Saturday, 26 Zulqaidah 1443 / 25 June 2022

Saturday, 26 Zulqaidah 1443 / 25 June 2022

26 Zulqaidah 1443
  • JELANG HUT BHAYANGKARA KE-76,< POLRI MENGADAKAN LOMBA MENEMBAK PATI TNI-POLRI BERSAMA INSAN PERS 10-11 JUNI 2022 DI BRIMOB KELAPA DUA

Gemas! Koloni 5.000 Penguin Muncul Bersamaan dalam Parade

Rabu 18 May 2022 20:28 WIB

Rep: mgrol136/ Red: Dwi Murdaningsih

Lebih dari 5.200 penguin kecil melintasi pantai pulau Phillip itu dalam satu malam.

Lebih dari 5.200 penguin kecil melintasi pantai pulau Phillip itu dalam satu malam.

Foto: Phillip Island Nature Parks
Lebih dari 5.200 penguin kecil melintasi pantai pulau Phillip itu dalam satu malam.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Ribuan burung penguin kecil ikut dalam "parade penguin" terbesar yang diamati di pulau itu sejak pencatatan dimulai pada 1960-an, di Pulau Phillip Australia minggu lalu. Lebih dari 5.200 penguin kecil (Eudyptula minor) melintasi pantai pulau itu dalam satu malam.

Menurut Penguin Foundation, sebuah kelompok yang mensponsori kegiatan penelitian dan konservasi di pulau itu, Pulau Phillip dikenal oleh masyarakat adat Bunurong sebagai Millowl. Ini adalah rumah bagi koloni penguin kecil terbesar di Australia, yang berjumlah sekitar 40.000 burung. 

Baca Juga

The Australian Museum menjelaskan bahwa ini adalah spesies penguin terkecil di dunia. Burung memiliki tinggi sekitar 15,7 inci (40 sentimeter) tinggi, atau sekitar ketinggian pin bowling.

Sub Kelompok populasi penguin Philip Island berenang kembali ke pantai setiap hari saat senja setelah berburu ikan, cumi-cumi, krill, dan krustasea kecil di lautan. Mereka lalu pergi ke daratan menuju tempat bersarang mereka. 

Parade Penguin, seperti yang dikenal secara lokal, menarik banyak wisatawan ke Taman Alam Pulau Phillip. Menurut Paula Wasiak, seorang peneliti lapangan Taman Alam Pulau Phillip, di sana para pengunjung dapat duduk dan menyaksikan penguin muncul dari air selama 50 menit setiap malam,

"Melihat penguin telah terjadi di lokasi yang sama selama lebih dari 50 tahun dan burung-burung telah terbiasa dengan aktivitas malam dari waktu ke waktu," katanya. 

Saat menjelang malam pada tanggal 3 Mei, sejumlah besar penguin ikut serta dalam parade. Hari itu, 5.219 penguin kecil mengerumuni pantai dan kemudian pergi kembali menuju liang mereka.

"Kami tidak dapat mempercayai mata kami ketika lebih dari 5.000 penguin keluar dari air dalam waktu kurang dari satu jam," kata Wasiak.

Rekor minggu sebelumnya untuk parade penguin terbesar di pulau itu baru saja dipecahkan, ketika 4.592 burung mendarat sekaligus. Dilansir dari ABC Gippsland, stasiun berita lokal yang dijalankan oleh Australian Broadcasting Corporation, rekor sebelumnya dibuat pada malam November 2021, ketika 4.435 burung berlari melintasi pasir dan menuju sarang mereka.

Secara keseluruhan, parade di bulan Mei menampilkan sejumlah besar penguin dengan 3.000 hingga 5.000 burung berbaris setiap malam. 

 

Penguin Foundation menjelaskan bahwa parade terbesar dalam sejarah terjadi pada bulan November dan Desember, selama puncak musim kawin burung.

Mengapa parade penguin bulan ini tumbuh dengan proporsi yang luar biasa? Ada kemungkinan bahwa fenomena La Nina tahun ini, di mana angin pasat yang kuat menyapu Pasifik dari Amerika Selatan ke Indonesia. 

Dilansir dari Live Science, Wasiak mengatakan bahwa penguin kecil memakan ikan kecil seperti ikan teri, yang hanya dapat bertahan hidup dalam kisaran suhu yang sempit. 

"Hal ini menunjukkan bahwa kondisi laut di dekat Phillip Island umumnya sempurna untuk kelimpahan ikan/makanan di dekat pantai selama tahun-tahun La Nina," katanya.

Ketika penguin tidak bereproduksi, mereka dapat menghabiskan waktu hingga satu bulan untuk mencari makan di laut. Karena makanan lebih dekat ke pantai, penguin melakukan perjalanan cepat dan kembali tepat pada waktunya untuk parade malam.

Wasiak menjelaskan bahwa parade besar-besaran di bulan Mei bisa jadi karena perbaikan berkelanjutan di habitat pulau penguin. "Salah satu area utama yang kami lihat peningkatan kehadiran penguin adalah di timur koloni. Di masa lalu, habitat yang buruk dan erosi di daerah ini membuat penguin kesulitan mengakses dan bersarang di sana," kata Wasiak. 

Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f
 

BERITA LAINNYA

 
hide ads show ads
desktop mobile