Friday, 4 Rabiul Awwal 1444 / 30 September 2022

Friday, 4 Rabiul Awwal 1444 / 30 September 2022

4 Rabiul Awwal 1444
  • JELANG HUT BHAYANGKARA KE-76,< POLRI MENGADAKAN LOMBA MENEMBAK PATI TNI-POLRI BERSAMA INSAN PERS 10-11 JUNI 2022 DI BRIMOB KELAPA DUA

85 Persen Pengguna Khawatirkan Privasi di Platform Android

Ahad 14 Aug 2022 09:40 WIB

Rep: Noer Qomariah Kusumawardhani/ Red: Indira Rezkisari

Menurut ‘Digital Privacy and Security Survey’ yang dilakukan oleh Calyx Institute pada 2021, 80 responden banyak mengkhawatirkan tentang privasi digital selama setahun terakhir dan 59 persen mengaku lebih menyadari tentang bagaimana data mereka diperlakukan dibandingkan tahun lalu.

Menurut ‘Digital Privacy and Security Survey’ yang dilakukan oleh Calyx Institute pada 2021, 80 responden banyak mengkhawatirkan tentang privasi digital selama setahun terakhir dan 59 persen mengaku lebih menyadari tentang bagaimana data mereka diperlakukan dibandingkan tahun lalu.

Foto: Antara/Indrianto Eko Suwarso
Permintaan pedoman privasi untuk Android jauh lebih banyak dibanding OS lain.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA — Kaspersky menganalisis data anonim, yang disediakan secara sukarela oleh pengguna Privacy Checker. Ini adalah situs web yang menawarkan saran bermanfaat tentang instruksi privasi dan keamanan untuk berbagai platform internet dan aplikasi digital.

Menurut data, pengguna paling tertarik untuk mengetahui cara mengatur pengaturan privasi untuk layanan khusus di Android (85 persen). Untuk aplikasi, sebagian besar permintaan tahun ini terkait dengan pedoman keamanan Google (22 persen).

Baca Juga

Menurut ‘Digital Privacy and Security Survey’ yang dilakukan oleh Calyx Institute pada 2021, 80 responden banyak mengkhawatirkan tentang privasi digital selama setahun terakhir dan 59 persen mengaku lebih menyadari tentang bagaimana data mereka diperlakukan dibandingkan tahun lalu. Untuk menghilangkan kekhawatiran ini, pengguna dapat membatasi jumlah data pribadi yang tersedia secara online, dengan layanan seperti Kaspersky Privacy Checker yang menyediakan fitur bermanfaat.

Temuan Kaspersky diperoleh berdasarkan data anonim terkait kunjungan ke situs web Kaspersky Privacy Checker antara Januari 2022 dan Juli 2022. Ini termasuk menganalisis layanan dan platform mana yang paling sering diminta oleh pengguna untuk instruksi pengaturan keamanan.

Berdasarkan data ini, permintaan pedoman privasi untuk layanan di platform Android jauh lebih banyak dibandingkan dengan OS lain. Windows dan iOS mendapatkan hasil yang sama (enam persen), dan jumlah permintaan terendah tercatat untuk Mac (tiga persen).

Angka untuk halaman yang paling banyak dilihat di situs Privacy Checker juga mengonfirmasi popularitas terbesar untuk permintaan Android, lima teratas semuanya terkait dengan instruksi untuk OS ini. Jumlah pengguna tertinggi yang tertarik dengan pengaturan privasi tingkat menengah untuk Google (17 persen).

Tiga posisi berikutnya semuanya mencatat jumlah yang sama (sembilan persen), dan ini adalah aturan privasi menengah untuk Chrome dan WhatsApp, serta pedoman paling ketat untuk Google. Kelima adalah instruksi keamanan tingkat menengah untuk Facebook (tujuh persen).

Untuk pengaturan layanan, pengguna paling sering tertarik pada pedoman untuk Google (22 persen), WhatsApp (14 persen), aturan privasi sistem operasi dan Chrome (masing-masing 12 persen). Instagram (11 persen) menutup lima besar, sedikit mengungguli Facebook tahun ini dalam hal jumlah permintaan dengan pangsanya sebesar 10 persen.

Selain itu, pada platform Privacy Checker, pengguna dapat memilih dari tiga tingkat pengaturan keamanan yang berbeda –ketat, sedang, dan ringan. Tahun ini untuk semua layanan, pangsa permintaan terbesar terkait dengan instruksi tingkat menengah. Pengecualian adalah untuk browser Safari, di mana pengguna lebih tertarik pada aturan privasi yang paling ketat –54 persen versus 45 persen untuk medium.

“Statistik pengunjung dari Privacy Checker menunjukkan aspek privasi dan keamanan online mana yang paling menarik perhatian pengguna. Tahun ini Instagram menduduki puncak di atas Facebook dan TikTok, di mana ini cukup mengejutkan mengingat jumlah pengawasan TikTok masih diterima dari publik dan pihak berwenang. Tampaknya ini mungkin terkait dengan pembaruan ‘persyaratan layanan’ yang dibuat selama tahun ini, dan pengguna ingin memastikan bahwa data pribadi mereka aman, apa pun yang terjadi,” komentar Sergey Malenkovich, Head of Social Media di Kaspersky, di dalam siaran pers, dikutip Ahad (14/8/2022).

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f
 

BERITA LAINNYA

 
hide ads show ads
desktop mobile