Wednesday, 30 Zulqaidah 1443 / 29 June 2022

Wednesday, 30 Zulqaidah 1443 / 29 June 2022

30 Zulqaidah 1443
  • JELANG HUT BHAYANGKARA KE-76,< POLRI MENGADAKAN LOMBA MENEMBAK PATI TNI-POLRI BERSAMA INSAN PERS 10-11 JUNI 2022 DI BRIMOB KELAPA DUA

SBI Motor Japan Umumkan Pembayaran Mobil Bekas Menggunakan BTC dan XRP

Selasa 10 May 2022 23:50 WIB

Rep: wartaekonomi.co.id/ Red: wartaekonomi.co.id

Kripto (Unsplash/Kanchanara)

Kripto (Unsplash/Kanchanara)

SBI Motor Japan mengumumkan bahwa pelanggannya sekarang dapat melakukan pembayaran untuk mobil bekas menggunakan Bitcoin (BTC) dan Ripple (XRP).

SBI Motor Japan, anak perusahaan SBI Africa Co. Ltd., telah mengumumkan bahwa pelanggannya sekarang dapat melakukan pembayaran untuk mobil bekas menggunakan Bitcoin (BTC) dan Ripple (XRP).

Menurut pengumuman oleh SBI pada hari Senin lalu (9/5/2022), pengembangan menandai pertama kalinya cryptocurrency XRP akan digunakan di situs web e-commerce lintas batas di Jepang.

Baca Juga: Aksi Jual Kemarin Bawa Pasar Kripto ke Posisi Terendah, BTC Kini Bersiap untuk Bearish

Transaksi BTC dan XRP akan diselesaikan di SBI VC Trade Co. Ltd, pertukaran cryptocurrency yang dimiliki oleh SBI Group. Platform ini, menurut SBI, akan menggunakan metode keamanan yang tepat untuk mencegah pencucian uang dan pendanaan teroris melalui transaksi kripto.

Lebih lanjut, SBI mengungkapkan bahwa saat ini sedang memantau dan meneliti mitra bisnisnya untuk memverifikasi bahwa mereka mengikuti Anti Pencucian Uang (AML) dan peraturan perusahaan.

Baca Juga: Sudah Resmi! Afrika Tengah Kini Gunakan BTC Sebagai Alat Pembayaran Sah!

SBI menyatakan bahwa selain menambahkan penyelesaian BTC dan XRP, ia akan terus mendukung proyek-proyek penting lainnya yang melayani tuntutan basis kliennya yang berkembang.

Menurut pengumuman itu, langkah ini berasal dari meningkatnya permintaan untuk cryptocurrency di negara-negara berkembang, terutama di Afrika, di mana orang masih kekurangan akses ke layanan keuangan dasar.

Menurut SBI, lebih dari 1,7 miliar orang di seluruh dunia masih kekurangan akses ke layanan keuangan dasar dan telah ditutup dari kegiatan yang bermanfaat karena itu, seperti yang ditunjukkan oleh survei Bank Dunia 2017.

Langkah ini dipandang sebagai langkah maju yang positif bagi Ripple, yang telah berjuang dengan gugatan yang diajukan pada tahun 2020 karena menjual sekuritas yang tidak terdaftar dalam bentuk XRP. Gugatan itu telah memberikan pukulan telak bagi XRP dan pemegangnya, yang telah melihat beberapa platform menghentikan dukungan untuk mata uang digital.

Baca Juga: Minat Kripto Meningkat, Meksiko Pasang ATM BTC ke-14 di Negaranya!

CEO Ripple, Brad Garlinghouse baru-baru ini menyatakan optimismenya bahwa gugatan yang telah berlangsung lama dengan Komisi Sekuritas dan Bursa Amerika Serikat akan menghasilkan hasil yang menguntungkan bagi perusahaan pembayaran global berbasis blockchain.

Menurut Aliasgar Merchant, insinyur hubungan pengembang di Ignite, adopsi XRP di luar Amerika Serikat adalah indikator yang baik bahwa gugatan di Amerika Serikat "tidak akan menghalangi teknologi dari adopsi."

Baca Juga: Pemerintah Tetapkan Pajak Atas Kripto, Zipmex Akan Tanggung Seluruh Pajak di Platformnya

Dia melanjutkan dengan mengatakan bahwa pemerintah di seluruh dunia memanfaatkan momen yang mungkin untuk merangkul cryptocurrency, dan "jika mereka dapat menerapkan keamanan dan teknologi bersama, itu seperti pernikahan di surga."

Merchant juga menambahkan bahwa "revolusi dalam teknologi keuangan sangat dibutuhkan, terutama di negara-negara berkembang. Inisiatif ini akan memastikan negara-negara berkembang dan terbelakang mendapatkan peluang keuangan yang baik."

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
Disclaimer: Berita ini merupakan kerja sama Republika.co.id dengan Warta Ekonomi. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi berita menjadi tanggung jawab Warta Ekonomi.
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f
 

BERITA LAINNYA

 
hide ads show ads
desktop mobile