Thursday, 20 Muharram 1444 / 18 August 2022

Thursday, 20 Muharram 1444 / 18 August 2022

 

20 Muharram 1444
  • JELANG HUT BHAYANGKARA KE-76,< POLRI MENGADAKAN LOMBA MENEMBAK PATI TNI-POLRI BERSAMA INSAN PERS 10-11 JUNI 2022 DI BRIMOB KELAPA DUA

Penyintas Omicron Berpotensi Kena Reinfeksi Subvarian BA.1 dan BA.2 Maupun BA.4 dan BA.5

Kamis 16 Jun 2022 14:21 WIB

Rep: Adysha Citra Ramadani/ Red: Reiny Dwinanda

Penyebaran omicron BA.4 dan BA.5. Penyintas Covid-19 akibat infeksi omicron masih berisiko terkena infeksi BA.4 dan BA.5 maupun subvarian terdahulu.

Penyebaran omicron BA.4 dan BA.5. Penyintas Covid-19 akibat infeksi omicron masih berisiko terkena infeksi BA.4 dan BA.5 maupun subvarian terdahulu.

Foto: Republika
Penurunan kekebalan juga tampak pada penyintas omicron yang sudah divaksinasi.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Ada cukup banyak orang yang pernah terinfeksi oleh varian omicron lalu mengalami reinfeksi akibat subvarian omicron lama, yaitu BA.1 dan BA.2 maupun subvarian baru, yaitu BA.4 dan BA.5. Reinfeksi ini bahkan bisa mengenai orang yang sudah memiliki perlindungan "ganda" dari riwayat infeksi alami omicron dan vaksin Covid-19.

 

Padahal, saat seseorang terkena Covid-19 atau divaksinasi, sistem imun tubuh akan memiliki jejak dan ingatan mengenai virus penyebabnya. Dengan begitu, sistem imun tubuh bisa memberikan perlawanan bila di masa mendatang tubuh kembali terpapar oleh virus serupa. Akan tetapi, hal ini tampaknya tak berlaku pada orang yang terinfeksi oleh varian omicron.

Baca Juga

"Bukan hanya dapat menembus perlindungan vaksin, (varian baru) ini tampak meninggalkan sangat sedikit jejak yang kita harapkan ada pada sistem imun," jelas peneliti dari Departemen Imunologi dan Inflamasi di Imperial College London, Profesor Danny Altmann, seperti dilansir The Sun, Kamis (16/6/2022).

Prof Altmann dan rekan peneliti mulanya melihat ada cukup banyak kasus reinfeksi pada orang yang pernah terkena omicron. Bahkan reinfeksi ini juga bisa mengenai penyintas infeksi omicron yang sudah mendapatkan perlindungan vaksin Covid-19.

photo
Penyebaran omicron BA.4 dan BA.5. - (Republika)

Oleh karena itu, Prof Altmann dan tim melakukan sebuah penelitian yang menganalisis lebih dari 700 sampel darah dari para tenaga kesehatan di Inggris yang sudah menerima dosis booster atau dosis ketiga vaksin Covid-19. Para tenaga kesehatan ini menerima booster dari vaksin mRNA Pfizer atau Moderna.

Sebelum gelombang omicron melanda, para partisipan ini tampak bisa melindungi diri dari paparan Covid-19 dari berbagai varian SARS-Cov-2 yang lama. Akan tetapi, perlindungan ini tampak menurun setelah gelombang omicron datang dan berbagai subvarian omicron bermunculan.

Melalui studi yang dimuat dalam jurnal Science ini, partisipan yang pernah terinfeksi oleh varian alpha tampak memiliki respons antibodi yang lebih rendah dalam melawan varian omicron. Para partisipan yang terkena Covid-19 pada gelombang pertama pandemi dan kembali tertular Covid-19 akibat omicron juga tampak kurang memiliki peningkatan kekebalan.

Para peneliti menamai kondisi tersebut dengan istilah hybrid immune damping. Ini merupakan sebuah kondisi di mana infeksi dari strain SARS-CoV-2 lama mengganggu efek peningkatan kekebalan dari infeksi omicron yang terjadi setelahnya.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f

 

 

BERITA LAINNYA

 

 

hide ads show ads
desktop mobile