Wednesday, 13 Jumadil Awwal 1444 / 07 December 2022

Wednesday, 13 Jumadil Awwal 1444 / 07 December 2022

13 Jumadil Awwal 1444
  • JELANG HUT BHAYANGKARA KE-76,< POLRI MENGADAKAN LOMBA MENEMBAK PATI TNI-POLRI BERSAMA INSAN PERS 10-11 JUNI 2022 DI BRIMOB KELAPA DUA

Jejak Penguasa Muslim Menyulitkan Nasionalis Hindu India

Jumat 03 Jun 2022 08:26 WIB

Rep: Dwina Agustin/ Red: Friska Yolandha

Perdana Menteri India Narendra Modi. Muslim modern India sering dihina dan disebut “keturunan Aurangzeb

Perdana Menteri India Narendra Modi. Muslim modern India sering dihina dan disebut “keturunan Aurangzeb".

Foto: AP/Alastair Grant/AP POOL
Muslim modern India sering dihina dan disebut “keturunan Aurangzeb".

REPUBLIKA.CO.ID, NEW DELHI -- Narendra Modi bangkit dari kursinya dan berjalan cepat menuju podium untuk menyampaikan pidato malam hari kepada rakyat. Diharapkan pidato tersebut akan mencakup pesan langka kerukunan antaragama di negara yang ketegangan agamanya meningkat.

Perdana menteri India itu berbicara dari Benteng Merah era Mughal yang bersejarah di New Delhi. Acara tersebut menandai peringatan 400 tahun kelahiran Guru Tegh Bahadur, guru Sikh kesembilan yang dikenang karena memperjuangkan kebebasan beragama untuk semua.

Baca Juga

Kesempatan dan tempat, dalam banyak hal, sudah sesuai. Sebagai gantinya, Modi memilih acara pada April ini untuk memutar balik waktu dan mengingatkan orang-orang tentang penguasa Muslim paling dibenci di India yang telah meninggal selama lebih dari 300 tahun.

"Aurangzeb memenggal banyak kepala, tapi dia tidak bisa menggoyahkan keyakinan kami,” kata Modi dalam pidatonya.

Aurangzeb Alamgir tetap terkubur jauh di dalam catatan sejarah kompleks India. Penguasa modern negara itu sekarang membangkitkannya sebagai penindas brutal terhadap umat Hindu dan seruan untuk nasionalis Hindu yang percaya bahwa India harus diselamatkan dari noda yang disebut penjajah Muslim.

Muslim modern India sering dihina dan disebut “keturunan Aurangzeb". Bulan lalu, ketika seorang anggota parlemen Muslim mengunjungi makam Aurangzeb untuk berdoa, seorang pemimpin senior dari Partai Bharatiya Janata (BJP) milik Modi mempertanyakan asal usulnya. “Mengapa Anda mengunjungi makam Aurangzeb yang menghancurkan negara ini,” ujar pejabat tinggi negara bagian Assam timur laut Hemanta Biswa Sarma.

Penghinaan telah menyebabkan lebih banyak kecemasan di antara minoritas Muslim. Beberapa tahun terakhir telah menerima kekerasan dari nasionalis Hindu, didorong oleh seorang perdana menteri yang sebagian besar tetap bungkam pada serangan semacam itu sejak pertama kali terpilih pada 2014.

Partai Modi membantah menggunakan nama kaisar Mughal untuk merendahkan Muslim dan mengklaim hanya menyampaikan kebenaran. "Sejarah India telah dimanipulasi dan diubah untuk menenangkan minoritas. Kami membongkar ekosistem kebohongan itu,” kata juru bicara BJP  Gopal Krishna Agarwal.

Ketika ketegangan antara umat Hindu dan Muslim meningkat, cemoohan terhadap Aurangzeb meningkat. Politisi dari kanan India telah memanggilnya dengan amarah dan datang dengan peringatan bahwa Muslim India harus melepaskan diri dari dia sebagai pembalasan atas dugaan kejahatannya.

"Untuk nasionalis Hindu hari ini, Aurangzeb adalah peluit anjing untuk membenci semua Muslim India," kata sejarawan dan penulis buku 'Aurangzeb: The Man and the Myth', Audrey Truschke.

 

sumber : AP
Silakan akses epaper Republika di sini Epaper Republika ...
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f
 

BERITA LAINNYA

 
 
 
 
 
hide ads show ads
desktop mobile