Friday, 14 Muharram 1444 / 12 August 2022

Friday, 14 Muharram 1444 / 12 August 2022

14 Muharram 1444
  • JELANG HUT BHAYANGKARA KE-76,< POLRI MENGADAKAN LOMBA MENEMBAK PATI TNI-POLRI BERSAMA INSAN PERS 10-11 JUNI 2022 DI BRIMOB KELAPA DUA

PT LIB: Kasus Wafatnya Suporter di Bandung Pelajaran Penting untuk Liga 1

Senin 20 Jun 2022 13:29 WIB

Red: Endro Yuwanto

Direktur Utama PT Liga Indonesia Baru dan (LIB), Akhmad Hadian Lukita.

Direktur Utama PT Liga Indonesia Baru dan (LIB), Akhmad Hadian Lukita.

Foto: Dok Liga Indonesia Baru
Nantinya semua klub harus menerapkan pengamanan berlapis di setiap pertandingan.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Direktur Utama PT Liga Indonesia Baru (LIB) Akhmad Hadian Lukita menyatakan, kasus wafatnya suporter di Bandung saat laga Piala Presiden 2022, diduga lantaran membludaknya penonton di stadion. Kasus ini menjadi pelajaran penting untuk kompetisi Liga 1 Indonesia 2022/2023.

"Kami memang mesti mengevaluasi penuh terutama soal keamanan," ujar Akhmad Hadian, Senin (20/6/2022).

Baca Juga

Menurut pria asal Jawa Barat yang juga Ketua Panitia Pelaksana Piala Presiden 2022 itu, pada Liga 1 2022/2023 nantinya semua klub mesti menerapkan pengamanan berlapis di setiap pertandingan. Selain itu, LIB juga berharap semua klub peserta memiliki kesamaan tentang teknis penjualan tiket, yang hanya tersedia dalam bentuk digital, ke publik.

LIB pun memiliki aplikasi atau perangkat lunak untuk pemesanan tiket Liga 1 2022/2023, tetapi dalam praktiknya, panitia pelaksana klub dapat bekerja sama dengan vendor lain.

"Nantinya klub bisa join dengan vendor. Sementara untuk syarat penonton, minimal sudah menerima dua doksis vaksin, lebih bagus tiga,"  jelas Akhmad Hadian.

Sebelumnya, dua orang suporter meninggal dunia di Stadion Gelora Bandung Lautan Api (GBLA), Bandung, pada Jumat (17/6/2022), tepatnya pada laga Grup C Piala Presiden 2022 Persib Bandung melawan Persebaya Surabaya.

PSSI sudah menyatakan melalui Komite Disiplin, akan menginvestigasi peristiwa maut tersebut. Kejadian itu juga menjadi perhatian dari pemerintah Indonesia. PSSI mengungkapkan, berdasarkan laporan dari panitia, dua suporter itu meninggal karena terjatuh dan terinjak.

sumber : Antara
Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f
 

BERITA LAINNYA

 
hide ads show ads
desktop mobile