Bakti Mulya 400 berupaya untuk membantu masyarakat khususnya yang terkena musibah atau kurang beruntung sebagai cara untuk melatih diri menjadi pemimpin masa mendatang,”  cetus Keilla Thalita dengan optimistis.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f
 

BERITA LAINNYA

 
hide ads show ads
desktop mobile