Friday, 21 Muharram 1444 / 19 August 2022

Friday, 21 Muharram 1444 / 19 August 2022

 

21 Muharram 1444
  • JELANG HUT BHAYANGKARA KE-76,< POLRI MENGADAKAN LOMBA MENEMBAK PATI TNI-POLRI BERSAMA INSAN PERS 10-11 JUNI 2022 DI BRIMOB KELAPA DUA

G7: China Harus Tekan Rusia untuk Hentikan Perang

Rabu 29 Jun 2022 12:25 WIB

Red: Esthi Maharani

Presiden China Xi Jinping, kanan, dan Presiden Rusia Vladimir Putin. Para pemimpin G7 pada Selasa (28/6/2022) waktu setempat mendesak China untuk menggunakan pengaruhnya ke Rusia untuk menghentikan invasi ke Ukraina.

Presiden China Xi Jinping, kanan, dan Presiden Rusia Vladimir Putin. Para pemimpin G7 pada Selasa (28/6/2022) waktu setempat mendesak China untuk menggunakan pengaruhnya ke Rusia untuk menghentikan invasi ke Ukraina.

Foto: Alexei Druzhinin, Sputnik, Kremlin Pool Photo
G7 mendesak China untuk menggunakan pengaruhnya ke Rusia untuk menghentikan invasi

REPUBLIKA.CO.ID, ELMAU - Para pemimpin G7 pada Selasa (28/6/2022) waktu setempat mendesak China untuk menggunakan pengaruhnya ke Rusia untuk menghentikan invasi ke Ukraina. G7 juga turut mendesak China menjatuhkan klaim maritim yang luas di Laut China Selatan.

 

G7 meminta China untuk menekan Rusia untuk menarik pasukan keluar dari Ukraina segera dan tanpa syarat. Ini mengutip keputusan Mahkamah Internasional bahwa Moskow menangguhkan operasi militernya, dan resolusi Majelis Umum PBB terkait.

China mengatakan sanksi terhadap Rusia tidak dapat menyelesaikan krisis Ukraina. Pemerintah China juga telah mengkritik Amerika Serikat dan sekutunya karena memasok senjata ke Ukraina.

"Negara-negara G7 hanya membentuk 10 persen dari populasi dunia. Mereka tidak punya hak untuk mewakili dunia atau berpikir nilai dan standar mereka harus diterapkan ke dunia," kata juru bicara kementerian luar negeri Cina Zhao Lijian dalam jumpa pers pada Rabu, ketika ditanya tentang komunike G7.

Dalam komunike itu, negara-negara demokrasi industri yang kaya Kelompok Tujuh membidik apa yang mereka sebut sebagai kebijakan non-pasar China yang memaksa yang mendistorsi ekonomi global. Bagian China dari komunike merujuk pada intervensi yang tidak transparan dan mendistorsi pasar China dan bentuk-bentuk arahan ekonomi dan industri lainnya.

Para pemimpin G7 berkomitmen untuk bekerja sama untuk memastikan lapangan bermain yang setara bagi bisnis dan pekerja mereka. Komunike lebih lanjut menyuarakan kegelisahan serius tentang situasi di Laut China Timur dan Selatan dan upaya sepihak untuk mengubah status quo dengan kekerasan atau paksaan.

"Kami menekankan bahwa tidak ada dasar hukum untuk klaim maritim ekspansif China di Laut China Selatan," katanya.

G7 juga kini sangat prihatin, istilah yang tidak digunakan dalam pertemuan puncak mereka setahun yang lalu, tentang situasi hak asasi manusia di Cina, termasuk kerja paksa di Tibet dan Xinjiang. "China juga harus menghormati komitmennya untuk menegakkan hak, kebebasan, dan otonomi tingkat tinggi di Hong Kong," kata mereka.

KTT NATO yang dimulai segera setelah KTT G7 akan membahas hubungan China yang semakin dalam dengan Rusia sejak invasi Moskow ke Ukraina dan apa yang dilihat sebagai kecenderungan Beijing yang berkembang untuk melenturkan otot geopolitik di luar negeri.

Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f

 

 

BERITA LAINNYA

 

 

hide ads show ads
desktop mobile