Sunday, 3 Jumadil Awwal 1444 / 27 November 2022

Sunday, 3 Jumadil Awwal 1444 / 27 November 2022

3 Jumadil Awwal 1444
  • JELANG HUT BHAYANGKARA KE-76,< POLRI MENGADAKAN LOMBA MENEMBAK PATI TNI-POLRI BERSAMA INSAN PERS 10-11 JUNI 2022 DI BRIMOB KELAPA DUA

Sayuran Ini Bisa Bikin Gula Darah Naik Tajam pada Penderita Diabetes Tipe 2

Rabu 28 Sep 2022 01:32 WIB

Rep: Desy Susilawati/ Red: Qommarria Rostanti

Sayuran yang bisa menyebabkan kadar gula darah naik tajam pada penderita diabetes tipe 2. (ilustrasi).

Sayuran yang bisa menyebabkan kadar gula darah naik tajam pada penderita diabetes tipe 2. (ilustrasi).

Foto: Republika/Prayogi
Makanan dengan indeks glikemik tinggi belum tentu tidak sehat, begitu pun sebaliknya.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Beberapa orang dapat mengontrol kadar glukosa darah (gula darah) mereka dengan makan sehat dan olahraga. Namun sebagian yang lain mungkin memerlukan obat atau insulin untuk mengelolanya.

Dalam hal diet, kewaspadaan sangat dianjurkan karena banyak makanan sehat yang sebenarnya dapat meningkatkan gula darah Anda, termasuk sayuran tertentu.

Baca Juga

Diabetes tipe 2 terjadi ketika tubuh tidak menggunakan insulin dengan benar dan merupakan kondisi medis kronis di mana kadar gula, atau glukosa, menumpuk di aliran darah Anda. Gejala awal kondisi ini termasuk haus, lapar, mulut kering, penurunan berat badan tanpa usaha, kelelahan, dan penglihatan kabur.

Diabetes tipe 2 adalah penyebab utama penyakit kardiovaskular dengan prevalensi global 10 persen. Diet dianggap berkontribusi terhadap perkembangan diabetes tipe 2, khususnya diet tinggi karbohidrat yang meningkatkan glukosa darah.

Diet dengan indeks glikemik (GI) atau beban glikemik (GL) yang tinggi dapat menjadi predisposisi glukosa darah postprandial dan konsentrasi insulin yang lebih tinggi. Pada gilirannya, meningkatkan intoleransi glukosa dan risiko diabetes tipe 2.

“Indeks glikemik (GI) adalah sistem peringkat untuk makanan yang mengandung karbohidrat,” jelas badan kesehatan di Inggris, National Health Services (NHS), seperti dikutip dari laman Mirror, Selasa (27/9/2022).

Makanan indeks glikemik tinggi meningkatkan kadar glukosa darah secara signifikan. Mereka juga meningkatkan permintaan tubuh akan insulin yang dapat menyebabkan masalah dengan pankreas (yang memproduksi insulin) dan dapat merusak mereka yang menderita diabetes tipe 2.

"Makanan indeks glikemik tinggi terurai dengan sangat cepat, menyebabkan kadar glukosa darah meningkat tajam," ujar Diabetes.co.uk.

Badan amal kesehatan tersebut mengatakan, bagi mereka yang memproduksi insulin mereka sendiri, makanan indeks glikemik tinggi dapat memaksa tubuh untuk mencoba memproduksi lonjakan insulin untuk melawan karbohidrat yang bekerja cepat. "Konsekuensi umum dari ini adalah rasa lapar dalam dua sampai tiga jam, yang dapat membuat pelaku diet menginginkan lebih banyak makanan”.

Sayuran dengan indeks glikemik tinggi termasuk wortel, kentang, bit, dan jagung manis. Makanan dengan indeks glikemik tinggi belum tentu tidak sehat dan tidak semua makanan dengan indeks glikemik rendah itu sehat. NHS memberikan contoh seperti semangka adalah makanan indkes glikemik tinggi. Sedangkan kue coklat memiliki nilai indeks glikemik lebih rendah.

Badan kesehatan nasional menambahkan makanan yang mengandung, atau dimasak dengan lemak dan protein bisa memperlambat penyerapan karbohidrat, menurunkan indeks glikemik mereka. Misalnya, keripik memiliki indeks glikemik lebih rendah dibandingkan kentang yang dimasak tanpa lemak. Namun, keripik tinggi lemak dan harus dimakan dalam jumlah sedang.

Makanan dengan indeks glikemik rendah yang menguntungkan bagi penderita diabetes tipe 2 meliputi paprika, brokoli, tomat, selada, stroberi, apel, buah pir, buncis, kacang polong, kacang-kacangan, susu murni, dan yogurt hambar.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f
 

BERITA LAINNYA

 
 
 
 
 
hide ads show ads
desktop mobile