Tuesday, 5 Jumadil Awwal 1444 / 29 November 2022

Tuesday, 5 Jumadil Awwal 1444 / 29 November 2022

5 Jumadil Awwal 1444
  • JELANG HUT BHAYANGKARA KE-76,< POLRI MENGADAKAN LOMBA MENEMBAK PATI TNI-POLRI BERSAMA INSAN PERS 10-11 JUNI 2022 DI BRIMOB KELAPA DUA

Uni Eropa Kecam Penggunaan Kekerasan oleh Iran Terhadap Pengunjuk Rasa

Selasa 27 Sep 2022 03:25 WIB

Red: Esthi Maharani

Penggunaan kekuatan yang meluas dan tidak proporsional terhadap pengunjuk rasa tanpa kekerasan di Iran adalah tindakan yang “tidak dapat dibenarkan dan tidak dapat diterima,” kata Uni Eropa

Penggunaan kekuatan yang meluas dan tidak proporsional terhadap pengunjuk rasa tanpa kekerasan di Iran adalah tindakan yang “tidak dapat dibenarkan dan tidak dapat diterima,” kata Uni Eropa

Uni Eropa mendesak Iran untuk menghentikan tindakan kekerasan terhadap aksi protes.

REPUBLIKA.CO.ID., ANKARA -- Penggunaan kekuatan yang meluas dan tidak proporsional terhadap pengunjuk rasa tanpa kekerasan di Iran adalah tindakan yang “tidak dapat dibenarkan dan tidak dapat diterima,” kata Uni Eropa pada Ahad (25/9/2022)

“Masyarakat di Iran, seperti di tempat lain, memiliki hak untuk melakukan protes secara damai. Hak itu harus dipastikan dalam segala situasi,” kata kepala kebijakan luar negeri Uni Eropa Josep Borrell dalam sebuah pernyataan.

Dalam 10 terakhir terjadi aksi protes massal yang dipicu oleh kematian Masha Amini, seorang wanita Iran dalam tahanan polisi.

Uni Eropa dan negara-negara anggotanya mendesak otoritas Iran untuk secara ketat mematuhi prinsip-prinsip yang diabadikan dalam Kovenan Internasional tentang Hak Sipil dan Politik, di mana Iran adalah salah satu pihak yang menyetujuinya.

“Kami berharap Iran segera menghentikan tindakan kekerasan terhadap aksi protes dan memastikan akses internet, serta arus informasi yang bebas. Kami mengharapkan Iran untuk mengklarifikasi jumlah kematian dan penangkapan, membebaskan semua demonstran tanpa kekerasan dan memberikan proses hukum kepada semua tahanan,” tambah Borrell.

Dia menambahkan bahwa pembunuhan Amini, 22, harus diselidiki dan siapa pun yang terbukti bertanggung jawab atas kematiannya harus dimintai pertanggungjawaban.

Amini meninggal secara misterius setelah ditahan dan dibawa ke markas polisi moral di ibu kota Teheran pekan lalu. Puluhan orang tewas dalam protes, yang dalam beberapa hari terakhir berubah menjadi kekerasan, terutama di Teheran.

Banyak negara Barat telah mengeluarkan pernyataan keras dalam beberapa hari terakhir atas kematian Amini dalam tahanan polisi, menuntut penyelidikan yang tidak memihak.

Pada Sabtu, Presiden Iran Ebrahim Raisi menyerukan "tindakan tegas" terhadap pengunjuk rasa yang nakal, sementara angkatan bersenjata dan kementerian intelijen juga mengeluarkan peringatan keras dalam pernyataan terpisah.

 

sumber : https://www.aa.com.tr/id/dunia/uni-eropa-kecam-penggunaan-kekerasan-oleh-iran-terhadap-para-pengunjuk-rasa/2694666
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f
 

BERITA LAINNYA

 
 
 
 
 
hide ads show ads
desktop mobile